Infinite Dendrogram Volume 7 Chapter 7 B

Volume 7
Chapter 7 – Melesatlah Tinggi, Bintang Jatuh (Bagian 2)

Penerjemah: Zen Quarta
Editor: –
Sumber English: J-Novel Club

Beberapa menit sebelum Ray datang untuk melindungi Louie dan Gringham dan menghadapi Monochrome…

“Singkatnya, skill ini pada dasarnya adalah versi homing jarak jauh dari Vengeance is Mine,” kata Nemesis.

Ray masih mencari Louie, dan saat dia melakukannya, Nemesis memberitahunya tentang rincian dari skill baru mereka.

“Homing dan jarak jauh…?” tanya Ray.

“Damage yang diterima dalam bentuk perisai akan disimpan sebagai tenaga pendorong,” lanjut Nemesis. “Lalu, setelah diaktifkan, skill itu akan mengejar bahkan musuh yang berada sangat jauh, memburu mereka dan memberikan dua kali… tidak, tiga kali dari damage.”

Itu jelas merupakan skill yang kuat. Bukan hanya itu bisa menutupi kelemahan mereka terhadap musuh jarak jauh dan bergerak cepat, skill itu juga memiliki kekuatan yang lebih besar dibandingkan Vengeance is Mine.

Bahkan, itu terlalu kuat, meskipun setelah mempertimbangkan fakta bahwa skill itu hanya bisa digunakan sekali sehari.

Karena hal itu, Ray langsung berasumsi bahwa skill itu memiliki persyaratan lain, dan dia benar.

“Tapi ada dua masalah tentang skill itu,” kata Nemesis.

“Apa itu?”

“Pertama adalah fakta bahwa skill ini menentukan tidak hanya kekuatannya, tetapi juga kecepatan dan jarak terbangnya, dari damage yang diberikan oleh musuh.”

Berdasarkan penjelasannya, skill itu menggunakan sepersepuluh damage yang diterima sebagai nilai untuk kecepatan dan jarak terbangnya. Contohnya, dengan menerima 10,000 damage, skill itu akan mengejar musuh dengan jarak maksimal 1,000 metel pada kecepatan 1,000 AGI.

“Ya… itu adalah sebuah perjudian,” kata Ray.

Jarak tertinggi yang Monochrome capai selama pengejaran adalah 25,000 metel, yang artinya damage yang harus mereka kumpulkan untuk mencapainya dengan kondisi itu setidaknya adalah 250,000.

Dan itu hanya berlaku jika itu adalah ketinggian maksimal yang bisa dicapai Monochrome. Makhluk itu bisa saja terbang di ketinggian dua kali lipat dari pada itu, dan mengumpulkan kekuatan yang cukup untuk menutupi jarak itu bukanlah pekerjaan yang mudah.

“Kedua, aktivasi-nya memerlukan persiapan selama satu menit,” lanjut Nemesis.

“…. Serius?”

“Selama persiapan, kau tentu saja tidak bisa menggunakan bentuk perisai, dan kau juga tidak akan bisa mengaktifkan Counter Absorption. Kita harus bertahan selama waktu itu dengan cara lain.”

Dengan kata lain, setelah mereka selesai mengumpulkan damage, mereka akan sepenuhnya terbuka untuk tembakan cahaya Monochrome selama satu menit.

Ray langsung mengingat saat dimana kepala Lang menghilang tepat di depan matanya, tapi hal itu tidak cukup untuk mempengaruhi pilihannya.

Meskipun satu menit itu akan membuatnya berada dalam bahaya, dia tetap akan menggunakan skill itu, jadi itu jelas bukanlah masalah terbesar disini.

“Akan tetapi, hanya itulah hal yang kita punya untuk bisa mengalahkan makhluk sialan itu, kan?” kata Ray.

“Benar,” angguk Nemesis.

Jadi, yang jadi masalah terbesar adalah apakah skill itu bisa mencapainya atau tidak.

Itu akan menjadi pertarungan antara dua angka penentu — damage maksimum yang bisa Ray kumpulkan tanpa mati dan ketinggian maksimum yang bisa dicapai Monochrome.

*

Dan sekarang, setelah menerima banyak tembakan cahaya dan Shining Despair yang mengerikan itu, Shooting Wheel telah mengumpulkan damage terbesar yang bisa mereka harapkan dalam situasi ini.

“Start up,” kata Nemesis, membuat damage yang dia kumpulkan saat dia berada di bentuk ketiga α — perisai — berubah menjadi kekuatan pendorong untuk bentuk ketiga β.

Kelima bilah hitam milik Shooting Wheel mulai berputar, putarannya bertambah semakin cepat secara perlahan seolah-olah sedang menari dengan angin.

Meskipun beberapa saat lalu sama sekali tidak ada angin disini, sebuah angin kencang mulai berhembus seolah-olah dipanggil atau disebabkan oleh kincir yang berputar itu.

Sepuluh detik kemudian, bilah-bilah itu sudah berputar begitu cepat sampai sulit untuk melihat mereka dengan mata telanjang, dan Ray menggunakan tangan kanannya untuk menggenggam erat pegangannya, seolah-olah untuk mencegah gaya sentrifugal menerbangkannya.

Putaran itu adalah proses pengubahan damage yang terkumpul menjadi kekuatan yang dibutuhkan untuk mencapai target.

Perjuangan hidup-mati Ray telah membuatnya berhasil mengumpulkan lebih dari 650,000 damage, yang artinya serangan supersonik dengan jarak jangkauan 65,000 metel dan AGI dengan jumlah yang sama. Dan setelah mengenai Monochrome, skill itu akan melepaskan hampir 2,000,000 damage.

Tak diragukan lagi, jika ditembakkan, itu akan menjadi serangan penentu yang pasti akan mengakhiri pertarungan ini.

 

“K Y a a A a A A a A a a a A a A A a A a!”

Monochrome yang ada di langit tidak lagi tertawa atau mengekspresikan kegembiraannya.

Bagaimanapun, Ray telah bertahan dari tembakan cahaya terkuat yang pernah dia lepaskan.

Bukan hanya itu, tapi pria itu bahkan menghadapi makhluk itu dengan semangat yang lebih besar sambil memegang senjata yang memiliki energi yang begitu besar sampai-sampai Monochrome sendiri bisa merasakannya.

Dia terselimuti oleh kepastian yang menakutkan.

“Itu” tidak boleh ada. Jika “itu” ada, “ini” akan hancur. Ini akan berakhir.

Entitas itu telah menyerah untuk membuat Ray merasa putus asa. Dia hanya merasa ketakutan bahwa dia akan berakhir jika dia tidak mengakhiri pria itu lebih dulu.

Itu adalah pertama kalinya bagi Monochrome, sang penguasa langit tak terkalahkan, merasakan rasa takut akan kematian. Perasaan itu adalah sesuatu yang bahkan tidak dapat diberikan oleh meteor yang jatuh beberapa abad lalu.

“K y A k a K Y a A a k Y a A K a A a a A A a A A a!”

Makhluk itu mengumpulkan energi untuk kembali melepaskan tembakan cahaya.

Setelah menyerang Ray berkali-kali, dia berasumsi bahwa tembakan cahaya lemah, tak peduli seberapa banyak pun, tidak akan cukup untuk mengalahkan Ray. Tidak peduli bagaimanapun kenyataannya, dia hanya tidak merasa kalau tembakan cahaya yang dia gunakan untuk membakar obor akan cukup untuk menghadapi seseorang yang tetap tidak hancur setelah menerima semua serangan sampai sejauh ini.

Namun, Monochrome tidak memiliki waktu untuk menembakkan Shining Despair lagi, jadi dia memilih untuk melepaskan tembakan cahaya penembus sama seperti yang dia tembakkan pada Gringham.

Tembakan itu cukup kuat dan bisa ditembakkan dengan lebih cepat, jadi dia berencana untuk mengakhiri pertarungan ini dengan melepaskan beberapa tembakan itu.

“Monster itu tidak menembak…. tapi dia sedang mengumpulkan energi!” seru Nemesis.

Dua puluh detik telah berlalu sejak perputaran dimulai.

Tidak ada satupun tembakan cahaya yang Monochrome lepaskan saat ini, tapi itu jelas bukanlah sesuatu yang bisa disyukuri. Sama seperti yang Nemesis sadari, Monochrome sedang bersiap untuk meng-instant kill Ray.

Nemesis juga menyadari bahwa Master-nya tidak memiliki kekuatan lagi untuk menghindari serangan itu.

Meskipun mereka telah kehilangan semua pilihan untuk bertahan, Ray mungkin bisa selamat jika dia bisa bergerak dengan cukup baik.

Tapi sayangnya, Ray terluka terlalu parah. Tidak akan aneh jika dia tiba-tiba pingsan saat ini, dan fakta bahwa dia bisa mengaktifkan skill itu adalah sebuah keajaiban.

“Apa yang harus kita lakukan?!” kata Nemesis dengan panik. “Persiapannya masih butuh waktu empat puluh detik lagi! Kita tidak memiliki cara untuk bertahan dari tembakan cahaya itu!”

Sama halnya seperti Black Shield yang sepenuhnya berfokus pada pertahanan, Shooting Wheel adalah bentuk yang sepenuhnya berfokus pada serangan.

Dalam bentuknya saat ini, Nemesis memiliki kekuatan untuk mengalahkan musuh, akan tetapi dia tidak memiliki kekuatan untuk melindungi Ray, dan oleh karena itu dia berpikir kalau semuanya sudah berakhir.

Namun, Master-nya tampak berpikir sebaliknya.

“Hei, itu tidak masalah,” katanya.

“Ray?”

Sekilas memandang wajah Ray saja sudah cukup untuk memberitahu Nemesis kalau Ray tidak sedang membual. Meskipun hampir kehabisan kekuatan, dia sepertinya masih mempercayai sesuatu.

“Apa yang kau maksud, ‘tid—’?” Sebelum Nemesis bisa menyelesaikan perkataannya, ada sesuatu yang berubah di atas mereka.

Monochrome telah selesai mengumpulkan cahaya, dan sedang bersiap untuk melepaskan tembakan cahaya yang akan memusnahkan Ray.

“Ray!” teriak Nemesis.

Ray, disisi lain, sama sekali tidak menunjukkan rasa takut maupun sakit, dan dengan tenang berkata, “Kita membuat banyak keributan disini. Siapapun pasti akan menyadarinya.”

Tak diragukan lagi kalau dia mempercayai sesuatu. Faktanya, dia sangat percaya diri sampai-sampai menunjukkan sebuah seringai.

“Dan jika dia menyadarinya… dia pasti akan datang.”

Lalu Monochrome menembakkan beberapa tembakan mematikan. Satu saja tembakan itu sudah cukup untuk menghabiskan sisa HP Ray saat ini dan membuat tubuh Ray meleleh, bersama dengan kesempatan untuk membalikkan keadaan.

Meski begitu, Ray tidak menunjukkan rasa takut, sekali membuatnya tampak seperti mempercayai sesuatu… atau seseorang.

“Benarkah? B3?” panggilnya.

“Kau nggak perlu menanyakannya!” Dan dia menjawabnya dengan jantan.

“Fire Resistance! Astro Guard!” raung raksasa setinggi tiga meter bernama Barbaroy Bad Burn saat dia menghadap tembakan cahaya itu, melindungi Ray dari bahaya dan menjadi perisainya dengan menggunakan skill yang meningkatkan resistensi api dan defense-nya.

“Cih…!” dia berteriak. “Si bangsat itu menembus pertahanan elemental-ku seperti menembus kertas! Tapi jangan harap itu bisa menembus pertahananku!”

Hujan tembakan cahaya itu terus berlanjut selama lebih dari dua puluh detik, akan tetapi, seperti sebuah benteng kokoh, dia melindungi Ray dari semua serangan itu.

“Ha,” kekehnya, tampak sedikit puas meskipun ada asap putih yang mengepul dari armor-nya. “Darahku berkurang sepertiga. Aku akui kalau si bangsat itu punya kekuatan.”

Perkataan dan keadaannya membuat Ray menunjukkan senyum kecut. Disisi lain Nemesis tampak benar-benar kebingungan.

“B3…? Eh? Ini B3?” tanyanya.

“Yah, benar…” jawab Ray. “Bagaimanapun kau melihatnya, itu adalah B3.”

“’Bagaimanapun kau melihatnya’?” ulang Nemesis. “Tapi desain armor itu sama dengan milik… oh, lupakan. Meski harus kukatakan, sih—pertama Marie, sekarang dia. Aku sangat kagum dengan kehebatanmu dalam mengenali orang.”

Meskipun kebingungan, Nemesis tidak menghentikan putaran Shooting Wheel. Hanya tinggal 20 detik sampai kekuatan bentuk ketiga bisa dilepaskan.

“Ini untukmu,” kata Barbaroy.

“Ah…” Ray sedikit berseru saat Barbaroy menyiramkan sebuah HP Recovery Potion kualitas tertinggi ke tubuhnya.

“Jadi skill itu akan mencapai Monochrome, kan?” tanyanya.

“… Ya!”

“Kalau begitu kau hanya perlu memikirkan cara agar serangan itu bisa mencapainya. Aku akan menangani semua yang menghalangi jalanmu.”

“Terima kasih!”

Ray mempercayakan pertahanannya kepada Barbaroy dan berkonsentrasi penuh pada skill Nemesis.

Hampir setengah gila, Monochrome terus melepaskan tembakan cahayanya ke daratan.

Dia jelas sudah berhenti memikirkan tentang keseimbangan antara kekuatan dan pemulihan tenaganya, dan terus menyerang sambil melewati batasnya.

Tentakel mirip kristal yang dia gunakan untuk menembak saat ini sudah memanas dan mengeluarkan asap, tapi Monochrome tetap terus menggunakannya.

Meski begitu, tidak ada satupun tembakan cahaya yang mencapai Ray.

“Tidak tidak akan berhasil!” teriak Barbaroy.

Dia bertindak sebagai tank terbaik yang bisa Ray harapkan dalam situasi ini—tembakan cahaya itu tidak akan bisa mengambil nyawanya, tidak peduli seberapa kuat UBM itu mencobanya.

Kemudian waktunya telah tiba.

“Ray! Persiapannya sudah selesai!” kata Nemesis.

“Buat dia merasakannya, Ray!” kata Barbaroy.

“Ya!” jawab Ray.

Saat Shooting Wheel membelah udara dengan kecepatan Supersonik, Ray mengayunkannya ke arah belakang seolah-olah sedang bersiap melemparkan bola ke langit dan mulai mengucapkan sebuah kalimat.

“Payback…”

Itu adalah skill unik milik Shooting Wheel—perwujudan dari harapan Ray dan Nemesis.

Itu adalah sumpah mereka untuk melampaui kelemahan mereka dan manifestasi dari harapan mereka.

Itu adalah perwujudan dari keinginan mereka untuk mencegah tragedi yang mereka di luar jangkauan mereka, dan namanya adalah doa supaya serangan itu bisa menjangkau jarak terjauh.

“… Beyond the Stars!”

Dan itupun terbang.

FrontMatter3

Saat Ray mengayunkannya, bintang berbilah lima itu terlepas dari pegangannya dan melambung tinggi ke angkasa.

Karena merupakan sebuah bintang jatuh dan kincir angin, hal itu membuatmu bertanya-tanya kenapa itu begitu mirip dengan legenda penyegelan Monochrome dan apakah itu hanyalah sebuah kebetulan atau tidak.

Meninggalkan ekor cahaya hitam di belakangnya, Nemesis, dalam bentuk bintang jatuh berkecepatan supersonik, terbang ke arah bintang hitam yang ada di langit.

“K y A a A A a a A A A a h A a a A a A A a A a A a a a A a H!”

Setelah melihat bintang jatuh yang terbang dengan kecepatan melebihi suara itu, Monochrome berteriak dan mulai terbang lebih tinggi.

Dia bahkan tidak mempertimbangkan untuk melawannya, karena kecepatan bintang jatuh itu jauh melebihi tembakan cahayanya.

Makhluk itu terbang melarikan diri dengan kecepatan penuh—dengan kecepatan yang belum pernah dia coba sebelumnya—jauh melebihi kecepatannya sebelumnya.

Buruan dan sang pemburu itu terbang tinggi ke langit dengan kecepatan supersonik.

Bagi mereka yang ada di daratan, pemandangan itu mirip seperti dua buah bintang jatuh yang terbang dari bumi menuju langit, bukannya sebaliknya.

Tapi berkebalikan atau tidak, semua bintang jatuh memiliki nasib yang sama—berkilat di langit, meredup, dan habis.

“K y A a A A a a a A A a a A a H a A a A A a a a A h!”

Monochrome terbang ke atas—melambung tinggi dan semakin tinggi.

Dia tidak memperdulikan persediaan MP dan bahkan tidak memikirkan untuk menggunakan kemampuannya untuk mengubah cahaya menjadi MP.

Dia memfokuskan seluruh fungsi dan mekanisme-nya hanya pada kecepatan untuk melarikan diri dari bintang jatuh hitam yang ada di belakangnya.

Mereka telah jauh melewati batas yang dapat ditahan oleh semua makhluk hidup, akan tetapi, si pengejar tidak menunjukkan niat untuk berhenti.

Pengejaran itu tidak menunjukkan tanda-tanda berakhir karena Monochrome sendiri juga telah melewati ketinggian terbesar yang pernah dia capai.

Ketinggian mereka sekarang telah melebihi 35,000 metel. Dunia disini adalah hal yang asing bahkan bagi makhluk itu, dan tidak ada yang tau sampai kapan tubuh retak-nya itu bisa bertahan. Tapi meski begitu, dia terus terbang, karena berhenti sama artinya dengan kematian baginya.

Lari, pikirnya. Lari lari lari! “Ini” akan berakhir jika tidak lari!

Apa yang dia rasakan saat ini mungkin sama dengan apa yang telah dia sebabkan sampai saat ini.

Keputusasaan—satu-satunya sumber kebahagiaannya.

Tidak, dia masih belum berputus asa saat ini, karena dia masih memiliki harapan.

Dengan kecepatan itu, “itu” seharusnya tidak bisa terbang terlalu jauh! “Ini” memiliki batas! “Itu” pasti juga memiliki batas! “Ini” tidak akan berakhir jika “itu” mencapai batas lebih dulu!

Itu adalah harapannya, dan itu sama sekali tidak salah. Batas Shooting Wheel adalah 65,000 metel—jarak yang bisa dia capai setelah mengubah damage yang terkumpul.

Ketinggian mereka saat ini sudah melebihi 50,000 metel.

Hanya tersisa sekitar sepuluh detik sampai Shooting Wheel kehabisan seluruh tenaga pendorongnya.

Hasil dari kejar-kejaran ini jelas akan ditentukan di sini di termosfer—tempat dimana dikatakan bintang jatuh akan berakhir.

“Sungguh indah,” gumam Nemesis saat dia terus melakukan pengejarannya.

Sebagai tipe Arm, dia memiliki bidang pandang yang luas, jadi dia bisa fokus mengejar Monochrome, sekaligus melihat dunia di bawah.

Sekarang dia bisa melihat planet itu tanpa dibatasi oleh cakrawala.

Matanya sekarang dapat melihat jauh melewati satu-satunya kerajaan yang pernah dia dan Ray jelajahi. Dia bisa melihat aktivitas di negara tetangga dan bahkan melihat sekilas pemandangan unik yang ada di kejauhan.

Ada juga sebuah bayangan raksasa jauh di sebelah selatan.

Sekarang Nemesis bisa melihat keanekaragaman dunia ini, dan dia merasa itu sangat indah.

Dia berharap bahwa suatu hari dia bisa melihat pemandangan ini dengan santai bersama Ray.

“Tapi sekarang… ada sesuatu yang harus kulakukan.”

Dia harus menghancurkan tragedi yang muncul di hadapan Master-nya. Ray telah mempercayakan tugas itu kepadanya, dan dia juga ingin melakukannya.

Batas dari Shooting Wheel sudah dekat, tapi Nemesis masih terbang, bersumpah untuk mencapai monster itu.

“Kau hanya perlu melihat dunia dari atas sini,” katanya sambil menatap ke depan. Kalimat itu keluar dari mulutnya begitu saja, tapi mungkin itu adalah perkataan terakhir yang ingin dia ucapkan kepada Monochrome.

Dia mengerahkan kekuatan terakhirnya.

Berakhir! Monochrome panik saat bintang jatuh itu mendekat. “Ini” akan berakhir!

Dia telah kehilangan semua harapan untuk bisa melarikan diri. Dengan semua intinya, UBM berumur ratusan tahun itu akan mencapai akhir—jurang kematian.

Karena hal itu, dia mulai memikirkan sesuatu yang tak pernah dia pikirkan sebelumnya.

“Ini” akan berakhir! Jika ini berakhir…! Jika ini berakhir, lalu…? Pikirnya dan berhenti sejenak saat ide asing muncul di kepalanya. Tunggu… Apa yang akan terjadi jika “ini” berakhir?

Untuk pertama kalinya selama kehidupan panjangnya, dia memikirkan sesuatu yang sebagian besar makhluk lain akan pikirkan di awal hidup mereka.

Dia tidak pernah memikirkan hal itu dulu saat dia masih seperti tanaman, dan bahkan setelah dia menjadi Monochrome, dia tidak melakukan apapun selain menyebabkan akhir, tapi sekarang…

Huh? Kenapa “ini” tidak mau berakhir?

Sebagai makhluk yang awalnya hanyalah sebuah keberadaan mirip bintang yang melayang di langit, dia seharusnya tidak merasakan apapun tentang akhir-nya.

Sebelum menjadi Monochrome, dia bahkan tidak memikirkan keberadaannya sendiri.

Dengan melihat konflik manusia, dia mempelajari keputusasaan, mempelajari bahwa hal itu membuat intinya tergetar, memberinya kebahagiaan, dan memutuskan untuk memproduksi massal keputusasaan itu untuk memberinya lebih banyak kesenangan.

Benar, jika “ini” berakhir, ini tidak akan bisa lagi melihat keputusasaan. Dan jika “ini” tidak melihat keputusasaan, ini tidak akan merasa senang.

Dia tidak ingin berakhir karena dia ingin merasakan lebih banyak kesenangan.

Tapi kemudian, dia tiba-tiba mulai mempertanyakan dasar dari sifatnya itu.

Tapi kalau dipikir-pikir… kenapa “ini” menikmati hal itu?

Dia akhirnya menyadari bahwa, saat pertama kali dia melihat keputusasaan… bukan dialah yang sebenarnya merasa senang, akan tetapi manusia yang ada di daratan.

Kebahagiaan milik makhluk itu tak lebih dari sebuah tiruan, dan dia telah salah memahaminya hal itu dengan berpikir bahwa dia telah mendapatkan keinginan, meskipun dia sebenarnya tidak perlu mencari kesenangan dengan cara memberikan keputusasaan.

Oleh karenanya, pertanyaan yang tiba-tiba muncul itu membuat Monochrome sedikit memperlambat terbangnya, membuat Nemesis bisa mengejarnya.

Salah satu bilah Shooting Wheel berhasil menggores tubuh Monochrome…

“Selamat tinggal, bintang di langit gelap!” teriak Nemesis.

… dan mengembalikan tiga kali damage yang telah dia berikan kepada Ray dan Nemesis.

Damage yang diberikan oleh Payback Beyond the Stars terlalu berat untuk ditahan, bahkan bagi UBM kelas Ancient Legendary—khususnya yang telah mengorbankan pertahanannya untuk hal lain.

Ah, kalau begitu… Monochrome mulai memikirkan sesuatu, tapi hal itu dipotong oleh kemusnahannya sendiri.

Tidak akan ada yang pernah tau akhir dari pemikirannya itu.

*

Pada hari itu, muncul sebuah cahaya menyilaukan di langit.

Itu adalah cahaya yang tersimpan di dalam Monochrome, yang sekarang terlepas karena kehancurannya.

Namun, itu tidak seperti tembakan panas yang dia tembakan saat masih hidup—itu hanyalah sebuah cahaya murni, mirip dengan yang makhluk itu pancarkan sebelum menjadi Monochrome.

Di sebuah desa tertentu di Altar, seorang bocah laki-laki sedang melihat langit bersama adik perempuannya.

“Wow! Itu sangat cantik!” kata adiknya dengan senang.

“Ya! Itu berkilauan!” jawabnya.

Dihadapkan pada cahaya yang tak biasa di langit, kedua anak polos itu hanya bisa merasa kagum.

Percakapan seperti itu adalah hal yang biasa di antara orang yang melihat cahaya itu, dan tidak ada tanda-tanda keputusasaan yang sebelumnya selalu dibawa Monochrome. Mereka yang melihatnya hanya merasakan kegembiraan yang disebabkan oleh pemandangan indah itu.

Mungkin itu adalah pemandangan yang biasa di zaman sebelum Monochrome menjadi makhluk pembawa keputusasaan.

Entitas yang telah menghabiskan beberapa abad terakhir dengan memerankan keberadaan palsu menghabiskan saat terakhirnya dengan menerangi dunia seperti dirinya dulu… dan kemudian menghilang sepenuhnya.

PREV | Table of Content | NEXT


Jika kalian menemukan kesalahan pengetikan atau kesalahan penerjemahan jangan ragu untuk memberikan komentar di bawah postingan ini atau di FP Facebook.

Advertisements

4 Comments Add yours

  1. Barbaroy says:

    Seperti biasa ray dibuat banyak drama. Agk jengkel dg sikap yg menganggap tian game lyk dunia nyata. Njir… Pokok e mksh sdh tl, mhn d lnjtkn tor.

    Like

  2. M Khoirul Huda says:

    Nice chp

    Like

  3. Yuu shion says:

    Terimakasih Zen akhir chapter yang epic

    Like

  4. Highest emperor says:

    Thanks min

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s