Infinite Dendrogram Volume 3 Chapter 4

Volume 3
Chapter 4 – Clash of the Superior

Penerjemah: Zen Quarta
Editor: –
Sumber English: J-Novel Club

Paladin, Ray Starling

“Arms, Guardian, Chariot, Castle, Territory. Itu adalah lima kategori dasar dalam evolusi Embryo. Menurutmu, mana yang paling umum?” tanya Shu.

Itu terjadi pada malam pertamaku di Infinite Dendrogram—lebih tepatnya, saat pesta penyambutan. Aku sebagian besar lupa dengan apa yang dia katakan setelah menceritakan perang dengan Dryfe kepadaku, tapi bagian ini masih teringat jelas olehku.

“Arms, menurutku?” Aku menjawab pertanyaannya tanpa memiliki dasar.

Nemesis adalah type Maiden dan Arms, sementara Baldr milik kakakku adalah sebuah gattling gun. Aku tidak tau Master lain selain diriku dan dirinya, jadi jawabanku hanyalah tebakan yang sepenuhnya didasarkan pada fakta bahwa Embryo kami berdua adalah tipe Arms.

“Itu benar,” angguk Shu. “Arms adalah kategori paling umum di Infinite Dendrogram.

Dan ternyata tebakanku benar.

“Itu juga merupakan tipe yang paling bervariasi,” tambahnya.

“Apa yang kau maksud?”

“Kategori Arms mencakup berbagai macam Embryo. Itu bukan hanya sekedar senjata seperti pedangmu atau gattling gun ku—ada juga peralatan seperti pot dan lampu, dan bahkan mata dan lengan buatan yang menggantikan bagian tubuh seorang pemain.”

“Jadi ada banyak keanehan pada kategori ini, huh?” tanyaku.

“Ya, tepat sekali.” Diam terdiam untuk sesaat, dan kemudian terlihat seperti mengingat sesuatu. “Tapi, kupikir tidak ada kategori Arms yang se aneh miliknya.”

Pada saat itu, aku tidak mungkin memahami apa yang dia maksud.

Arena pusat Gideon diselimuti kesunyian.

Tidak ada satupun penonton yang tampak memahami apa yang barusan terjadi.

Satu-satunya yang memahami hal itu mungkin adalah orang yang berada di atas panggung, Figaro dan Xunyu.

“Jadi ini adalah hasil dari semua persiapan Xunyu,” kata Shu.

Tidak—kakakku sepertinya juga memahaminya.

“Pertama, ada pernyataan ‘Aku tidak akan bergerak selangkah pun’,” kata Shu. “Itu sebenarnya hanya dimaksudkan agar tidak terlihat aneh saat Xunyu tidak menggunakan kakinya.”

Salah satu kaki itu saat ini sedang memegang paru-paru Figaro.

“Lalu, ada serangan jarak jauh beruntun berkecepatan supersonik. Itu dilakukan agar pernyataannya terlihat seperti didasarkan sepenuhnya pada rasa percaya diri. Figgy mungkin tau kalau itu hanyalah bualan, sih.”

Tapi, dia masih tetap tidak dapat menghindarinya.

“Serangan sihir menggunakan Fu yang sebelumnya hanya digunakan untuk meletakkan Fu yang diperlukan untuk menggunakan sihir besar yang datang setelahnya. Elemental ‘Baolei’ itu hanyalah sebuah pengalih perhatian sementara. Sementara sihir besar itu sendiri…”

Skill yang menggunakan ribuan Fu yang bertebaran diatas panggung dan menciptakan sebuah pilar api yang cukup kuat untuk menghancurkan barrier arena.

“’Zhenhuo Zhendeng Baolongba,’ bukan?” lanjut Shu. “Dari kekuatannya, cukup jelas bahwa itu adalah salah satu skill terkuat yang dimiliki Master Jiangshi—mungkin itu adalah skill ultimate-nya. Namun, Xunyu hanya menggunakannya untuk membuat Figaro tidak bergerak dari tempatnya berdiri.”

“Apa maksudmu?” tanyaku.

“Sihir itu memiliki kekuatan dan jangkauan yang besar. Itu bisa memberikan damage yang besar kepada Figgy, tapi dia tidak bisa melarikan diri ke tempat aman karena adanya lengan Xunyu. Peraturan melarang mereka menggunakan accessories yang meniadakan damage instadeath, dan itulah sebabnya dia terpaksa menggunakan skill defensif.”

Jadi dia akan berakhir jika tidak menggunakan skill dari special reward itu, pikirku.

“Namun, itulah yang sebenarnya Xunyu inginkan dari Figgy,” kata Shu.

“Apa?” tanyaku.

“Skill defensif terkuat membuat penggunanya tidak dapat bergerak ataupun menggunakan skill lainnya. Hal itu membuat mereka kaku dan gampang diserang, dan Xunyu memanfaatkan kesempatan itu… sesuai dengan yang dia rencanakan.”

Jadi jiangshi itu menunggu saat-saat itu bahkan sebelum pertarungan dimulai… aku bisa memahami dari mana dia mendapatkan julukan ‘Landmine’ itu.

“Tapi tunggu,” sela Marie. “Jika efek dari skill special reward itu sama seperti yang kau katakan, seharusnya tidak ada serangan yang bisa mencapainya, kan?”

Aku bisa memahami maksud Marie. Seharusnya itu merupakan barrier yang melindungimu dari segala arah.

“Ya,” Shu menjawab pertanyaan Marie. “Setidaknya jika itu adalah serangan dari luar.”

Sepertinya, itu sudah cukup bagi Marie untuk memahami segalanya.

“Jadi kau sudah mengetahui apa yang dilakukan oleh skill ultimate itu?” tanya Rook kepada kakakku.

“Ya,” angguk Shu. “Sepertinya kau juga sudah bisa menduganya, Rook.”

“Itu hanya didasarkan pada bukti yang ada, sih,” kata Rook.

Sepertinya, akulah satu-satunya player di sini yang masih tidak mengetahui hal itu.

“Kuma-niisan, bisakah kau memberitahu kami serangan macam apa yang bisa memberikan damage sebesar itu kepada Figaro?” tanya Nemesis, tampak sama bingungnya denganku.

“Itu cukup sederhana jika kau mengamatinya,” kata Shu. “Lihat. Figgy kehilangan sebuah organ dalam dan terluka cukup parah sampai dia memuntahkan darah, tapi tidak ada satupun goresan di kulit Figaro.”

Meskipun berlumuran oleh darah yang keluar dari mulutnya, equipment milik Figaro juga terlihat baik-baik saja.

Sebuah serangan yang sampai bisa mengeluarkan paru-paru biasanya akan meninggalkan lubang di pakaian dan dagingnya.

“Juga, skill ultimate adalah perwujudan akhir dari karakteristik utama sebuah Embryo,” tambah Shu. “Sekarang kau sudah bisa membayangkannya, kan?”

“Oh, aku paham!” teriakku.

Skill ultimate adalah penampilan terbesar dari karakteristik utama sebuah Embryo. Bisa dibilang bahwa itu adalah pencerminan dari kekuatan Embryo dan Master-nya. Karena itu, skill ultimate sangat beragam, membuat mereka bisa menunjukkan berbagai keanehan seperti tornado kegelapan dan tsunami emas.

Sambil mengetahui hal itu, aku harus menebak apa perwujudan akhir dari Embryo milik Xunyu, sebuah Embryo yang memiliki kecepatan dan jangkauan serangan sebagai karakteristik utamanya.

Kecepatannya sudah menembus kecepatan suara, jadi bisa disimpulkan bahwa skill ultimate-nya mungkin memiliki kecepatan mendekati kecepatan cahaya. Namun, kecepatan superluminal[1] adalah batasan absolut bagi segala hal yang memiliki massa, jadi ada batasan pada seberapa besar kecepatan yang bisa dicapai sebuah benda. Tapi jika batasan itu tidak berarti apa-apa bagi Embryo, puncak dari kecepatan dan jangkauan serangan yang ada di game ini akan menjadi sesuatu seperti yang ada di film sci-fi.

“Warping,” kata Shu.

Itulah jawaban satu-satunya—sebuah kemampuan pergerakan berkecepatan superluminal, dengan jangkauan serangan ultradimensional.

“Xunyu memindahkan kaki kanannya secara langsung ke dalam tubuh Figaro dan mencabut paru-parunya,” jelas Shu.

Equipment Figaro meniadakan semua pengaruh luar dari segala arah. Namun, itu tidak berarti apa-apa terhadap skill ultimate milik Xunyu. Itu seperti sebuah skenario dimana selembar kertas memiliki dua titik di atasnya—A dan B. Meskipun ada pelindung berbentuk lingkaran di sekitar titik A yang membuat titik B tidak bisa mendekatinya, seseorang hanya perlu melipat kertas untuk membuat titik B menyentuh titik A secara langsung. Dinding dan pelindung sama sekali tidak ada artinya.

“Jika seperti itu, bukankah akan lebih efektif jika dia meletakkan Fu ke dalam tubuh Figaro dan meledakkannya?” tanya Rook. “Juga, dari pada hanya satu, bukankah Xunyu bisa mencabut seluruh organ dalamnya?”

Kau memikirkan sebuah ide yang gila, gan, pikirku.

“Skill itu mungkin memiliki batasan yang membuatnya tidak bisa melakukan hal itu,” kata Shu. “Mungkin skill itu hanya bisa memindahkan Superior Embryo itu sendiri? Atau mungkin waktu dimana dia terhubung dengan sisi lain sangatlah singkat?”

“Begitu,” angguk Rook.

Salah satu duelist yang ada di atas panggung, Figaro, akhirnya mulai berbicara.

“Serangan teleportasi paksa yang langsung masuk ke dalam tubuh, ya? Benar-benar layak menyandang nama skill ultimate.” Perkataan yang keluar dari mulutnya yang berlumuran darah menjelaskan kalau dia juga memahami kebenaran di dibalik serangan Xunyu.

“AkU sUdah menungGumu untUk diAm di tempAT,” kata jiangshi itu. “MeSki sejUjurnya, akAn leBih bAik jIka ejEkanku biSa mempEngaruhiMu dan mEmbuatMu meMilih unTuk tiDak bergErak. AkU seBenarnyA pernAh berTarunG dengan bebeRapa iDiot sePerti iTu! GheaHahAhah!” tawa Xunyu bergema di arena yang sunyi ini.

“Itu sebenarnya hanya sebuah skill jarak jauh, kan?” tanya Figaro. “Kau benar-benar melewati banyak kesulitan untuk membuatnya layak di gunakan di sebuah duel.”

“Yah, sEperTi itulAh gayA beRtarungkU.” Sama seperti yang Shu katakan, Xunyu telah menunggu saat yang tepat untuk menggunakan skill ultimate itu.

Namun, aku sangat yakin bahwa jiangshi itu telah berniat untuk membunuh Figaro dengan semua serangan yang dia gunakan sebelumnya. Serangan cakap supersonik, sihir Fu, Baolei, Baolongba—seluruh dan setiap serangan yang dia lakukan pasti akan langsung membunuh sebagian besar makhluk hidup lain yang lebih lemah.

Skill ultimate itu hanyalah sesuatu yang dia simpan untuk siapa saja yang dapat menahan seluruh serangannya sebelumnya. Dan efeknya sudah jelas. Figaro—meskipun masih hidup—benar-benar terluka parah.

“Apakah dia bisa menyembuhkan luka itu?” tanya Nemesis.

“Itu bukan hanya luka luar ataupun patah tulang—dia telah kehilangan organ dalamnya,” jawab Marie. “Itu akan menurunkan total HP milik seseorang, membatasi pergerakan mereka, dan terus-menerus memberikan damage kepada mereka… Bahkan sihir juga tidak bisa menyembuhkannya dengan mudah.”

“Aku tau kalau item ini dilarang digunakan dalam duel, tapi apakah Elixir bisa menyembuhkannya?” tanyaku.

“Elixir tidak berarti banyak terhadap status effect yang disebabkan oleh luka. Untuk menyembuhkan organ dalam yang hilang dengan cepat, kau memerlukan sebuah skill penyembuh milik Superior Job. Namun, jika penyembuhan biasa adalah pilihanmu satu-satunya, maka akan butuh waktu lama untuk menyembuhkan hal itu. Kau juga bisa menyembuhkannya dengan mendapatkan death penalty. Tapi, mereka sedang bertarung di dalam barrier, jadi itu tidak diperlukan.”

Dari perkataan Marie, bisa di asumsikan bahwa Figaro tidak akan sembuh sampai pertarungan ini berakhir.

“Tunggu. Kenapa mereka masih belum bergerak?” tanya Rook, membuatku juga memikirkan fakta itu.

Kurangnya pergerakan Figaro mungkin disebabkan oleh luka-nya, tapi aku tidak tau satupun alasan kenapa Xunyu juga tidak bergerak.

“Apakah itu adalah side-effect dari skill yang dia gunakan?” tanya Nemesis.

“Tidak,” jawab Shu. “Xunyu hanya sedang waspada.”

“Tapi kenapa?”

Figaro benar-benar terpojok dan… Oh, begitu, pikirku.

“Xunyu sedang berhati-hati terhadap hal yang belum pernah Figaro tunjukkan dalam semua pertarungannya—Embryo miliknya,” kata Marie. “Dia juga belum menggunakannya dalam duel ini.”

Mendengar perkataan itu, aku mengangguk. Figaro masih belum menggunakan Embryo-nya, dan jika dia menggunakannya, dia mungkin memiliki kesempatan untuk menang.

“Tapi Figaro sudah menggunakan Embryo-nya.” Kata Shu.

“Huh?” Aku, Marie, dan Nemesis sama-sama menunjukkan ekspresi bingung.

“Dia sudah menggunakannya? Sejak kapan?” tanyaku.

“Sejak pertarungan dimulai,” jawab Shu. “Yah, dia mungkin juga menggunakannya seluruh pertarungannya yang lain. Bagaimanapun, dia bukanlah orang yang bisa menahan diri.”

Faktanya mungkin tidak ada satupun penonton yang mengetahui nama Embryo milik Figaro dan detailnya masih benar-benar menjadi misteri bagi semua orang. Tapi, dia selalu menggunakannya.

“Jadi, apakah dia mengenakannya?” tanyaku.

“Itu tidak mungkin,” kata Marie. “Aku selalu memeriksanya dengan skill identifikasi, dan aku bisa menjamin kalau semua yang dia pakai adalah sebuah item.”

Itu masuk akal. Bagaimanapun, skill identifikasi tidak berefek pada Embryo. Jika ada sesuatu yang tidak dapat di identifikasi, maka sudah pasti kalau itulah Embryo-nya, tapi Marie mengatakan kalau tidak ada satupun item seperti itu di tubuh Figaro. Oleh karenanya, bisa disimpulkan kalau Embryo-nya bukanlah equipment. Tapi jika begitu…

“Lalu apa Embry—“

Sebelum aku menyelesaikan perkataanku, para penonton menjadi ramai.

Aku buru-buru melihat ke arah panggung dan menyadari bahwa sesuatu yang aneh terjadi pada Figaro.

Dia masih berlutut, tapi penampilannya berubah.

Pertama, jubahnya terselimuti cahaya dan menghilang. Selanjutnya armor ringan dan kaos yang ada dibaliknya. Lalu dia menghilangkan sepuluh cincin yang ada di jari-jarinya dan bahkan topi yang tetap ada di kepalanya bahkan saat dia bertarung dengan kecepatan supersonik.

Satu-satunya yang tersisa adalah lower armor yang mirip dengan hakama, sepatu, dan pedang yang ada di kedua tangannya.

Untuk sesaat, aku berpikir kalau Xunyu lah yang melakukan hal itu, tapi jiangshi itu juga kelihatan sama bingungnya dengan semua penonton.

Tunggu dulu, bukankah itu adalah cahaya yang sama dengan saat dia mengganti pakaiannya di ruang ganti? Pikirku.

“Instant Wear,” kata Marie. “Itu adalah skill yang sama seperti namanya—membuatmu bisa mengganti armor secara instant.”

Aku mengingat skill yang kumiliki, tapi belum pernah kugunakan sampai saat ini: Instant Equip. Skill itu membuat penggunanya bisa memakai senjata dari dalam inventory secara instant, dan aku hanya bisa berasumsi kalau Instant Wear juga memiliki efek yang sama.

“Tapi…” kataku.

Figaro hanya menggunakannya untuk melepaskan item yang dipakainya, bukan untuk menggantinya dengan item lain. Mengganti item dengan yang lebih bagus akan terlihat masuk akal, tapi faktanya, dia hanya membuat situasinya menjadi tampak semakin memburuk.

Saat semua orang yang ada di arena kebingungan, Figaro berdiri. Dengan pakaian bagian atasnya yang sudah hilang, dadanya yang memiliki lingkaran hitam terlihat jelas. Kulit dan otot dadanya tidak bisa menyembunyikan fakta bahwa dia telah kehilangan paru-parunya. Area itu jadi terlihat menghitam karena pendarahan di dalam tubuhnya.

“BukAnkah kAu keSulitAn bernAfas?” tanya Xunyu—bukan mengejek, tapi benar-benar penasaran.

Namun, bukannya menjawab, Figaro hanya menyeringai.

“KalAu beGirtu, kUrasA pertArungan ini suDah berAkhir,” gumam Xunyu sebelum kembali melancarkan serangan supersonik menggunakan lengannya.

Tapi, lagi-lagi, Figaro menangkisnya menggunakan salah satu pedang yang ada di tangannya.

Itu sama seperti di awal-awal pertarungan sebelum Xunyu menggunakan skill ultimate-nya. Dan lagi, Figaro berada dalam mode defensif.

“Hm…?” gumamku.

Pemandangan itu membuatku bingung. Bagaimanapun, itu hampir tidak masuk akal. Hasil dari serangan Xunyu tidak mungkin sama dengan sebelumnya.

Figaro telah kehilangan satu paru-parunya.

Tentu saja, pergerakannya menjadi agak tumpul, membuatnya menerima goresan di sana-sini.

Tapi dimananya yang masuk akal saat seseorang yang telah kehilangan sebelah paru-parunya hanya menjadi sedikit lebih lambat? Tidak perlu dikatakan kalau itu adalah sebuah luka parah. Meskipun Master adalah manusia super dan dapat bertahan dari hal itu, itu seharusnya membuat kecepatan pergerakannya menurun drastis.

Oleh karenanya, aku hanya bisa bertanya-tanya kenapa luka itu tidak menunjukkan terlalu banyak efek pada Figaro.

“ShgHh!”Xunyu menyerang dengan dua tangan sekaligus sambil meningkatkan kecepatannya, membuat kedua tangan itu tampak kabur, bahkan dengan barrier yang bekerja pada kemampuan maksimal.

“■■!” Figaro mengeluarkan suara buas saat aku menyadari kalau ekspresi nya berubah.

Sekarang dia menunjukkan ekspresi gila seperti yang pernah dia tunjukkan di rekaman milik Marie.

“Physical Berserk,” kata Marie. “Skill itu memberikan stats fisik yang sangat besar tetapi membuat tubuh tidak bisa dikendalikan dan membuatnya tidak bisa menggunakan skill aktif lainnya. Apakah ini benar-benar situasi yang bagus untuk memakainya?”

“Dia meniadakan efek tak terkendali itu dengan skill pasif lain,” jawab Shu. “Ekspresi gila dan rasa haus darah itu mungkin membuatmu berpikir sebaliknya, tapi dia bisa mengendalikan dirinya seperti biasa. Juga, dia hanya memilih untuk fokus meningkatkan stats-nya daripada menggunakan semacam trik.”

Memang, Figaro bahkan menjadi lebih cepat dari sebelumnya.

“Kau meNunjukkAn eksPreSi yAng menArik, Figaro!” teriak Xunyu sambil meluncurkan kedua lengan emasnya ke arah belakang Over Gladiator.

Figaro melihat ke belakang untuk sesaat, kemudian menghindari salah satu lengan itu dan menyerang yang satunya lagi. Kali ini dia tidak menangkisnya—dia benar-benar menyerangnya balik.

Hasilnya, pedang Figaro dan salah satu kuku emas milik Superior Embryo itu hancur berkeping-keping.

Saat Xunyu tampak benar-benar terkejut, Figaro menggunakan Instant Equip untuk mengeluarkan pedang lainnya. Yang mengikutinya adalah tabrakan dua buah serangan lainnya, dan hasilnya sama dengan sebelumnya.

Tidak—kali ini, masing-masing tangan Xunyu kehilangan sebuah kuku metaliknya.

“ApA yAng kAu lakukAn?”

Aku sama bingungnya dengan Xunyu. Sudah jelas kalau pertanyaan itu bukan ditujukan pada hasil dari skill Physical Berserk.

Apa yang membuat aku dan jiangshi itu kebingungan adalah fakta bahwa, meskipun melemah karena kehilangan salah satu paru-parunya, Figaro mampu memberikan damage pada Superior Embryo milik Xunyu, yang sebelumnya hanya bisa dia tangkis dan hindari.

Aku tidak tau seberapa kuat skill itu, tapi aku tidak percaya kalau satu skill power-up dapat mengubah alur pertarungan seperti ini. Juga, bahkan sebelum menggunakan skill itu, dia benar-benar tidak terlihat seperti sedang menderita luka parah. Yang membuatnya semakin aneh adalah fakta bahwa dia telah semakin melemah karena sudah melepaskan sebagian besar equipment-nya.

Sebenarnya, apakah dia benar-benar melemah? Pikirku. “Hmm.”

Apakah dia memiliki skill yang membuatnya menjadi semakin kuat saat dia melepaskan item-nya? Tidak, kalau begitu, dia pasti sudah melakukannya sejak awal. Tapi, itu pasti adalah sesuatu yang berhubungan dengan tindakan pemakaian item yang dia lakukan dan…

“Apakah ada yang salah, Ray?” tanya Nemesis.

“Hei, Nemesis,” kataku. “Katakan berapa banyak slot equipment yang ada di Infinite Dendrogram.

“Slot equipment? Yah, ada headwear, upper dan lower armor, innerwear… tidak, itu tidak dihitung. Lalu ada cloak, armwear, boots, lima buah accessories, dan senjata di masing-masing tangan… jadi totalnya ada 13. Tidak, special equipment seperti Silver membuatnya menjadi 14.”

“Bagaimana dengan Figaro?” tanyaku.

“Teman bermata sipit kita memiliki skill yang menambah slot equipment-nya. Dia memiliki accessories di masing-masing jari tangannya dan jelas-jelas dapat memakai enam buah senjata secara bersamaan. Mungkin dia memiliki lebih banyak slot, tapi kurasa itu berada di kisaran 25.”

Namun, saat ini, dia hanya memakai lower armor, sepatu, dan sebuah senjata di masing-masing tangannya, membuat jumlah totalnya menjadi empat.

“Kak.” Kataku.

“Apakah kau memiliki pertanyaan-kuma?” jawabnya.

“Apa efek yang dimiliki oleh Hakama dan sepatu yang dipakai oleh Figaro?”

“Hakama itu bernama ‘War Might Cloth (lower),’ dan itu memberikan bonus pada AGI, STR, dan DEX, sementara sepatu itu adalah special reward yang bernama ‘Unbound Sabatons, Unchain’ dan mereka memberikan bonus AGI dalam jumlah besar dan resistensi terhadap batasan pergerakan.”

Equipment yang memperkuat stats-nya. Pengurangan jumlah equipment yang dia pakai. Peningkatan kemampuan bertarung. Sebuah Embryo yang telah dia pakai sejak awal.

Dan hal yang dibicarakan oleh Shu dan Figaro di lorong. Saat semua hal itu diperhitungkan…

“… Oh, jadi begitu,” gumamku. Jika aku salah, maka sama sekali tidak ada artinya bagi Figaro untuk melepaskan equipment-nya.

“Kak.”

“Aku dengar.”

Aku mengatakan tebakanku. “Karakteristik Embryo milik Figaro adalah ‘memperkuat equipment yang dipakai berbanding terbalik dengan jumlah item yang dipakai, kan?”

Perkataanku membuat semua orang selain Shu menatapku dengan terkejut.

“Kenapa kau berpikir demikian?” tanya Shu.

“Biasanya, kau akan menjadi semakin kuat dengan semakin banyaknya item yang kau pakai, jadi jika seseorang menjadi semakin kuat setelah melepaskan mereka, aku hanya bisa berasumsi bahwa itu adalah skill semacam itu.”

Sebagai tambahan, fakta bahwa dia tidak melepaskan mereka sejak awal adalah bukti bahwa itu bukanlah skill yang hanya membuatnya semakin kuat dengan semakin sedikit item yang dia kenakan. Aku menduga kalau itu adalah sebuah skill yang membagi 100% dari bonus total dengan jumlah seluruh item yang dia kenakan. Saat mengenakan 25 item, bonus itu akan menjadi 4% pada masing-masing item, sementara saat hanya mengenakan 4 item, maka bonusnya akan menjadi 25% pada masing-masing item.

Dia melepaskan item-item yang tidak diperlukan untuk membuat kekuatannya semakin terfokus.

“Apakah hanya itu bukti yang kau miliki?” tanya Shu.

“Tidak, masih ada lagi,” kataku. “Figaro memasuki Tomb Labyrinth secara solo, tapi itu tidak sepenuhnya bisa dilakukan, kan?”

“Jadi maksudmu tidak semua orang yang memiliki Superior Embryo bisa melakukannya-kuma?” tanya kakakku.

“Jika seperti itu, maka Superior lain juga akan melakukannya. Tapi Figaro adalah satu-satunya orang yang terkenal sebagai penjelajah solo. Hal itu pasti karena dia memiliki sesuatu yang tidak dimiliki oleh orang lain.”

“Dan apa itu?”

“Utilitas dan countermeasure.”

“Hoh.”

Equipment yang biasa Figaro pakai mungkin adalah kombinasi yang berfokus pada utilitas yang memperkuat tubuhnya, meningkatkan defense, memberikan resistensi pada status effect, dan membantu penyembuhan. Namun, tidak peduli seberapa kuat pun Figaro, equipment seperti itu hanya membuatnya menjadi jack of all trade, atau master of none.

Itu mungkin tidak terlalu banyak berpengaruh saat menghadapi monster biasa, tapi sudah jelas, jika seperti itu dia akan kesulitan bertarung dengan boss. Hal itu semakin parah saat melawan UBM, seperti yang sudah ku kalahkan, yang sering memiliki kemampuan unik dan sangat spesifik.

Saat bertarung melawan Gardranda dan Gouz-Maise, aku secara ajaib bisa menggapai kemenangan karena aku memiliki kekuatan yang sesuai dengan situasinya. Meskipun aku menghadapi pertarungan itu secara kebetulan, aku dilengkapi dengan countermeasure yang tepat.

Itulah kata kunci-nya—countermeasure,

Itu hanyalah sebuah dugaan, tapi aku yakin kalau Figaro bertarung dan mengalahkan musuhnya dengan cara menambah dan meningkatkan kemampuan equipment-nya berdasarkan lawan yang dia hadapi. Contohnya, saat menghadapi monster es yang lemah terhadap api, dia hanya akan menggunakan senjata dan equipment berbasis api yang meningkatkan resistensi es miliknya.

Itulah yang dia lakukan kepada Player Killer di Sauda Mountain Pass. Dia mengurangi jumlah rantai yang dia kenakan untuk memperkuat efek ‘resistensi pembatasan pergerakan’ yang dimiliki sepatunya, membuatnya bisa lolos dari ikatan gravitasi dan meraih kemenangan.

Dan saat ini, dia menyimpulkan bahwa defense dan resistensi terhadap debuff tidak berguna saat melawan Xunyu, dan membuatnya hanya berfokus pada equipment yang meningkatkan kecepatan dan damage yang dia berikan.

Dia bertarung dengan equipment lengkap untuk dengan aman mengamati musuh seperti apa yang sedang dia hadapi, dan kemudian berganti dengan hanya mengenakan equipment yang dia perlukan. Itulah gaya bertarung milik Figaro.

“Kau separuh benar,” kata Shu.

Jadi ada lebih banyak hal dibalik hal ini, huh? Pikirku.

“Asal kau tau, saat dia memakai equipment lengkap, seluruh bonus awal equipment-nya dikalikan dua.”

“Dikalikan… DUA?!

Itu artinya sekarang, saat dia memakai kurang dari seperlima dari total equipment-nya, seluruh stats equipment-nya dikalikan sepuluh. Tentu saja, itu sudah lebih dari cukup untuk menutupi kehilangan salah satu paru-parunya.

Tunggu… ‘bonus awal?’ Pikirku.

“… Kak.”

“Apa?”

“Kau bilang aku separuh benar karena…?”

“Kau tadi membicarakan soal bonus total, kan?” Shu mengatakan itu dan kemudian terdiam untuk sesaat sebelum kembali berbicara. “Bonus itu semakin meningkat sejalan dengan total waktu bertarung.

Sorakan terdengar dari seluruh arena. Tebasan Figaro kembali menghancurkan salah satu kuku metalik milik Xunyu. Namun kali ini, pedang Figaro tidak hancur.

“DiA bAhkan menjAdi seMakin kuAt!” kata Xunyu dengan panik.

Jika kita asumsikan bahwa bonus yang diterima equipment-nya meningkat sebanyak 1% per detik, perbedaan pada saat Figaro memakai equipment lengkap tidak akan terlalu besar. Tapi, seperti yang ditunjukkan Figaro, hal yang sama tidak berlaku saat dia hanya mengenakan sedikit item.

Figaro menjadi semakin kuat dengan tiap detik yang berlalu dan setiap pertukaran serangan. Dia telah melampaui kecepatan supersonik milik Xunyu dan memberikan damage yang cukup untuk menghancurkan Superior Embryo miliknya.

Pertumbuhan kekuatannya yang terus-menerus itu sekarang menjadi semakin jelas saat aku mengetahui bagaimana cara kerjanya.

Penguatan sejalan dengan waktu bertarung.

Penguatan yang berbanding terbalik dengan jumlah item yang dia kenakan.

Itulah karakteristik utama dari Embryo milik Figaro.

Mereka adalah kekuatan yang hanya bisa bersinar dalam pertarungan jangka panjang. Oleh karenanya, karena pertarungan ini sudah berlangsung cukup lama, Figaro sedang berada dalam kondisi terbaik bahkan setelah kehilangan salah satu paru-parunya.

Seorang pria yang terus-menerus menjadi kuat semakin banyak dia bertarung—Figaro, sang Endless Chain.

“Itu gila,” hanya itulah yang dapat kukatakan.

Nemesis, yang duduk di sebelahku, membaca pikiranku dan menganggukkan kepalanya.

Jadi julukan itu sebenarnya tidak ditujukan pada rantai yang dia gunakan, huh? Pikirku.

Dari fakta bahwa hal itu juga mencakup kemampuan sebenarnya dari Superior Embryo milik Figaro, aku hanya bisa berasumsi bahwa Shu, yang mengetahui kebenaran tentang hal itu, adalah orang yang menciptakan julukan itu dan membuatnya menjadi populer.

“Tapi…” gumamku.

Ada sesuatu yang menurutku aneh. Meskipun aku mendapat petunjuk dari kakakku, aku bisa menduga karakteristik sebenarnya dari Superior Embryo milik Figaro hanya dengan sekali melihat pertarungannya. Namun, selama ini, itu telah dianggap sebagai misteri besar.

Tidak butuh waktu lama untuk menduga apa alasannya. Figaro—yang merupakan seorang solo player—melakukan semua penjelajahannya seorang diri. Dia sendirian saat bertarung melawan boss, dan sebagian besar dari hal itu terjadi di Tomb Labyrinth. Tentu saja, tidak ada seorangpun yang pernah melihatnya bertarung setelah melepaskan equipment-nya.

Sementara untuk duel… Yah, para penonton tidak pernah menyadari kemampuannya karena setiap dan seluruh musuhnya hanya tidak cukup kuat untuk memaksanya untuk memfokuskan equipment-nya.

Mungkin dia melakukan power-up dengan melepas satu atau beberapa accessories-nya, tapi dia tidak pernah melepaskan begitu banyak equipment sehingga para penonton tidak menganggap itu sebagai hal yang aneh. Hari ini adalah pertama kalinya hal itu terjadi di dalam duel. Figaro harus bertarung habis-habisan karena lawannya adalah orang terkuat yang pernah dia hadapi dalam sebuah duel.

Xunyu memang benar-benar kuat.

“Hah! Kau suNggUh sEsuAtu, Figaro!” teriak jiangshi itu saat tangan kirinya benar-benar dibabat habis.

Itu menunjukkan betapa kuatnya Figaro saat ini. Bahkan dengan luka parah, dia melampaui Xunyu hampir di segala hal.

Alur telah berubah.

Figaro dengan mudah menghindari kuku Xunyu saat jiangshi itu menjauh dari Figaro. Xunyu bahkan tetap menyerang sambil mundur, tapi tidak ada satupun dari serangan itu yang berhasil.

Meskipun keduanya bertarung dengan kecepatan supersonik, saat ini terdapat perbedaan kecepatan yang jelas di antara mereka berdua.

Dan tentu saja, perbedaan itu terus bertambah.

“SialAn, akU mengAcaukannyA!” kata Xunyu. “Aku sehArusnyA mengIncAr kepAlamu, bahkAn jiKa rEsiko kAu mengHindariNya akAn semAkin besAr!”

Meskipun terpojok, Xunyu tidak menunjukkan tanda-tanda akan menggunakan skill ultimate-nya lagi. Mungkin skill itu memiliki cooldown atau jumlah penggunaan yang terbatas.

Xunyu memang kuat dan tentu saja memiliki kesempatan menang. Namun, kesempatan itu telah menghilang pada saat jiangshi itu gagal mendapatkan jantung Figaro.

“■■” Figaro kembali mengeluarkan suara buas saat aku menyadari bahwa saat ini dia hanya memegang sebuah senjata.

Itu mungkin termasuk kedalam kategori pedang besar. Tapi sudah jelas bahwa itu bukan hanya sekedar pedang.

Sulit bagiku untuk mengatakan apa yang membuatnya begitu berbeda dengan senjata lain yang pernah dia gunakan. Hawa kehadirannya terlalu berbeda. Aku merasa seolah-olah hanya dengan melihatnya dalam waktu lama akan membuatku musnah tanpa bekas.

“Pedang itu… Figaro akan melakukan serangan penentuan!” kata Shu.

“Kau tau senjata apa itu?” tanya Marie.

“Kau tidak bisa mengidentifikasinya?”

“Tidak bisa. Skill identifikasi bahkan tidak memberitahu nama dari senjata itu.”

Aku paham jika skill itu tidak dapat mengidentifikasi stats, tapi bahkan namanya saja tidak teridentifikasi? Pikirku.

“Itu adalah Zenith Dragon’s Brilliant Fang, Gloria ɑ.”

“Ah?! Jadi itu…!?” Marie terkejut mendengar hal itu, tapi aku tidak tau kenapa.

Aura mengintimidasi yang ada di sekitar pedang itu membuatku yakin bahwa itu adalah sebuah special reward. Namun…

“Itu berada pada level yang benar-benar berbeda,’ kata Nemesis, dan aku hanya bisa mengangguk mendengar hal itu.

Level-nya berada di atas setiap dan seluruh equipment yang pernah kulihat sampai saat ini. Aku bahkan tidak akan terkejut jika senjata itu lebih kuat dari Superior Embryo milik Xunyu.

“KaU puNyA mAinAn yang Keren, Figaro! GheAhahAhahAhaH!”

Namun, jiangshi itu masih tetap tertawa. Meskipun dia menjadi target dari pedang mengerikan itu, dia masih tetap tertawa.

Kedua duelist itu tidak lagi bertarung, membuat suara tawa itu bergema di seluruh arena, yang berubah menjadi sunyi karena rasa tidak sabar. Dan saat gema itu menghilang…

“KalAu begiTu aKu akAn menggUnakAn ini!” merogoh ke dalam lengan bajunya, Xunyu mengeluarkan sebuah belati dan menggenggam nya menggunakan tangan kanannya.

Sesaat kemudian, aura mengerikan keluar dari jiangshi itu. Lebih tepatnya, dari belati yang mirip dengan taring naga itu.

“Yinglong’s Fang, Suling Yi. Ini sAma sepeRti punyAmu—sebuah Superior Item. Aku menDapatkannYa saAt kami mengHadapi SUBM yAng menyerAng Huang He.”

SUBM dan Superior Item.

Saat aku memeriksanya di window bantuan, aku mengetahui bahwa itu adalah special reward dengan tingkatan tertinggi. Kedua duelist itu adalah pemiliki Superior Job dan Superior Embryo. Dan sekarang, mereka juga menggunakan senjata Superior.

“Tapi, sEpertiNya aKu tetAp tiDak bisa melAmpauimu saat kAu mendapAtkan begitu bAnyak buff,” kata Xunyu.

Tentu saja Xunyu menyadarinya. Itu adalah sesuatu yang dapat kusadari. Tidak mungkin seorang Superior berpengalaman yang menghadapi Figaro tidak bisa menyadari kekuatan sebenarnya dari Embryo-nya.

“JangAn khAwatir, sih. Yinglong’s Fang milikKu memBerikAn leBih banyAk damaGe tergAntung jumlAh MP dan SP yAng kuBerikan kePadanya,” Xunyu mengatakan hal itu sambil mengarahkan taring itu ke arah Figaro. “Aku akAn mengEluarkan seGalanya pada sErangAn sEnjata iNi. SelanjUtnya akAn mEnjaDi yAng terAkhir.”

Pernyataan itu diikuti oleh kesunyian yang makin tinggi, yang menciptakan hawa ketegangan yang tebal.

Superior Embryo milik Figaro mengirimkan semakin banyak kekuatan ke dalam Gloria ɑ.

Xunyu sang Master Jiangshi, sebuah Superior Job dengan jumlah MP dan SP yang luar biasa banyak, memberikan semua MP dan SP nya kepada Yinglong’s Fang.

Udara menjadi begitu tenggang sampai-sampai terasa seperti ruang di antara mereka berdua akan hancur.

Aku, Nemesis, Shu, Marie, Rook, Baby, dan semua penonton lain melihat ke arah kedua duelist itu sambil menahan nafas.

Sekarang saat ketegangan mencapai puncaknya, aku begitu tenggelam dalam pemandangan itu sampai-sampai aku tidak menyadari kalau aku menyenggol gelas yang ada di atas meja. Tepat sebelum gelas itu hancur berantakan, aku mendengar suara bernada tinggi yang sebabkan oleh gelas itu yang menghantam lantai batu bergema di tempat duduk kami.

Pada saat itu, Over Gladiator mulai bergerak, sementara Master Jiangshi meluncurkan tangan kanannya.

Kecepatan mereka berdua melewati dan berada jauh di atas kecepatan supersonik. Meskipun serangan mereka diperlambat oleh barrier yang bekerja sampai max, aku masih tidak dapat melihat apa yang terjadi. Apa yang memasuki pandanganku adalah hasilnya.

Tangan kiri Figaro dan tangan kanan Xunyu—masih menggenggam Yinglong’s Fang—telah terpisah dari tubuh mereka dan saat ini sedang melayang di udara.

Masih memegang Gloria ɑ di tangan kanannya, Figaro berlari ke sisi Xunyu, yang kemudian ditanggapi oleh jiangshi itu dengan cara meluncurkan tangan kirinya, yang telah kehilangan seluruh kuku metalik-nya, ke arah Over Gladiator.

Pada saat itu, Xunyu lebih cepat dari musuhnya dan segera menusukkan kuku emasnya ke arah dada Figaro.

“KenA kAu!”

Tanpa kusadari, kuku emas yang sama dengan yang sudah dihancurkan dan jatuh ke atas panggung kembali terpasang ke tangan kirinya.

Pernyataan Xunyu tentang memberikan semuanya pada Yinglong’s Fang hanyalah sebuah persiapan untuk melakukan serangan kejutan ini.

Jiangshi itu telah menduga kalau Figaro akan berfokus pada kecepatan dengan ganti pertahanannya dan mengambil keuntungan dari hal itu.

Xunyu sang Yinglong memiliki julukan Landmine dan Divine Speed.

Namun, Over Gladiator tetap maju ke depan.

Aku bisa melihat keterkejutan di wajah Xunyu yang sedikit terlihat dari balik talisman nya. Itu disebabkan oleh fakta bahwa kuku emas itu tidak menembus tubuh Figaro.

Kuku emas itu seharusnya menembus kulit, merobek otot dada, mencabut jantung, menghancurkan tulang rusuk, dan keluar dari punggung Figaro. Namun, sesuatu telah menghentikannya tepat setelah kuku itu merobek otot dada Figaro.

Itu adalah sebuah objek yang mampu menahan serangan dari Superior Embryo.

Itu adalah…

“… jantung,” gumamku.

Sebuah Embryo yang tidak dapat dilihat oleh semua orang, meskipun Figaro selalu menggunakannya.

Sebuah objek yang gagal diambil oleh Xunyu menggunakan skill ultimate-nya dan tidak dapat ditembus menggunakan serangan kejutan ini.

Mereka adalah hal yang sama.

Sebuah Embryo berbentuk jantung.

“Terima kasih,” kata Figaro. “Kau adalah lawan yang menakjubkan.”

Dia mematikan skill Physical Berserk dan mengirimkan pujiannya kepada rekan duelistnya…

“Fang of Gloria!”

… dan kemudian membelah Xunyu menjadi dua dari atas kepalanya.

“GHH!” jiangshi itu mengerang, dan kemudian berusaha untuk mencoba melakukan sesuatu.

“OVERDRIVE!”

Figaro kembali mengayunkan pedang itu ke atas sambil membuatnya mengeluarkan ledakan cahaya berbentuk pilar yang jauh melampaui Baolongba dalam hal hawa panas.

Cahaya itu cukup menyilaukan sampai menyebabkan kebutaan sesaat. Meskipun kami tidak dapat melihat apapun, mudah untuk dikatakan bahwa dalam diam cahaya itu memusnahkan semua yang ada di dalam barrier. Dan setelah cahaya itu memudar, yang tersisa di dalam barrier itu hanyalah Figaro, sementara Xunyu telah menghilang tanpa bekas.

Aku mendengar pengumuman terlambat tentang kemenangan Figaro.

Setelah para penonton menyadari apa yang terjadi, seluruh arena dipenuhi oleh suara tepuk tangan.

Aku dan Nemesis dan orang lain yang ada di tempat duduk kami juga ikut bersorak.

Clash of Superior—sebuah duel yang akan terus diingat—telah berakhir dengan kemenangan Figaro.


Catatan Penerjemah

[1] Superluminal adalah kecepatan yang melebihi kecepatan cahaya

PREV | Table of Content | NEXT


Jika kalian menemukan kesalahan pengetikan atau kesalahan penerjemahan jangan ragu untuk memberikan komentar di bawah postingan ini atau di FP Facebook.

Advertisements

10 Comments Add yours

  1. Number says:

    Keren jir, tak kusangka dia bakal menang. Si Ray kan biasanya selalu kere :v jadi kupikir bakal kalah tuh orang :v (flag)

    Like

  2. alone698 says:

    asyek….bagaimanakah hasilnya…?

    Like

  3. Albarn says:

    Asik gila! Gw bayangin nya entah kenapa jadi keren banget ! Tolong lanjutkan tl anda dengan riang gembira

    Like

  4. Manusia says:

    Woah… Seru

    Like

  5. Elza says:

    Ray sepertinya punya status luck yg tinggi

    Like

  6. SA IDUN says:

    TANKS MIN.. uang tarhannya ray kaga jadi hilang.. malah berlipat ganda.. wkwkwk

    Like

  7. Kefvin says:

    Thanks untuk chapter nya gan

    Like

    1. Kefvin says:

      Sorry double

      Like

  8. Kefvin says:

    Thanks untuk chapter nya

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s