Infinite Dendrogram Volume 4 Chapter 4

Volume 4
Chapter 4 – Pertarungan Para Seniman

Penerjemah: Zen Quarta
Editor: –
Sumber English: J-Novel Club

???

Ini adalah kisah seorang pria tertentu.

Dia adalah seorang composer dengan bakat musik yang menempatkannya di antara pemusik paling besar di generasinya. Bahkan mereka yang tidak memiliki hobi dalam musik akan sering melihat namanya pada halaman penutup di film-film.

Pria itu bermimpi untuk membuat sebuah opera. Itu adalah mimpi terbesar dalam hidupnya—sejak saat sebuah opera tertentu memukau-nya saat dirinya masih kecil.

Dia ingin menceritakan kehidupan seorang pahlawan yang sebenarnya. Pemenang yang belum pernah ada di legenda manapun, dan opera miliknya akan menunjukkan kehidupan pahlawan itu dari awal sampai akhir, menampilkan kebahagiaan, kemarahan, penyesalan, dan tekad seseorang dalam alunan musik dan cerita.

Sampai sejauh itulah cita-citanya.

Namun itu semua tidak terwujud

Track record-nya yang luar biasa memastikan kalau dirinya tidak hanya dapat menangani penyusunan musik opera, tetapi juga naskah dan produksinya.

Tapi hal itu tidak terwujud.

Jika dia mengatakan niatnya untuk membuat sebuah opera, maka akan ada banyak sponsor yang mendukungnya.

Tapi hal itu tak terwujud.

Seseorang tertentu telah menghentikannya memberikan bentuk dari cita-cita yang selalu dia impikan, dan orang itu adalah dirinya sendiri.

Meskipun cita-cita yang ada di dalam dirinya sangatlah hidup, itu sangat samar dan rapuh sehingga itu akan runtuh pada saat dia membentuknya lebih jauh.

Dia menghabiskan banyak hari di depan mejanya, benar-benar kesusahan dengan ketidakmampuannya membuat apa yang dia inginkan. Meskipun dia telah menyusun banyak karya musik besar selama hidupnya yang panjang, menghadapi mimpinya sendiri telah membuatnya terhenti.

Dirinya butuh dua tahun penuh melalui tekanan seperti itu sebelum dia mengetahui alasannya.

Begitu… aku tidak bisa menciptakannya karena hal itu sama sekali tidak ada di dalam diriku.

Cerita yang dia cita-citakan tidak pernah berhasil terbentuk karena dia sama sekali tidak mengetahui pertarungan dan perjuangan seorang pahlawan. Tidak peduli seberapa keras dia mencoba memberikan bentuk pada mimpinya, itu akan segera terasa palsu dan menghilang. Setidaknya, itulah kesimpulan yang dia dapat.

Kalau begitu, bagaimana aku bisa mengetahui pertarungan para pahlawan?

Dia sendiri sudah terlalu tua untuk menginjakkan diri di medan pertempuran dan tidak perlu dikatakan kalau semuanya akan sia-sia jika dia mati di sana. Belum lagi kisah yang ingin dia ceritakan tidak terdapat di dunia modern.

Kenapa aku tidak berada pada masa dimana para ksatria berkembang? Kenapa aku tidak bisa melihat lahirnya sebuah legenda?

Setelah menyadari bahwa pengalaman seperti itu telah hilang di dunianya berada saat ini, pria itu menjadi putus asa, membuang mimpinya, dan mulai menerima fakta bahwa dia mungkin harus mempersembahkan karyanya dalam keadaan tak sempurna.

Pada saat itulah…

Infinite Dendrogram akan memberimu dunia baru dan kemungkinan unik milikmu sendiri.”

… perkataan itu mencapai telinganya.

Kata “dunia baru” menarik perhatiannya, dan dia segera menemukan bahwa itu adalah kalimat iklan dari sebuah game tertentu.

Meskipun dia pernah membuat game musik di masa lalu, dia hampir tidak pernah memainkan mereka. Namun, Infinite Dendrogram memiliki daya tarik misterius yang rasanya seperti menariknya ke dalam. Dengan demikian, dia memasuki dunia dimana dia bisa mengetahui pengalaman yang sangat mirip dengan cita-citanya.

***

Duel city Gideon, distrik ke-sembilan

Tidak seperti distrik ke-empat, dimana sebagian besar barang dagangan yang dijual relatif aman dalam hal keresmian, distrik ke-sembilan adalah rumah dari banyak pasar gelap. Karena itu, tempat itu biasanya sama kacaunya dengan distrik ke-delapan—rumah guild pimp dan thief—tapi malam ini, tempat itu anehnya tampak rapi.

Hal itu karena sedikitnya jumlah orang yang ada di sana dan pengurangan bangunan dalam jumlah besar yang disebabkan oleh ledakan dan tabrakan.

Di tengah-tengah semua kehancuran itu, terdapat dua orang.

Salah satu dari mereka adalah Death Shadow, Marie Adler—PK yang sering disebut sebagai “Superior Killer.”

Sementara yang satunya adalah King of Orchestra, Veldorbell, dan tiga bagian Embryo-nya—sebuah kelompok yang memberikan death penalty kepada banyak Master tangguh kerajaan.

Dirinya dan Marie sama-sama memiliki Superior Job dan high-rank Embryo dalam bentuk ke-enam. Kecuali para Superior yang luar biasa kuat, yang jumlahnya saja tidak mencapai seratus, kedua orang ini termasuk orang terkuat di Infinite Dendrogram.

Seperti yang diharapkan dari pertarungan antar entitas seperti itu, kerusakan yang mereka sebabkan sama parahnya dengan bencana alam.

Namun, setiap orang yang cukup teliti akan melihat bahwa hanya salah satu dari mereka yang bertanggung jawab atas semua kerusakan itu.

Bangunan, tanaman, dan batu paving yang hancur, semuanya adalah perbuatan Veldorbell, tapi itu bukan berarti Marie menahan diri pada daerah sekitarnya.

“Cih…” Dia mendecakkan lidahnya saat dia mengisi setiap lubang peluru Arc-en-Ciel dengan Red Burst dan menembakkan makhluk peluru yang terbuat dari kekuatan ledakan murni ke arah lawannya.

Potensi damage mereka cukup besar untuk membunuh low-rank player dalam sekejap dan tidak bisa dianggap enteng oleh high-rank player. Jika mereka mengenai Veldorbell, bangunan yang ada di sekitarnya pasti akan langsung hancur.

Namun, tidak ada satupun dari mereka yang mengenainya. Semua makhluk peluru hancur dan meledak di tengah udara sekitar seratus meter dari Veldorbell.

Sialan. Tidak peduli berapa banyak yang kutembakkan, tidak ada satupun peluruku yang berhasil mendekatinya, pikir Marie dengan frustrasi.

Fenomena itu disebabkan oleh salah satu kemampuan Embryo milik Veldorbell. Itu adalah sebuah serangan AOE yang menghancurkan segalanya dalam jangkauan beberapa ratus metel dan mengubahnya menjadi debu—sebuah kemampuan yang juga bisa bertindak sebagai pertahanan.

Pertarungan sejauh ini dan informasi yang dia kumpulkan kemarin sudah cukup bagi Marie untuk mengetahui apa yang menyebabkan sebuah kehancuran itu.

Suara… pikirnya. Tak diragukan lagi, semua serangan Veldorbell disebabkan oleh getaran udara.

Lalu, cara serangan itu menghancurkan objek-objek yang ada memberikan kenyataan pahit bahwa mereka memiliki lebih dari sekedar getaran udara.

Sama seperti onmitsu grouping milikku yang merupakan cabang dari ninja grouping, job musician juga memiliki cabang untuk lagu dan instrumental dan sebagainya, pikir Marie. Berdasarkan hal itu, si King of Orchestra ini mungkin berada dalam… conductor grouping.

Conductor grouping berisi job yang berfokus pada memimpin orchestra, dan mereka yang memiliki job-job itu pada dasarnya dibekali dengan kemampuan yang dapat meningkatkan efek skill musikal milik anggota party.

Tidak ada job musician yang bertipe petarung, dan saat mereka bergabung dalam pertarungan, mereka hanya akan memberikan buff kepada kawan atau debuff kepada musuh. Oleh karenanya, conductor grouping dapat dianggap sebagai sebuah job support.

Tentu saja, itu adalah sesuatu yang belum pernah kutemui dalam pertarungan sebelumnya, tambah Marie dalam diam.

Tetapi, kekuatan yang ditunjukkan oleh Veldorbell membuatnya berada di antara lawan dengan kekuatan penghancur terbesar yang pernah Marie hadapi. Bahkan lebih tinggi lagi jika dia tidak menghitung para Superior. Tentu saja, itu bukanlah hal yang dapat dia duga dari sebuah job support.

Sepertinya Embryo-nya memiliki beberapa skill serangan musik, pikirnya. Kehancuran ini adalah hasil dari dirinya yang menggunakan skill-nya sebagai King of Orchestra untuk jauh meningkatkan skill Embryo-nya.

Marie juga yakin kalau dia juga memiliki skill pengurangan penggunaan MP. Bagaimanapun, dia telah terus-menerus menggunakan serangan mematikan mirip skill ultimate ini sejak awal pertarungan, yang merupakan sesuatu yang mustahil jika dia tidak memiliki sesuatu untuk mengurangi biayanya.

Dugaanku, bukannya menghancurkan objek dengan cara mencocokkan frekuensi resonansi, suara ini menyebabkan kehancuran melalui output getaran udara yang besar… atau bisa disebut gelombang kejut. Bagaimanapun, bahkan makhluk pelurunya langsung hancur sebelum mereka bisa mencapai Veldorbell.

“Memang sakit untuk mengakuinya, tapi aku berada pada kerugian kompatibilitas di sini.”

Marie sepenuhnya benar. Meskipun makhluk peluru dari Arc-en-Ciel nya memiliki utilitas tinggi karena banyaknya tipe yang mereka miliki, mereka semua adalah makhluk hidup, sehingga akan menerima damage besar saat memasuki vibration field.

Itu juga berlaku pada Marie. Hal itu membuatnya tidak bisa melakukan keahliannya—menyembunyikan keberadaannya dan melakukan serangan jarak dekat secara tiba-tiba kepada musuhnya. Dapat diduga bahwa Veldorbell tidak punya niat untuk mematikan vibration field itu sampai dia memberikan death penalty kepada Marie.

Sekarang, apa yang harus kulakukan…?

Marie adalah seorang player veteran yang menyandang julukan “Superior Killer.” Jumlah Master yang dia kalahkan sudah terlalu banyak untuk di hitung. Tentu saja, dia tidak asing dengan situasi dimana dia berada pada kerugian dalam hal kekuatan maupun kompatibilitas. Dia disebut Superior Killer tepat karena dia mampu menang melawan rintangan-rintangan itu.

Marie merenung. Aku memiliki Ellie yang harus dikhawatirkan, jadi mungkin aku harus menggunakan Daisy atau Shirahime?

Sama seperti Master berpengalaman lainnya, Marie memiliki kartu as yang dia sembunyikan—skill ultimate-nya. Jika Marie menggunakan hal itu, dia mungkin bisa melewati keadaan ini.

Tapi, jika aku menggunakan mereka di sini, aku akan memiliki pilihan yang terbatas saat melawan Franklin.

Meskipun skill ultimate milik Arc-en-Ciel sangat kuat, menggunakan mereka memerlukan bayaran yang besar. Jika dia menggunakan mereka di sini, tak diragukan lagi kalau dia tidak akan berada dalam kondisi prima saat menghadapi Franklin.

Mencoba mengalahkan Superior ketika dia sedang tidak berada dalam kadaan prima tidak lain adalah sebuah tindakan bodoh. Belum lagi bahwa Marie menduga kalau Franklin bahkan masih belum menunjukkan sepersepuluh dari kemampuannya yang sebenarnya.

Sekarang karena dia gagal membunuhnya dengan serangan kejutan di atas Night Lounge itu, bisa diduga kalau selanjutnya mereka akan bertarung habis-habisan. Dan ngomong-ngomong soal tidak menunjukkan kemampuan penuh, Marie menduga kalau lawannya saat ini, Veldorbell, juga sama.

Sudah jelas kemampuan Embryo-nya lebih dari sekedar vibration field ini. Setidaknya, vibration field ini dicampur dengan dua jenis serangan lain.

Skill passive-ku yang menangkal mental debuff sedang berdering… Kurasa dia juga menggunakan beberapa hipnotis suara.

Sejak awal onmitsu grouping memiliki resistensi mental debuff yang tinggi, dan Marie memiliki Superior Job dari grouping itu. Bukan hanya itu, dia menghabiskan sebagian sore ini untuk latih tanding melawan Rook, yang entah bagaimana bisa mengetahui identitasnya yang sebenarnya, dan sehingga Marie telah memakai sebuah accessories yang meningkatkan resistensi-nya terhadap Charm dan sejenisnya. Karena itu, dia bisa menangkal efek hipnotis milik Veldorbell, tapi jelas bahwa hipnotis itu sangat nyata dan memiliki jangkauan yang lebih luas dari pada vibration field itu.

Lalu, ada juga lainnya… Pikir Marie saat skill Danger Perception-nya berdering dan dia membiarkan insting bertahan hidupnya untuk membuatnya melompat ke kanan.

Sesaat kemudian, sesuatu yang tak kasat mata melewati tempatnya berdiri barusan.

Skill Danger Perception kembali berdering, dan dia segera menghindar dengan cara menendang sepotong puing ke atas, yang sekejap kemudian terbelah menjadi dua. Dan anehnya potongan yang ada pada puing itu terlihat sangat halus dan tajam.

“Memotong” menggunakan suara… pikirnya. Rasa seperti pisau operasi ultrasonik bagiku.

Meskipun itu tidak ada hubungannya dengan operasi, potongan itu benar-benar memiliki presisi dokter bedah. Potongan itu mengingatkannya pada serangan ultrasonik yang digunakan oleh kaiju tertentu dari sebuah film lama.

Tak perlu dikatakan, itu adalah sesuatu yang tidak mematuhi hukum fisika. Namun, mereka tidak sedang berada di Bumi, tetapi di Infinite Dendrogram—sebuah dunia dimana sihir masuk dalam hitungan.

Itu adalah skill musikal berbasis sihir… Aku sebenarnya cukup terkesan dengan ragam yang kaya dari Embryo-nya, khususnya saat mengingat kalau itu hanya terdiri dari suara.

Gelombang Ultra vibration.

Suara penghipnotis.

Sebuah pisau bedah ultrasonik.

Marie menduga bahwa masing-masing skill itu digunakan oleh salah satu dari ketiga Legion-nya.

Type Legion secara umum dibedakan menjadi dua: mereka yang tidak memiliki apapun selain jumlah atau mereka yang sedikit, tetapi masing-masing memiliki skill yang berbeda. Sudah jelas bahwa Veldorbell adalah contoh yang bagus untuk yang jenis kedua.

Pembagian kemampuan pada dasarnya membuat mereka lebih lemah, tapi Veldorbell menggunakan skill miliknya sebagai King of Orchestra untuk menutupi hal itu dan bahkan membuat mereka menjadi lebih kuat dari sebelumnya.

Karena sudah berpengalaman, Marie merasakan tekanan yang setara atau bahkan lebih besar dari pada yang dia rasakan saat menghadapi tiga Guardian yang berada pada bentuk ke-enam.

“Sungguh musuh yang merepotkan,” gumamnya.

Memiliki Superior Job dan seorang Master dengan Embryo bentuk ke-enam, Marie lebih paham dari kebanyakan orang bahwa para Master seperti dirinya sudah menginjakkan salah satu kaki mereka ke ranah Superior. Hal itu akan semakin jelas saat Embryo dan job yang mereka miliki memiliki sinergi yang besar.

“Merepotkan memang… Tetapi…”

Karena hal itu, dia bisa dengan mudah mengatakan bahwa Veldorbell adalah musuh yang tangguh. Namun…

“Musiknya sendiri begitu… menawan.”

Meskipun vibration field itu adalah neraka sesungguhnya dimana semuanya hancur berkeping-keping, musik yang mencapai jangkauan suara di luarnya benar-benar menakjubkan.

Saat mengumpulkan data untuk manga-nya, Marie—atau lebih tepatnya, Nagisa Ichimiya—pernah sekali mendengarkan sebuah konser orchestra klasik yang terkenal. Konser itu cukup megah untuk membuatnya terkesan, tetapi hal itu tidak ada apa-apanya dibandingkan performa Veldorbell yang terdengar di medan pertempuran.

Marie tentu saja bukan satu-satunya orang yang merasa demikian. Sudah ada beberapa penduduk kota yang, meskipun ada kekacauan di kota, berjalan ke arah mereka, terpesona dengan melodi yang ada dan mencari sumbernya. Kemudian mereka melarikan diri saat mereka menyadari bahwa musik itu disebabkan oleh sebuah pertarungan mematikan.

“Aku penasaran apakah ini hanya disebabkan oleh skill-mu sebagai King of Orchestra,” Gumam Marie.

“Siapa yang tau?” Musik Veldorbell berubah menjadi perkataan saat dia menjawabnya. “Setidaknya, aku menulis kunci musiknya sendiri.”

Meskipun kehancuran dan pertunjukkan menawan itu telah membuat lingkungan suara di sekitarnya menjadi kacau, Veldorbell masih bisa mendengar apa yang Marie katakan.

Jarak ratusan metel di antara mereka seharusnya membuat percakapan menjadi hal yang mustahil bahkan tanpa adanya vibration field itu. Namun, Veldorbell menggunakan semacam skill pemindah suara untuk memungkinkan terjadinya percakapan diantara mereka.

“Kau buat sendiri…? Itu sangat menakjubkan,” kata Marie. “Namun, hal itu malah membuatku semakin sulit untuk memahami sesuatu… Kenapa kau berada di klan yang memproduksi robot? Kau sepertinya lebih cocok berada di klan seni atau petarung.”

“Jangan berasumsi bahwa aku tidak ambil bagian dalam aktivitas mereka,” jawab Veldorbell. “Beberapa waktu yang lalu, aku membantu mereka menyusun lagu pembuka Grand Marshall yang baru.”

“Gran…?”

Sambil mengatakan kebenaran yang terdengar seperti gurauan, Veldorbell terus memainkan perkataannya.

“Alasan kenapa aku bergabung sederhana. Franklin memenangkan perang sebelumnya, dan aku yakin kalau dia juga akan menjadi bagian penting dalam banyak pertempuran di masa depan. Cepat atau lambar, dia mungkin akan menjadi seorang pahlawan… atau malah di kalahkan oleh seorang pahlawan. Sejujurnya aku tidak terlalu peduli.”

“Pahlawan?” ulang Marie.

“Ya. Aku ingin melihat kelahiran pahlawan yang sesungguhnya… melihat seorang pemenang berkembang di depan mataku sendiri.”

Meskipun suara yang mencapainya melalui musik itu tidak alami, Marie merasakan semangat yang besar dalam perkataan itu.

“Kalau begitu, kenapa kau tidak bergabung dengan King of Beast atau Hell General?” tanya Marie.

“Aku tidak bisa berhubungan dengan mereka?”

Marie hampir saja mengatakan sesuatu seperti “Tapi kau bisa berhubungan dengan hal itu?” tapi dia tidak melakukannya.

Dia tidak menahan dirinya untuk mengatakannya, dia hanya merasa kalau sekarang bukan saatnya melakukan percakapan seperti itu.

Tanpa dia sadari, musik Veldorbell telah berubah menjadi sunyi dan jangkauan efektif dari vibration field-nya juga mulai mengecil.

Apakah dia kehabisan MP…? Tunggu, tidak!

Mengabaikan kebingungan Marie, Veldorbell memutar tongkatnya dan berhenti. Itu adalah gerakan yang menandakan akhir dari sebuah penampilan.

Tampak mematuhi perintahnya, tiga hewan mekanik yang merupakan Embryo Veldorbell menghentikan permainan mereka. Dengan berakhirnya musik menakjubkan itu, kehancuran di sekitarnya juga mereda. Meski begitu, Marie tidak bisa menganggap hal ini sebagai kesempatan emas untuk menyerangnya.

Skill persepsi tidak berdering. Namun, intuisi wanitanya… atau mungkin instingnya sebagai seekor binatang memperingatkan tentang bahaya besar kepadanya.

“Percussion’s solo. String dan Wind, lakukan penyesuaian,” kata Veldorbell, menggunakan suaranya sendiri untuk pertama kalinya sejak pertarungan ini dimulai.

Mendengar perkataannya, sang kobold maju ke depan dan menyiapkan drum-nya. Sang kucing dan centaur berdiri di belakangnya, menarik keluar kabel-kabel dari tubuh mekanik mereka dan menghubungkannya pada sang kobold.

“Ah…!”

Perasaan miliknya sebelumnya berubah 180 derajat. Sekarang, Marie merasakan desakan untuk bertindak dan menghentikan apapun yang ingin mereka lakukan secepat mungkin.

Tapi sebelum dia dapat bergerak, Marie mulai memuntahkan darah.

“Guagh!”

Dan bukan hanya sebatas itu—dia juga mulai mengeluarkan darah dari mata dan telinganya, dan rasa pusing yang menyertai hal itu membuatnya tidak bisa menggerakkan tubuhnya dengan benar.

Damage…? Apa yang ter—?

Pada saat itulah dia menyadarinya, meskipun penampilan telah berakhir, debu yang ada di sekitar Marie masih bergetar seolah-olah terkenal gelombang suara yang besar.

Ini suara ber-volume tinggi… dalam frekuensi yang berada di bawah jangkauan pendengaran manusia! Gelombang suara berfrekuensi rendah memiliki panjang gelombang kurang dari 20hz—batas paling rendah yang bisa didengar manusia. Namun, suara tidak akan menghilang hanya karena manusia tidak dapat mendengarnya. Sama seperti suara audible ber-volume besar yang bisa memaksa manusia menutup telinga mereka, suara ber-volume super besar dan berfrekuensi rendah bisa memecahkan gendang telinga dan merusak saraf meskipun tidak dapat di dengar.

Tapi apa yang menyebabkan hal ini… Tunggu… Atas!

Menggunakan skill Conceal Reveal miliknya, Marie melihat ke atas langit.

Di sana, dia melihat langit malam dan bentuk raksasa yang mirip dengan bulan milik Bumi, di depannya terdapat sosok seekor harpy yang sedang memainkan piano yang tergantung di lehernya menggunakan cakarnya.

“Ke-empat!” Marie berteriak saat dia memahami niat Veldorbell.

Alasan kenapa dia menghabiskan beberapa hari tampil di alun-alun adalah untuk memberikan kesan kepada orang-orang bahwa Legion miliknya hanya terdiri dari tiga makhluk. Itu akan meningkatkan keefektifan serangan kejutan dari makhluk ke-empat yang bersembunyi dan mempersiapkan musuh untuk menerima skill miliknya yang jauh lebih kuat.

Itulah kunci milik Veldorbell—orchestra miliknya.

Marie menatap harpy yang ada di langit.

Oh, begitu, pikirnya, menyadari bahwa topi mirip burung milik Veldorbell hanyalah cara lain baginya untuk menjamin tidak orang yang menyadari sang harpy.

Setelah menyadari motif dari Embryo milik Veldorbell, kebanyakan orang akan menanyakan kemana perginya sang burung, dan topi itu ada untuk mencegah hal itu. Veldorbell telah menulis kunci pertarungan ini bahkan jauh sebelum ini dimulai.

Harpy itu mendarat di samping Master-nya, dan bergabung dengan kobold menggunakan kabel, sama seperti dua lainnya. Melihat ke-empat Legion itu di satu tempat, Marie menjadi semakin yakin dengan apa yang sedang dia lihat.

Centaur adalah keledai.

Kucing tentu saja adalah kucing.

Kobold adalah anjing.

Dan harpy adalah ayam betina.

Itu adalah kelompok empat binatang pemusik. Dengan demikian, Embryo milik Veldorbell adalah…

“Beast Orchestra—Bremen, ‘Percussion.’”

Nama itu datang dalam bentuk skill ultimate. Emisi terfokus dari gelombang getaran yang mengikutinya menelan wilayah sekeliling, dan Marie bersama mereka.

***

Bremen adalah Embryo four-in-one Type Legion milik King of Orchestra, Veldorbell.

String adalah centaur yang memainkan biola.

Wind adalah kucing yang memainkan seruling.

Percussion adalah kobold yang memukul drum.

Clavier adalah harpy yang memainkan piano.

Keempatnya memiliki tugas masing-masing dan bahkan bisa memainkan suara dari alat musik lain dengan jenis yang sama, dan menghasilkan melodi yang cukup megah untuk melampaui orchestra berskala besar.

Saat dalam pertarungan, mereka menyerang dan menghancurkan musuh menggunakan pisau bedah ultrasonik milik String, musik penghipnotis milik Wind, gelombang getar milik Percussion, dan gelombang suara berfrekuensi rendah milik Clavier.

Veldorbell, menjadi seorang pria yang mendedikasikan seluruh hidupnya sebelum Infinite Dendrogram kedalam musik dan sekarang sedang mencari pertarungan, merasa bahwa kemampuan Embryo-nya sudah dibuat khusus untuknya. Dia tidak aneh dalam hal itu, karena sebagian Master kurang-lebih merasa puas dengan kekuatan Embryo mereka dan kenapa mereka seperti itu.

Banyak orang berpendapat bahwa tidak bisa membenci kekuatan yang lahir dari diri sendiri adalah sebuah kepastian. Namun, selalu ada pengecualian, dan Veldorbell adalah salah satu dari mereka.

Memang, dia puas dengan kemampuannya, tapi saat Embryo-nya menetas, dia tidak punya pilihan lain selain merasa jijik dengan motif-nya.

Setiap dan semua Embryo di dasarkan pada mitos, legenda, dongeng, pemenang, dan fenomena alam yang ada di Bumi, yang kemudian akan menentukan nama dan penampilan mereka.

Bremen milik Veldorbell di dasarkan pada “Musisi Kota Bremen”—sebuah dongeng anak yang diketahui oleh kebanyakan orang di negara-negara maju. Dan motif itulah yang Veldorbell benci.

“Musisi Kota Bremen” bercerita tentang sekelompok binatang yang melakukan perjalanan dengan tujuan untuk menjadi band musikal, pikirnya. Namun, di perjalanan, mereka mendapatkan rumah yang hangat dan makanan dari sekelompok pencuri dan merasa begitu puas dengan hal itu sampai pada akhirnya mereka mulai tinggal di sana… membuang tujuan mereka.

Menjadi seseorang yang memiliki mimpi dan berusaha menjadikannya kenyataan, Veldorbell pada dasarnya tidak dapat memaafkan perbuatan mereka.

Merasa seolah-olah mereka merepresentasikan kebodohannya pada saat dia berpikir untuk membuang dan menyajikan tujuannya dalam keadaan apa adanya, Veldorbell terus membenci penampilan dari Embryo-nya.

Tapi di saat bersamaan, dia…

***

Gelombang getaran itu menghilang dengan kecepatan suara, menciptakan kesunyian yang tidak nyaman,

Lintasan itu serangan itu tertutupi oleh benda padat bubuk… debu yang ditinggalkannya. Tidak ada yang lain di sana—bahkan jejak-jeka Marie juga tidak ada.

Sendirian, Veldorbell berdiri di distrik ke-sembilan yang telah hancur.

Skill ultimate milik Bremen, “Beast Orchestra—Bremen,” adalah jenis yang memusatkan seluruh kekuatan Legion kepada salah satu dari keempatnya dan memungkinkan pelepasan skill musikal yang jauh melampaui output-nya yang biasa.

Karena itu, skill itu memiliki empat efek yang berbeda. Salah satu yang dia gunakan barusan, Percussion, melepaskan gelombang getaran luas dengan jangkauan beberapa kilometer saat mereka menghancurkan batu paving sampai dinding luar Gideon.

Kekuatan abnormal itu disebabkan karena skill ultimate itu masih dihitung sebagai “musik,” membuat keuntungan dari skill passive King of Orchestra, “Orchestral King’s Conducting,” yang membuat semua efek skill musikal menjadi beberapa kali lebih kuat masih berlaku.

Tentu saja, itu tidak bisa dibandingkan dengan dinding getaran yang sebelumnya.

Tidak ada penonton di sepanjang lintasannya karena mereka takut akan terseret ke dalam pertarungan itu, tapi jika mereka ada di sana, mereka pasti akan berubah menjadi debu. Dan itulah yang sepertinya terjadi kepada Marie.

“Sound Search,” kata Veldorbell, membuat semua anggota Legion-nya kecuali Percussion meneliti daerah sekitarnya.

Mereka mulai mengeluarkan suara dan memeriksa daerah sekitar seperti sebuah sonar. Bahkan jika ada sesuatu yang tersembunyi, dia bisa menemukannya selama hal itu memiliki bentuk fisik.

“Tidak ada seorangpun di sini,” akhirnya dia mengatakan hal itu. Tidak ada makhluk hidup di area sekitarnya. Bisa dianggap bahwa Marie telah mendapatkan death penalty dan menghilang atau entah bagaimana dia bisa melarikan diri dan mengejar Franklin. Dalam kasus manapun, Veldorbell adalah pemenangnya.

“Heart Beat Palpitation, cancel,” katanya, mematikan skill yang menciptakan vibration field.

Skill itu telah aktif bahkan setelah dia berhenti mengayunkan tongkatnya sebelum menggunakan skill ultimate-nya dan bahkan setelah menggunakannya. Satu-satunya saat dimana skill itu tidak aktif adalah ketika dia menggunakan Beast Orchestra—Bremen.

Jika Marie menyimpulkan bahwa Veldorbell telah mengakhiri penampilannya sebelum menggunakan skill ultimate dan memutuskan untuk mendekatinya, dia pasti akan mati tanpa perlu Veldorbell menggunakan skill ultimate-nya.

“… Ok, pertarungan ini benar-benar membutuhkan bayaran mahal,” gumamnya pada dirinya sendiri.

Skill passive yang tersedia untuk King of Orchestra tidak hanya meningkatkan kekuatan skill musikal milik Bremen, tetapi juga mengurangi penggunaan MP dan SP-nya secara signifikan. Meski begitu, skill sekuat Heart Beat Palpitation tidaklah murah. Terus menggunakannya selama semenit telah membuat Veldorbell, yang memiliki sebuah Superior Job, kehilangan 4% dari total MP dan SP-nya. Ada juga biaya penggunaan skill ultimate yang juga harus dihitung, jadi dia mematikan area getaran untuk menggunakan item pemulih yang sesuai.

Sesaat kemudian, dia merasakan sebuah pisau mengiris punggungnya dan membelah tulang belakangnya.

“?!”

Damage fatal yang disebabkan oleh serangan itu ditiadakan oleh Lifesaving Brooch yang dia pakai. Namun, serangan itu diikuti oleh banyak serangan lainnya. Sebelum Veldorbell atau Bremen-nya bisa melakukan sesuatu, leher dan punggungnya telah teriris beberapa puluh kali.

“Heart Beat Palpitation!”

Dan dengan begitu, saat Wind menciptakan vibration field yang familiar, si penyerang mundur dengan kecepatan supersonik.

“Ka… Kau…?!” Dia menyuarakan kebingungannya, kembali berbicara melalui musik. Alasan dia melakukannya adalah karena suaranya sendiri akan tenggelam oleh vibration field yang ada di sekitarnya. Namun, meskipun dia kebingungan, dia tidak perlu bertanya untuk mengetahui identitas dari si penyerang.

“Dengan itu enam belas di kiri dan dua puluh di kanan,” kata si tersangka. “Aku yakin itu seharusnya sudah menangani semua item defensif milikmu.”

Di tangan kanannya, terdapat sebuah special reward kelas Epic, belati pelumpuh yang bernama “Palsy Stingblade, Belspan,” sementara di tangan kirinya, terdapat pisau penyembunyi lintasan serangan, Night Pain. Orang yang memegang mereka tidak lain adalah Death Shadow, Marie Adler.

Aku terlalu ceroboh, pikir Veldorbell. Meskipun musuhnya tidak terlihat dimanapun dan tidak muncul di dalam sonar, seharusnya dia tidak mematikan vibration field-nya. Bagaimanapun, hanya hal itulah yang mencegah Marie menyerangnya. Tanpa perlindungan vibration field, Veldorbell tidak bisa berbuat apa-apa, dan hanya menunggu kematian.

Memang, dia adalah King of Orchestra—Superior Job. Namun, itulah adalah sebuah job yang berasal dari group non-petarung. Meskipun mengombinasikan kemampuannya dengan Bremen miliknya memberinya potensi tempur yang menyaingi job petarung, dia tidak bisa melakukan banyak hal pada stats defensif seperti END.

Seperti yang telah Marie tunjukkan, dengan Superior Job petarung berfokus AGI miliknya, mereka yang berhasil mendekati Veldorbell bisa membunuhnya puluhan kali sebelum dia dapat melakukan apapun.

Sama seperti yang Marie jelaskan kepada Ray, perbedaan kecepatan bertarung bisa menciptakan perbedaan jumlah tindakan yang bisa dilakukan oleh petarung dalam kurun waktu tertentu, dan itu sering menjadi masalah yang lebih penting dibanding strategi atau skill.

Veldorbell telah berhasil bertahan dari serangan Marie berkat equipment-nya, tapi…

Sekarang mereka semua telah hilang, pikirnya saat dia mengonfirmasi bahkan tidak ada satupun dari accessories defensif-nya yang tersisa.

“Bagaimana kau bisa lolos dari skill ultimate-ku?” tanya Veldorbell.

“Yah, siapa yang tau?” kata Marie sambil menunjukkan senyum tanpa gigih.

Meskipun dia tidak menunjukkannya, Marie jelas sedang tidak berada dalam kondisi bagus. Damage yang dia terima dari Clavier masih ada, dan SP-nya hampir habis. SP adalah apa yang dia korbankan untuk meloloskan diri dari Bremen milik Veldorbell—itu adalah biaya dari skill yang dia gunakan. Skill itu adalah “Art of Vanishing”—skill terkuat yang hanya dimiliki oleh Superior Job dari onmitsu grouping, Death Shadow.

Sama seperti namanya, itu memungkinkan penggunanya untuk menghilang dari dunia selama beberapa saat. Saat skill itu aktif, tidak ada yang bisa melihat, menyentuh, mendengar, atau menemukan penggunanya dengan segala cara. Itu adalah skill bersembunyi yang sempurna, dan satu-satunya alasan kenapa Marie bisa lolos tanpa luka dari sebuah serangan yang merusak.

Skill ini jugalah yang memungkinkan dirinya melarikan diri dari barrier yang menyelimuti arena pusat. Tidak seperti Zhenhuo Zhendeng Baolongba milik Master Jiangshi, skill itu sama sekali tidak memberikan damage, tapi tetap saja itu merupakan skill yang setara atau mungkin melampauinya.

Tentu saja, terus membuatnya aktif memerlukan bayaran yang besar, dan menghilang hanya dalam semenit akan benar-benar menghabiskan SP-nya.

Kali ini, dia mengaktifkannya selama setengah menit, membuat dirinya kehilangan separuh SP-nya dan membuatnya hanya tersisa 20%.

Namun, dia yakin kalau itu adalah pengorbanan yang layak, karena dia berhasil membuat lawannya percaya bahwa dia telah mati dan mengejutkannya dengan sebuah serangan yang telah membuat lawannya kehilangan semua accessories-nya.

Aku harus benar-benar membunuhnya, apapun alasannya, pikir Marie. Pada saat dia menggunakan Art of Vanishing, dia sudah menyerah untuk bertarung melawan Franklin.

Veldorbell ternyata jauh lebih kuat dan berbahaya dari pada yang dia duga, dan dia berpikir bahwa jika dia tidak mengalahkannya di sini dan sekarang, kesempatan orang lain bisa mengalahkan Franklin juga akan anjlok. Oleh karenanya, saat ini Marie bertekad untuk mengalahkan Veldorbell dengan segala yang dia miliki. Marie mengeluarkan sebuah peluru dari tangan kirinya—lebih tepatnya, dari tato Embryo yang ada di sana.

Selongsongnya berukuran tiga kali lebih besar dari pada peluru yang biasa dia masukan ke Arc-en-Ciel. Bagian sisinya berwarna merah-hitam dan peluru itu memiliki sebuah gambar karakter di atasnya.

“Ini tidak boleh berakhir di sini. Aku menolak untuk tidak menyaksikan apa yang terjadi malam ini.” Kata Veldorbell melalui musiknya.

“Aku merasa bahwa sejarah akan tercipta di sini—bahwa malam ini akan menjadi sebuah legenda.”

Meskipun terkesan artifisial, suara di dalam musiknya memiliki lebih banyak emosi dibandingkan jika dia menggunakan suaranya sendiri.

“Oleh karena itu, aku tidak boleh keluar sampai aku membakar momen itu ke dalam retinaku dan mengukirnya ke dalam jiwaku.”

Mata yang ada dibalik topi mirip burung-nya menjadi haus darah saat suara musiknya menjadi lebih keras.

“Jika tidak… aku tidak akan pernah bisa menyelesaikan karyaku!”

Dia adalah contoh terbaik dari seseorang yang benar-benar menginginkan sesuatu. Marie… Nagisa Ichimiya telah melihat orang seperti itu di permukaan cermin tak terhitung jumlahnya.

“… Oh, begitu,” bisiknya saat dia menyadari sesuatu. “Kau sangat mirip denganku.”

Veldorbell dan dirinya telah datang ke dunia ini untuk mendapatkan sesuatu yang tidak mereka miliki dan mengalami apa yang mereka butuhkan untuk melanjutkan karyanya. Pada sisi itu, Marie dan Veldorbell sama.

Tetapi, Nagisa Ichimiya AKA Marie tak ragu.

“Tapi aku harus memintamu untuk pergi, pak tua.”

Veldorbell menghalangi jalan menuju tujuannya, dan jika dia tidak menangani Veldorbell, kenangan kemarin bersama gadis kecil itu mungkin akan diselimuti kesedihan. Oleh karenanya, dia tidak punya keraguan untuk menghancurkan pria ini, meskipun dia sangat mirip dengannya.

“Kau tidak bisa memaksaku, dasar gadis kasar!” dia berkata melalui musiknya sebelum menghentikannya dan menggunakan suara aslinya untuk meneriakkan sebuah nama skill. “Final Orchestra!”

Itu adalah skill ultimate milik job King of Orchestra. Itu adalah tindakan putus asa yang mengorbankan 90% dari HP-nya sebagai ganti untuk membuat skill musikalnya menjadi sepuluh kali lebih kuat.

Sesaat kemudian, keempat anggota Bremen kembali menghubungkan diri, siap untuk menggunakan skill ultimate untuk menangani Marie sekali dan terakhir.

“’Kasar’?” tanyanya dengan marah. “Mohon maaf, tetapi tidak memiliki sedikitnya kesopanan adalah bagian dari karakter-ku, kau tau.” Marie memutar Embryo-nya, pistol yang ada di tangannya.

Tiba-tiba, bentuk Embryo-nya mengalami perubahan besar. Bukan lagi revolver enam peluru seperti sebelumnya, Arc-en-Ciel telah berubah menjadi pistol kaliber tinggi sekali tembak. Marie mengisinya dengan peluru besar yang dia keluarkan dari tato Embryo-nya dan mengarahkannya kepada Veldorbell.

Dia tidak memanfaatkan kemampuan pergerakan supersoniknya. Sulit dikatakan apakah dia hanya berhati-hati dengan kemungkinan hal itu digunakan terhadap dirinya atau dia hanya ingin memberikan pria ini—yang sangat mirip dengan dirinya—sebuah pertarungan yang adil.

Kedua petarung itu menguatkan diri mereka. Meskipun jarak diantara mereka sangat jauh, itu sama sekali tidak masalah, karena serangan yang mereka persiapkan tetap saja akan mematikan. Pertukaran serangan yang sebentar lagi terjadi akan menentukan siapa yang menang dan siapa yang kalah.

Setelah kesunyian sesaat, mereka berdua akhirnya bergerak.

Insert3

“Phantasmal Raingun—Arc-en-Ciel, ‘Daisy Scarlet the Explosion Death’!”

“Beast Orchestra—Bremen, ‘Wind’!”

Kedua skill itu bertabrakan dan mengakhiri pertarungan itu.

***

Skill ultimate Beast Orchestra—Bremen memiliki empat bentuk yang berbeda.

String adalah tebasan sihir.

Percussion adalah serangan fisik skala luas.

Clavier adalah serangan gelombang tersembunyi berfrekuensi rendah.

Dan Wind adalah musik penghipnotis.

Veldorbell memilih satu-satunya diantara keempatnya yang tidak memberikan sedikitpun damage. Kebanyakan akan mempertanyakan keputusan itu, tapi dia memiliki tiga alasan yang valid.

Pertama adalah kemungkinan Marie akan menghindari damage Percussion, sama seperti sebelumnya.

Veldorbell tidak tau bagaimana Marie bisa bertahan dari Beast Orchestra yang pertama, dan oleh karenanya dia percaya kalau skill yang sama bisa diatasi dibalas dengan skill yang sama.

Alasan kedua adalah adanya accessories defensif. Veldorbell berhasil bertahan hidup dari serangan Marie karena item-item seperti itu. Jika Marie juga memiliki beberapa equipment seperti itu, akan sangat mungkin kalau kekuatan serangan biasa tidak akan cukup untuk mengakhirinya.

Alasan yang sama juga berlaku untuk Beast Orchestra yang pertama, tapi pada saat itu, dia tidak punya pilihan lain, karena memilih Legion manapun akan membuatnya mematikan vibration field milik Percussion setelah menggunakan skill ultimate.

Di sisi lain, musik penghipnotis milik Wind akan membuat musuh mati mengabaikan accessories apapun.

Alasan ketiga—dan yang terpenting—adalah melodi yang terdengar saat Veldorbell mengombinasikan skill ultimate job King of Orchestra dengan skill ultimate milik Bremen.

Musik paling sempurna yang dia miliki dalam keadaan seperti itu adalah musik yang dimainkan oleh Wind. Veldorbell sangat yakin kalau itu bisa menggerakkan hati, pikiran, dan jiwa pendengarnya. Musik yang dimainkan oleh Wind saat dia didukung oleh Bremen dan King of Orchestra tidak kurang dari sebuah berkah ilahi.

Itu hanya alat untuk mati.

Lebih jauh dari sekedar “hipnotis,” musik yang dimainkan oleh Wind begitu menakjubkan sampai-sampai para pendengar akan benar-benar memberikan hidup mereka untuknya. Beberapa orang akan menyebutnya versi dewa dari Charm.

Suara itu mengabaikan semua resistensi dan telah membuat banyak veteran membunuh dirinya sendiri.

Kekuatan dari musik ilahi itu belum pernah mengkhianatinya, jadi Veldorbell memiliki keyakinan tak terhingga pada efeknya.

Dia membenci motif dibalik Embryo-nya. Tapi di saat bersamaan, dia mencintai musik mereka melebihi siapapun.

Veldorbell, seorang pria yang membenci bentuk Bremen, tetapi benar-benar terpesona dengan suaranya, mempercayai kekuatan Beast Orchestra milik Wind melebihi apapun yang ada di dunia. Dia sangat yakin kalau tidak ada orang yang akan bertahan hidup di hadapan musik ini.

Tetapi, melodi milik Wind, yang telah mengalahkan banyak musuh, gagal menjatuhkan wanita yang ada di hadapannya.

“K… Kenapa…?” Veldorbell tergagap, saat wajahnya mulai memucat. Dia dikelilingi oleh Bremen—yang semuanya hancur berkeping-keping.

Satu-satunya alasan kenapa Veldorbell bisa bertahan dari skill ultimate milik Marie bahkan setelah mengorbankan 90% HP-nya adalah fakta bahwa Legion-nya telah melompat untuk melindunginya. Namun, meskipun dia masih hidup, kekalahannya sudah tak terbantahkan.

Kekalahannya itulah yang membuatnya menanyakan hal itu.

“Sepertinya ini adalah kemenanganku.”

Veldorbell mendongak untuk melihat dua orang yang ada di hadapannya.

Salah satu dari mereka, tentu saja, adalah Death Shadow, Marie Adler. Yang satunya lagi adalah seorang gadis merah—orang yang sama dengan yang tergambar di selongsong peluru yang Marie masukan ke dalam pistolnya.

Sekelompok orang tertentu mungkin akan merasa kalau penampilan dan senyum ganasnya terasa familiar, karena dia adalah tokoh dari manga buatan Nagisa Ichimiya, Into the Shadow. Gadis itu dipanggil “Daisy Scarlet the Explosion Death.”

Skill ultimate milik Arc-en-Ciel, Phantasmal Raingun, menggunakan “cat” yang sama dengan yang Marie gunakan untuk membuat makhluk peluru dan memusatkan mereka pada peluru yang telah Marie gambar sendiri. Kemampuan dari makhluknya bergantung pada cat yang digunakan saat menggambar, dan Marie menggabungkan karakteristik dari cat miliknya untuk membuat ulang tokoh dari manga-nya untuk mengeluarkan kemampuan terbaiknya.

Daisy Scarlet adalah hasil dari menggabungkan cat merah dan hitam. Dia adalah seorang vampir yang bisa menghasilkan ledakan. Bahkan saat dia hanya berdiri di sana, ledakan kecil terjadi di arena sekitarnya. Kekalahan Bremen dan Veldorbell disebabkan oleh ledakan pertama milik Daisy, yang mencakup semuanya dalam radius 100 metel.

“Kenapa… Kenapa kau masih hidup setelah mendengarkan musik milik Wind? Seharusnya itu membuatmu membuang hidupmu.”

Veldorbell tidak menganggap aneh kondisinya yang berada di ujung kematian. Berada dalam keadaan seperti itu setelah bentrokan skill ultimate bukanlah hal yang langka. Namun, dia tidak paham kenapa Marie dan Daisy masih hidup.

Veldorbell telah mengetahui bahwa Arc-en-Ciel menciptakan makhluk peluru. Oleh karenanya, tidak peduli makhluk apapun yang diciptakan Marie, dia menduga kalau mereka semua akan membunuh diri mereka sendiri setelah mendengarkan melodi milik Wind. Tak peduli apakah itu adalah monster atau boneka mekanik, musik itu cukup megah untuk membuat mereka mengakhiri diri mereka sendiri. Veldorbell tidak percaya bahwa hal itu sepertinya sama sekali tidak ber-efek.

“… Oh, maaf,” kata Marie. “Aku maupun gadis ini tidak mendengar melodi itu.”

“Kau… Kau tidak mendengarnya?” dia menjawab dengan keterkejutan murni di suaranya.

“Ya. Bagaimanapun…” Marie menjawab sambil menunjuk ke arah Daisy, “… ledakannya menerbangkan atmosfer sekitar. Suara tidak bisa merambat saat hal itu terjadi.”

Sebuah alasan yang sangat sederhana.

Suara adalah getaran. Oleh karenanya, mereka hanya bisa melewati sesuatu yang bisa bergetar, seperti udara atau air. Itulah sebabnya Marie membuat Daisy menerbangkan udara yang ada di sekitarnya untuk menciptakan dinding hampa udara yang tidak bisa dilewati suara.

Peluru ledakan biasa tidak akan bisa melakukan hal semacam itu, tapi Daisy, yang merupakan hasil dari skill ultimate, dapat melakukannya dengan mudah.

Jika Veldorbell menggunakan serangan sihir milik String atau serangan berskala luas milik Percussion, pertarungan ini mungkin akan berakhir seri karena serangan itu akan menghancurkan dinding hampa udara hanya dengan mengandalkan kekuatan suara. Namun, melodi milik Wind, tidak memiliki aspek serangan dan oleh karenanya itu tidak akan berguna kecuali skill itu bisa mencapai musuh.

“Melodi untuk mati…” gumam Marie. “Itu adalah sesuatu yang ingin kudengar, tapi sekarang bukan saatnya untuk hal itu.”

“… Ha,” Veldorbell tertawa kecil. “Tidak mau mendengarkan musik yang bagus… kau memang benar-benar kasar.”

Dengan tatapan penuh kekecewaan, bukannya rasa frustrasi, Veldorbell menutup matanya.

Marie mengarahkan moncong pistolnya ke arahnya…

“Selamat tinggal, King of Orchestra.”

… dan menembak kepalanya.

Dengan demikian berakhirlah salah satu pertarungan besar di malam itu, dan papan permainan tidak lagu memiliki club di atasnya.

*

“… Oh, aku lelah,” Marie menghela nafas saat dia jatuh berlutut. Dia kemudian merogoh inventory berbentuk gelang miliknya, mengeluarkan item pemulih SP berkualitas tinggi, dan perlahan mulai meneguknya.

Berkat dirinya yang menggunakan Art of Vanishing dan Phantasmal Raingun, SP miliknya sudah hampir benar-benar habis. Meskipun dia memiliki item untuk memulihkannya, SP yang hilang itu terlalu besar untuk ditutupi hanya dengan hal itu saja.

Dan juga, meskipun item pemulih yang memiliki efek lemah bisa bekerja dengan cepat, item kuat yang digunakan oleh Superior Job seperti dirinya sendiri efeknya akan cukup melemah saat digunakan secara terus-menerus.

Dia memerlukan sedikit waktu sampai dia memiliki cukup SP untuk kembali berpartisipasi dalam pertempuran. Belum lagi dia masih memiliki damage dari serangan gelombang berfrekuensi rendah itu.

Dan terakhir, tetapi jelas tidak kecil…

“Dengan ini, aku tidak bisa menggunakan merah atau hitam lagi,” keluhnya.

Phantasmal Raingun memiliki dua kekurangan besar.

Yang pertama adalah perlunya menggambar tokoh pada peluru dan fakta bahwa dia hanya bisa menyimpan maksimal enam peluru seperti itu. Peluru Daisy yang baru saja dia gunakan adalah satu-satunya yang dia miliki, jadi saat ini Marie tidak bisa menggunakan Daisy sampai dia menggambarnya lagi.

Kekurangan kedua adalah fakta bahwa cat yang digunakan untuk membuat peluru yang digunakan oleh skill ultimate tidak akan bisa dipakai selama 24 jam.

Cat yang digunakan pada Daisy adalah Red Burst dan Black Homing. Yang pertama adalah ledakan, sementara yang kedua adalah tembakan pengejar. Sekarang karena Marie telah menggunakannya, dia tidak bisa lagi menggunakan peluru ledakan mematikan atau peluru pengejar super akurat selama sehari penuh. Hal itu juga berlaku pada tokoh Phantasmal Raingun lain yang digambar menggunakan Red Burst atau Black Homing.

Skill itu memang kuat dan serbaguna, tapi kerugiannya sangat besar. Skill ultimate Embryo milik Marie menarik keluar karakter-nya dengan bayaran terkurasnya sumber dayanya.

“Sepertinya aku tidak bisa lagi membunuh Franklin sekarang,” dia kembali mendesah. “Tapi…”

Sama seperti Veldorbell, Franklin memiliki job non-petarung lemah yang melampaui job petarung rata-rata karena sinergi-nya dengan Embryo-nya. Meskipun menakutkan, hal itu bisa diartikan dengan cara lain, dan…

‘Mereka mungkin punya kesempatan.”

Saat melarikan diri dengan Elizabeth dan selama pertarungannya dengan Veldorbell, Marie sekilas melihat Ray dan Rook sedang pergi menuju gerbang barat.

Lawan mereka adalah seorang Superior. Marie hanya menang tipis terhadap Veldorbell, dan Franklin adalah entitas yang berada di atas musisi itu. Dalam setiap skenario normal, kesempatan menang milik dua orang newbie jauh lebih rendah dari tidak mungkin.

Meski begitu…

Mereka mungkin bisa melakukannya.”

Ray sudah pernah mengalahkan makhluk yang lebih kuat dari dirinya, sementara Rook telah mampu memotong tangan Marie meskipun memiliki job non-petarung. Mempertimbangkan kedua fakta itu membuat Marie memiliki harapan kalau mereka bisa menang dan menyelamatkan Elizabeth.

“Heh heh… tapi, aku tidak bisa menyerahkan semuanya kepada mereka,” katanya sambil melemparkan botol item pemulih yang sudah kosong dan berdiri. “Kurasa aku hanya harus melakukan apa yang kubisa dengan sebaik mungkin.”

Dengan itu, Marie Adler mulai berlari melalui jalanan Gideon seolah-olah menyatu dengan bayangan mereka.

PREV | Table of Content | NEXT


Jika kalian menemukan kesalahan pengetikan atau kesalahan penerjemahan jangan ragu untuk memberikan komentar di bawah postingan ini atau di FP Facebook.

One Comment Add yours

  1. ray starling says:

    Marie adler amazing…player superior the best

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s