Infinite Dendrogram Volume 6 Chapter 1

Volume 6
Chapter 1 – Di Dalam Rahang Serigala

Penerjemah: Zen Quarta
Editor: –
Sumber English: J-Novel Club

Journalist, Marie Adler

“Asal kalian tau, besok aku akan mulai kuliah,” Ray tiba-tiba mengatakan hal itu.

Satu bulan dalam waktu Dendro telah berlalu sejak permainan kecil mengesalkan milik Franklin. Saat ini kami sedang berada di restoran yang terletak di arena keenam Gideon, merayakan keberhasilan quest baru-baru ini.

“Oh, benarkah?” tanyaku. “Yah, lagi pula sekarang memang sudah saatnya.”

Di Jepang, besok adalah 31 Maret. Sejauh yang kutahu, kuliah dan sejenisnya biasanya akan dimulai pada 1 April, tapi kurasa itu dimajukan sehari karena tanggal 1 April bertepatan dengan hari Sabtu.

Aku tidak pernah masuk ke kampus atau universitas manapun, jadi aku tidak terlalu tau tentang hal ini. Manga yang kugambar berlatar di dunia bawah tanah yang didominasi oleh pembunuh super, jadi aku tidak benar-benar memerlukan pendidikan yang tinggi.

… Sejujurnya, aku mungkin lebih tau soal pistol dan racun dari pada hal-hal yang berhubungan dengan kehidupan kampus.

“Jujur, aku tidak tau kalau kau adalah seorang mahasiswa,” kataku, menyadari bahwa dia sebenarnya lebih muda daripada diriku. Aku selalu menduga bahwa kami ini seumuran, atau dia sedikit lebih tua dariku. Maksudku, pria beruang itu berumur 27 tahun.

Akan tetapi, ada kemungkinan kalau dia tidak naik kelas atau masuk ke universitas setelah istirahat sejenak setelah lulus SMA, yang dapat dengan mudah membuat dirinya lebih tua dariku.

Menggali terlalu dalam kehidupan player lain adalah hal yang tidak sopan, tapi meskipun itu tidak sopan, aku tak punya pilihan lain selain merasa penasaran.

“Apakah itu akan mengurangi waktu online mu?” Rook angkat bicara sebelum diriku.

Oh, benar, itu bisa jadi masalah.

Beberapa hari terakhir, Ray sang pengelana bertangan satu dan Rook—tidak lagi seorang Pimp, tapi seorang Lost Heart—telah menjalankan berbagai macam quest penaklukan, dan aku telah menemani mereka untuk membantu mereka leveling. Kami bahkan kembali ke ibukota dan menjelajahi Tomb Labyrinth. Party kami terdiri dari kami bertiga dan trio Kasumi, dan kami telah mengalahkan boss lantai sepuluh.

Asal tau saja, aku tidak terlalu banyak membantu mereka dalam pertarungan langsung, aku mengubah main job-ku dari Death Shadow menjadi Journalist dan hanya menggunakan skill “The Pen is Mightier than the Sword,” dan meningkatkan jumlah Exp yang mereka dapatkan. Bagaimanapun, jika aku hanya meng-GB mereka dan melakukan semuanya sendirian, mereka tidak akan mempelajari apapun.

Ray telah mengalahkan banyak monster sebulan terakhir ini, dan dia sudah hampir mencapai level max dari job Paladin. Bukan hanya itu, tapi bonus pertumbuhan stats dari job-nya dan Nemesis telah membuat HP-nya masuk ke angka lima digit.

…. Sebagai perbandingan, pertumbuhan HP-ku sangat buruk sampai, meskipun memiliki level 500+ dengan sebuah Superior Job, HP-ku masih berada di angka empat digit, yang berarti bahwa dia sudah melampauiku dalam hal itu.

Selain itu, Ray melakukan banyak latih tanding melawan diriku dan para duel ranker seperti Figaro, yang membuat teknik bertarungnya meningkat pesat.

Itu hanya menunjukkan bahwa ada banyak yang hal yang bisa dipelajari dengan bertarung melawan mereka yang lebih kuat darimu. Trik-ku juga semakin dan semakin jarang bekerja padanya.

Ray sering menghabiskan seluruh hari-harinya di Dendro untuk melakukan quest dan latih tanding, tapi hal itu jelas akan semakin jarang terjadi setelah dia masuk kuliah.

“Di hari liburku, aku akan online seperti biasa, tapi di hari lain, aku hanya akan log in selama sehari dalam waktu Dendro,” jelas Ray.

Sehari di dunia nyata sama dengan tiga hari disini, dan dia berkata bahwa dia hanya bisa log in sekitar sehari. Tidak heran; mahasiswa sepertinya adalah makhluk yang sibuk. Sejauh yang kutahu, mereka menghabiskan waktu sepulang kuliah untuk menikmati masa muda mereka dengan menjalankan aktivitas klub atau bekerja paruh waktu.

…. Meski begitu, Ray secara tidak langsung mengatakan bahwa dia akan online selama delapan jam setiap harinya. Yang, jika kau bertanya padaku, membuatnya cukup mirip seperti no-lifer.

Sepertinya virus Dendro telah merusaknya selama sebulan terakhir, pikirku.

Bicara soal rusak… equipment yang dia pakai membuatnya terlihat seperti masuk ke jalan setan. Meskipun dia terlihat begitu rapi saat aku mem-PK-nya sebulan yang lalu.

… Tunggu, fashion gelapnya itu bukan salahku, kan?

“Takdir yang mengikuti insiden PK itu berhubungan langsung dengan saat ini, jadi aku tidak akan mengatakan kalau insiden itu tidak ada hubungannya,” gumam Rook. “Bagaimanapun, sejak awal, alasan kenapa Ray ada di Gideon dan terlibat dalam semua kejadian disini adalah karena perburuan para newbie membuatnya harus pergi ke Tomb Labyrinth, dimana dia bertemu dengan Figaro, yang menyarankannya untuk pergi kemari.”

Rook, aku lebih senang jika kau tidak mencoba melakukan percakapan ringan dengan pikiranku. Dan juga, kau secara tidak langsung mengatakan bahwa akulah yang menyebabkan selera fashion Ray bergerak ke arah kegelapan, dan aku tidak akan menerima fitnah seperti itu!

Itu semua dimulai oleh orang yang memberiku permintaan PK! Aku tidak tau siapa yang melakukan hal itu, tapi aku bertaruh kalau ini semua adalah salah Franklin!

…. Aneh. Aku hampir dapat mendengarnya berteriak, “Tidak, itu bukan aku!” Apakah aku mengalami halusinasi suara?

“Tapi tunggu, jika kuliahmu dimulai besok, bukankah hari ini kau harus bersiap-siap?” tanyaku kepada Ray.

“Tidak, sebenarnya aku sangat luang hari ini,” jawabnya. “Aku telah menyelesaikan dokumen yang diperlukan dan telah menjalani pemeriksaan fisik. Saat ini sekitar jam 2 sore di dunia nyata, jadi aku akan online selama sehari penuh besok di sini di Dendro, log out, dan kemudian pergi tidur. Sementara untuk dunia nyata besok, aku harus kembali menjalani pengenalan kampus dan OSPEK.

Yah, jelas dia tampak lebih sibuk dari pada biasanya.

“Tidak ada upacara pembukaan?” tanyaku.

“Ya. Itu akan dilaksanakan sekitar dua minggu ke depan. Aku juga diberitahu kalau itu akan digelar di Budokan.”

“Wow, aku tidak tau kalau kampus menangani hal itu dengan begitu aneh.” Karena tidak pernah pergi ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi, aku cukup terkejut dengan hal ini.

… Huh? Pikirku saat sebuah kata tertentu menarik perhatianku. “… Budokan?”

Tunggu dulu…

Dia pergi ke kampus yang menyelenggarakan upacara pembukaan dua minggu dari sekarang, di Budokan?

“Ngomong-ngomong, uh, jangan jawab jika kau tidak mau, tapi… universitas apa yang kau masuki?” tanyaku.

“Utokyo,” dia menjawabnya tanpa ragu.

… It-Itu adalah universitas terbaik di Jepang, pikirku dengan terkejut. Universitas Tokyo!

Masyaallah, Ray sebenarnya adalah seorang pemenang kehidupan. Aku dengan enggan membandingkan dirinya dengan diriku sendiri, seorang mangaka pengangguran lulusan SMA, dan hal itu membuatku merasa…

“… Pahit,” gumamku dengan pelan.

“Orang tuaku tidak mengizinkanku tinggal di Tokyo sendirian kecuali aku berhasil lulus ujian masuk di UTokyo selama tahun terakhirku di SMA,” lanjutnya. “Dan juga, satu setengah tahun sebelum ujian masuk… pada musim panas saat aku kelas dua… aku menolak segala macam hiburan dan fokus sepenuhnya untuk belajar.”

“Oh, begitu… aku paham… Hm?” gumamku.

Masuk ke UTokyo setelah satu setengah tahun belajar intensif sebenarnya adalah hal yang sangat mengagumkan, tapi dia memulainya disaat yang hampir bersamaan dengan rilisnya Infinite Dendrogram, yang membuatku sedikit kasihan padanya.

Dan juga, jika dia lulus ujian masuk di tahun terakhir SMA-nya, maka dia benar-benar lebih muda dariku.

“Tunggu, jadi sekarang kau tinggal sendirian?” aku melanjutkan pertanyaanku.

“Ya.” Dia mengangguk. “Aku berasal dari wilayah utara negara, tapi bulan lalu, aku pindah ke bangunan apartemen di Tokyo.”

“… Hmm?” kataku.

Seorang mahasiswa, tinggal sendirian, bukan di asrama atau kontrakan murah, tapi di apartemen?

“Pertama pikiran… sekarang kekayaan… Dasar kampret!” Aku menggenggam kerah Ray dan mengguncangnya ke depan dan ke belakang, sama sekali tidak memperdulikan keluhannya.

“Whoa?! Apa-apaan ini?! Berhenti mengguncangku!” teriaknya.

Rasakan kemarahan dari orang miskin! Pikirku.

“… Kupikir banyak orang yang akan marah jika kau menyebut dirimu orang miskin, Marie,” kata Rook dengan pelan.

Rook, bisa tolong berhenti membaca pikiranku dan menanggapinya? Terima kasih banyak. Dan juga, aku tidak benar-benar mengatakannya dengan keras, jadi jangan menceramahiku.

“Tapi.” Rook menatap ke arah Ray. “Kau benar-benar bisa menyewa sebuah apartemen dan tidak perlu tinggal di asrama atau kontrakan murah… Apakah mungkin orang tuamu kaya?”

Dengan kerahnya masih dalam genggamanku, Ray menggelengkan kepalanya.

“Tidak,” katanya. “Jatah bulanan yang kuterima dari orang tuaku bahkan tidak cukup untuk menutupi biaya apartemen itu. Aku bisa tinggal di apartemen hanya karena itu adalah milik Shu.”

“Oh, jadi begitu,” aku melepaskannya dan mengangguk.

Jadi dia tinggal bersama King of Destruction si beruang bola bulu ceroboh itu… Yah, kakaknya.

… Tunggu.

“Eh? Bukankah kau bilang kalau kau tinggal sendirian?” tanyaku.

“Ya, dan…? Oh, maaf, caraku menjelaskannya membingungkan. Biarkan aku memperbaikinya,” katanya, membenarkan dirinya. “Aku meminjam sebuah apartemen di bangunan yang dimiliki oleh Shu, jadi aku tidak perlu membayar uang sewa.”

Pria berbulu setengah telanjang itu benar-benar memiliki sebuah bangunan apartemen—sumber pemasukan tanpa usaha—di wilayah perkotaan?

“Benarkah?” tanyaku tidak percaya.

“Ya, Shu mengatakan, ‘Pakai saja ruangan kosong manapun di tiga bangunan apartemenku, kau bisa membayar sewanya setelah kau mendapatkan pekerjaan dan mulai mendapat penghasilan,’ jadi aku memilih bangunan yang paling dekat dengan kampusku, dan—“

“Tunggu, ‘tiga’?!” Aku menyela perkataannya dan meraung.

Tiga bangunan apartemen di wilayah perkotaan?! Bagaimana bisa?!

“Dari mana dia mendapatkan uang untuk mendapatkan mereka?” Seruku.

Ray menunjukkan tatapan jauh. “Saat dia masih kuliah, dia sering menemani professor-nya melakukan presentasi ke luar negeri, dan dia selalu membeli tiket lotre saat melakukan hal itu.”

… Serius gan.

“Dia benar-benar menang?” tanyaku.

Ray mengangguk dengan perlahan. “Dia menelepon kami dan mengatakan, ‘aku mendapatkan jackpot dari sebuah tiket lotre yang kubeli begitu saja dan dapat banyak uang,’ dan bahkan dengan segala pajak internasional dan biaya pemrosesannya, dia masih mendapatkan kekayaan dalam jumlah besar. Aku takut untuk mengetahui jumlah tepatnya, jadi aku tidak pernah menanyakannya.”

Dia kembali menunjukkan tatapan jauh.

Jujur, keberuntungan IRL kakak Ray terlalu OP sampai membuatku kehabisan kata-kata. Bola bulu tukang bakar itu benar-benar sebuah misteri di sini dan di dunia nyata.

“Jadi ya,” lanjut Ray. “Shu menggunakan uang itu untuk membeli tanah dan bangunan apartemen. Aku masih ingat seberapa marah ayah kami saat Shu berteriak, ‘Woohoo! Penghasilan tanpa usaha! Sekarang aku tidak butuh pekerjaan!”

Yah, sudah wajar dia marah saat mengetahui putranya yang baru lulus kuliah dengan bangga menyatakan bahwa dia akan hidup dengan santai karena dia memenangkan lotre. Aku turut bersimpati kepadamu, Papa Starling.

“Bagaimanapun, itu menjelaskan kenapa kakakmu yang berada di usia kerja bisa online sepanjang waktu,” kataku.

“Memang benar,” angguk Nemesis. “Hm? Tunggu dulu.”

“Apa?” Ray mengangkat alisnya.

“Kau bilang kalau kakakmu adalah aktor cilik terkenal saat dia masih kecil, dan ahli bela diri kelas dunia selama masa sekolahnya, kan?”

“Ya.”

Apa? Itu… bikin kesal, pikirku. Tapi tunggu, kupikir aku benar-benar pernah mendengar seseorang dengan jajak masa lalu seperti itu.

“Jadi, pada dasarnya,” lanjut Nemesis. “Kuma-niisan adalah orang yang sangat berbakat dengan jejak prestasi cemerlang yang saat ini menghabiskan hari-harinya sebagai seorang gamer no-lifer NEET yang bertahan hidup menggunakan uang yang dia menangkan dari lotre?”

“…. Yap.”

Aku mungkin tak layak mengatakan ini, mengingat aku adalah seorang mangaka yang bukannya melakukan pekerjaanku tapi malah menutup diri di dalam Infinite Dendrogram, tapi… dia jelas menyia-nyiakan bakatnya.

“Kita melenceng dari topik,” komentar Ray.

“Memang benar,” setujuku.

Apa yang baru saja kami bicarakan sangat mengesankan sampai-sampai itu bisa menjadi topik utama percakapan.

“Pokoknya, mulai besok di dunia nyata, aku adalah seorang mahasiswa,” kata Ray.

“Dunia nyata itu penting. Jangan mengabaikannya, dan lakukan yang terbaik,” kataku.

Sayang sekali karena dia hanya bisa mengambil quest yang berlangsung beberapa hari di akhir pekan dan sejenisnya. Akan tetapi, saat ini, di dunia nyata, bahkan belum masuk pukul 3 sore. Sama seperti yang Ray katakan, bahkan jika dia berencana untuk tidur awal, dia bisa dengan mudah menghabiskan waktu setara seharian penuh di sini di Dendro.

“Kalau begitu ayo kita lakukan quest besar besok!” Usul Rook. “Kita memiliki Audrey, jadi kita bisa mengambil quest yang membuat kita harus pergi jauh!”

Aku dan Ray mengangguk menanggapi hal itu.

Monster terbang selalu berguna dalam situasi seperti ini. Dengan Audrey milik Rook dan Silver milik Ray, aku bisa memahami hal itu dengan sangat baik.

Mungkin aku harus membeli monster terbang untuk diriku sendiri? Aku bertanya-tanya.

Meskipun saat ini aku libur dari pekerjaan itu, Aku mendapatkan aliran besar uang dari aktivitas PK profesionalku, jadi sudah pasti aku memiliki cukup uang untuk membeli monster seperti itu. Saat ini, aku bahkan mendapatkan pendapatan tambahan yang lumayan dari pekerjaan yang kulakukan untuk Count Gideon.

Tunggu… “aliran”… “air”… Itu memberiku sebuah ide, pikirku dan menyuarakan pendapatku.

“Kalau begitu bagaimana kalau besok kita pergi ke pesisir?”

Sejauh yang kutahu, dua orang ini belum pernah melihat laut Dendro sampai saat ini.

“Pesisir? Ide bagus. Kita bisa pergi memancing,” kata Ray.

“Dan aku mungkin bisa menjinakkan seekor monster aquatik,” tambah Rook.

Keduanya jelas setuju dengan hal itu.

Secara pribadi, aku ingin menggambar sketsa mereka berdua saat memakai pakaian renang. Tentu saja, itu demi kepentingan penelitian. Bagaimanapun, aku tidak bisa mengabaikan kegiatan pengumpulan bahan.

“Laut, katamu?” tanya Nemesis dengan tertarik. “Seafood segar… Kamameshi… tambah, plis.”

“Laut… Mungkin aku harus melumuri sashimi dengan toping habanero…” gumam Baby.

Mereka berdua sama seperti biasa. Dan juga, menurut pendapat pribadiku, sashimi yang dilumuri toping habanero itu tidak bisa lagi disebut sashimi.

“Kalau begitu besok ayo kita bertemu di gerbang barat. Bagaimana kalau jam delapan pagi?” tanyaku.

“Aku tidak keberatan,” kata Ray.

“Sama denganku,” angguk Rook.

Dan dengan begitu, karena waktu dan tempat pertemuan sudah diputuskan, kami berpisah untuk melakukan pekerjaan masing-masing.

*

Hari selanjutnya, karena suatu alasan, Ray tidak menunjukkan diri di titik pertemuan. Friend list menunjukkan kalau dia online, jadi kami pergi untuk memeriksanya di penginapan tempat dia bermalam.

Saat kami bertanya, pelayan tempat itu berkata, “Dia tidak turun pada saat sarapan, dan saat saya naik untuk memanggilnya, saya menemukan ini disela pintu,” dan memberiku selembar kertas.

Isinya mengatakan:

 

“Karena urusan tertentu, saya telah memanggil Ray Starling-dono ke markas kami.
Saya benar-benar minta maaf atas gangguan tiba-tiba pada rencana kalian ini.
Silahkan kirimkan keluhan kalian ke cabang Lunar Society terdekat.

Hormat saya,
Sekretaris pemuka agama Lunar Society, King of Assassin, Eishiro Tsukikage.”

 

“…”

“…”

“Hei, apakah ini penculikan?” kata Baby, memecah kesunyian.

Oh, uh.. Ya, aku menyadarinya.

Insert1

Aku ingin mengatakan banyak hal tentang situasi ini, tapi kesimpulannya adalah: Ray kembali mendapati dirinya terseret kedalam masalah.

Baru sebulan berlalu sejak Permainan Franklin, dan sepertinya dia kembali menjadi pusat dari kejadian besar lainnya.

“… Pakaian renangnya harus ditunda,” kataku sambil pergi memberitahu si bola bulu itu.

***

Paladin, Ray Starling

Aku bangun dan melihat langit-langit yang berbeda dengan yang kulihat sebelum masuk ke dunia mimpi.

“Aku sangat yakin kalau aku sedang tidur di tempat tidur penginapan,” kataku dengan mengantuk.

Namun, sekarang aku berada di atas futon di dalam ruangan kayu bergaya Jepang.

Aku sesaat berpikir bahwa aku sedang berada di rumah orang tuaku di dunia nyata, tapi meskipun ruangan ini memiliki gaya yang sama, sudah jelas itu berbeda.

Ruangan ini memiliki karakteristik estetika bangunan Jepang, tapi ini tampak jauh lebih mahal dari pada semua tempat yang pernah kutinggali.

“Ini… bukan dunia nyata,” kataku saat menyadari rambut pirang milik avatarku jatuh di antara mataku dan mengonfirmasi bahwa aku dapat membuka menu game.

Memang, aku masih berada di dalam Infinite Dendrogram.

“Kau sudah bangun,” kata Nemesis saat dia muncul dari tato di tangan kiriku dan duduk berlutut di samping futon-ku. Dan yang mengejutkan dia menunjukkan postur duduk yang benar.

“Nemesis… dimana kita?” tanyaku.

“Aku tidak tau,” dia mengangkat bahu. “Sepertinya kita sampai disini saat aku masih tertidur di dalammu.”

Aku terdiam.

Dari perkataannya, aku bisa menyimpulkan satu hal.

Orang yang mengeluarkanku dari tempat tidur di penginapan dan membawaku kemari telah melakukannya dengan begitu senyap sampai-sampai aku maupun Nemesis tidak terbangun. Sejauh yang kutahu, bahkan Marie, dengan segala skill Death Shadow miliknya, tidak mampu melakukan hal seperti itu.

Diselimuti rasa khawatir, aku memeriksa inventory-ku, tapi untungnya sepertinya tidak ada yang dicuri.

“Tapi Ray, bukankah kau bisa memeriksa dimana kita berada hanya dengan melihat peta?” tanya Nemesis.

“Kau… ada benarnya?” Kataku sambil membuka peta, dan apa yang kulihat membuatku memiringkan kepalaku.

Kalimat yang tertulis disana adalah:

 

[Ibukota, Altea, Markas Lunar Society]

 

“… Tenanglah, diriku,” gumamku.

Player secara otomatis diberikan peta ibukota dari negara yang kita pilih, jadi jendela peta itu menunjukkan lokasiku saat ini. Aku berada di area diluar dinding yang mengelilingi ibukota. Itu sama sekali tidak masalah, tapi aku tidak bisa mengatakan hal yang sama pada nama tempat ini.

“’Markas Lunar Society’…”

Aku berada di pusat operasi milik satu dan satu-satunya Lunar Society—klan terbesar di kerajaan dan sekte agama di dunia nyata.

Fakta bahwa aku dibawa keluar dari penginapan dan dipindahkan ke markas milik kelompok mencurigakan ini, hanya bisa berarti satu hal…

“AKU DICULIK!”

Kenapa mereka menculikku?! Untuk tujuan apa?! Pikirku dengan panik.

Bukankah pria hanya datang ke tempat seperti ini saat mencoba menyelamatkan gadis yang mereka kenal?” tanya Nemesis.

“Yah, kuras… HEI, SEKARANG BUKAN SAATNYA UNTUK ITU!”

“Tenangkan dirimu. Situasi seperti ini tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan bajingan gila berjubah lab itu?”

“Ini memang berbeda dengan apa yang Franklin lakukan, tapi diculik oleh sekte agama tetap saja menakutkan gila!”

“Hm…” katanya.

Oke, Ray, berpikir. Gunakan otakmu.. Oh, benar!

“Nemesis, sebenarnya aku tidak punya alasan untuk panik!” kataku.

“Oh?”

“Aku hanya tinggal log out dan kembali ke save point yang ada di Gideon.”

“Itu ide yang bagus!”

Baiklah, aku akan membuka menu, memulai proses log out, dan…

 

[Tidak bisa log out: Bersentuhan dengan entitas lain]

 

… Halo?

“Aku… Aku tidak bisa log out,” gumamku sambil jatuh berlutut.

“Kau terdengar seperti protagonis dari sebuah cerita game VRMMO kematian,” komentar Nemesis.

“Tidak, sungguh, aku tidak bisa log out. Sistem mengatakan kalau aku sedang bersentuhan dengan seseorang…”

Untuk log out, player harus menghabiskan 30 detik tanpa bersentuhan dengan siapapun. Di ruangan ini hanya ada kami berdua, dan tidak ada seorangpun yang dapat menyentuhku, jadi kenapa…?

“Oh, jadi itu sebabnya aku merasakan keberadaan disini,” kata Nemesis.

Keberadaan? Tanyaku secara telepati.

“Sejak saat aku bangun, aku merasa seolah-olah ada Embryo lain disini,” jawabnya. “Kita mungkin berada di dalam jarak efektif dari Type Territory atau Castle. Tentu saja, hal itu akan mencegahmu untuk log out, karena itu dihitung sebagai ‘bersentuhan’ dengan seseorang.”

“Ah…!” Keterkejutan memenuhiku. Mereka benar-benar mengantisipasiku yang mencoba offline, dan mempersiapkan penanggulangannya. Itu berarti bahwa…

“Sepertinya orang yang membawamu kemari tidak berniat untuk membiarkanmu pergi,” kata Nemesis.

“Sepertinya begitu…”

Tiba-tiba, pintu geser ruangan tempatku berada terbuka.

“Hm?!” Benar-benar terpojok, aku menoleh ke arah pintu itu.

“Ray!” Nemesis berteriak saat dia berubah menjadi Black Blade. Aku buru-buru menggenggam gagangnya dan mengacungkannya.

Orang yang datang melalui pintu geser itu…

“Selamat pagi, Ray-dono, Nemesis-dono.”

… adalah seorang pembantu.

Lebih tepatnya, seorang nakai—seorang gadis mirip pelayan yang bekerja di penginapan tradisional Jepang. Tidak adanya tato di tangan kirinya memastikan bahwa dia adalah seorang tian.

Selain dua hal itu, hal yang paling mencolok padanya adalah lambang pada kimono-nya, yang menampilkan sebuah bulan sabit dan mata tertutup.

“Sarapan anda sudah siap,” lanjutnya. “Saya akan mengantar anda setelah anda ganti baju.”

Mungkin telah mengatakan semua yang harus dia katakan, dia membungkuk dengan sopan dan menutup pintu geser itu.

“Hm…” Aku dan Nemesis kehabisan kata-kata.

Yah, hal itu jelas melunakkan suasana yang ada disini, pikirku.

“Sekarang apa?” tanya Nemesis.

“Kurasa aku akan ganti baju,” kataku.

Bagaimanapun, aku masih memakai piyama. Aku tidak taiu situasi apa yang sedang kualami, tapi mengingat dimana aku berada, setidaknya aku harus siap untuk bertarung.

“Baiklah,” Nemesis mengangguk. “Dan kemudian kita akan sarapan.”

Aku tidak terlalu yakin dengan hal itu, pikirku. Bagaimana jika itu adalah beracun?

“Bukankah itu akan jadi hal yang bagus?” tanya Nemesis.

“Apa?”

“Jika makanan itu memang diracuni, kita tinggal menggunakan Reversal.”

Benar juga. Kurasa racun bukanlah masalah besar bagi kami.

“Kalau begitu, ayo kita sarapan. Bagaimanapun, kita sedang diculik. Jadi kita bisa makan sepuasnya.”

“Nemesis…” gumamku.

Aku tak punya pilihan lain selain merasakan hal ini akhir-akhir ini, rekanku ini telah menjadi semakin rakus. Apakah dia mau hibernasi atau sejenisnya?

Tapi kami tetap pergi sarapan bersama.

*

“Ini benar-benar lezat,” kataku setelah mencoba satu gigitan.

“Ini… menakjubkan,” setuju Nemesis.

Maksudku, tentu, sekilas makanan ini memang terlihat lezat, tapi keadaan saat ini jelas membuatku tidak berpikir demikian. Pada dasarnya, sarapan yang diberikan kepada kami luar biasa enak.

“Ini… benar-benar menekankan rasa dari setiap bahan baku-nya,” komentarku sambil makan.

“Bumbunya terkesan ringan, tapi begitu memuaskan di saat bersamaan,” tambah Nemesis.

Aku tidak pernah menyangka Infinite Dendrogram memiliki makanan Jepang semacam ini. Hanya memiliki satu tangan membuatku sedikit kesulitan untuk makan, sih. Aku tidak bisa memegang mangkuk nasinya.

“Aku belum pernah merasa puas dengan rasa makananku sejak hari pertama kita di dunia ini,” kata Nemesis.

“Sebenarnya, aku juga sama,” aku mengangguk.

“Aku senang karena kalian berdua menyukainya, darling,” kata seseorang di belakangku.

Makanan yang dibuatkan Star Chef untuk pesta penyambutanku adalah makanan terenak yang pernah kumakan di Infinite Dendrogram, dan hidangan ini benar-benar menandinginya.

“Ini memiliki rasa yang mendalam,” kata Nemesis saat kami menyelesaikan sarapan kami. “Sepertinya klan terbesar di kerajaan tidak kekurangan orang berbakat. Apakah mereka memiliki high-rank atau Superior Job dari cook grouping atau sejenisnya?”

“Sebenarnya, ini adalah masakan biasa buatan sekretarisku,” kata suara di belakangku. “Bahkan di dunia nyata, masakan Kage benar-benar enaaaak sampai-sampai seperti berasal dari manga.”

“Oh, ya,” kataku. “Cooking adalah sejenis sense skill, jadi—“

Tiba-tiba, seluruh sel yang ada di tubuhku mulai gemetar. Itu adalah tanggapan terhadap banyaknya stimuli yang menyerangku di saat bersamaan.

Aku dengan terlambat merasa terkejut pada suara yang telah bergabung dengan percakapan kami seolah-olah itu adalah bagian dari kami, kemudian terselimuti rasa syok saat ada wanita yang memelukku dari belakang, kemudian merasa mabuk karena bau harum yang berasal dari tubuhnya dan aroma kayu yang berasal dari bajunya, dan terakhir… aku diselimuti oleh rasa takut sebagai makhluk hidup.

Aku merasa seolah-olah leherku sedang berada di rahang macan, seolah-olah kepalaku akan hilang hanya dengan sebuah gigitan ringan.

“Hh?!” Aku tersentak saat menyadari bahwa wanita yang sedang memelukku ini dapat dengan mudah mengakhiriku.

Aku sudah terbiasa dengan sensasi ini. Aku sudah merasakan hal yang sama saat pertama kali bertemu dengan Figaro di Tomb Labyrinth, dan pertemuanku dengan Xunyu sebelum Clash of the Superior. Namun, kali ini, aku merasakan bahaya seperti itu langsung di kulitku, yang membuatnya puluhan kali lebih menakutkan.

“Hmm? Ada apa, manis? Kau gemetaran,” kata wanita itu, seakan-akan berbisik kepadaku. “Oh, dan jangan memelototiku seperti itu, Maiden cilik. Ini hanya sekedar komunikasi kulit.” Kemudian dia melepaskanku dengan perlahan, sambil membelaikan jarinya yang ramping di leherku.

“Rgh!” Aku mendengus saat aku segera berdiri, berlari menuju Nemesis, membuatnya berubah menjadi greatsword, dan menggenggam gagangnya.

Aku memiliki stok 3 Counter Absorption—jumlah maksimal saat ini. Akan tetapi, entah kenapa, itu sama sekali tidak membuatku merasa aman.

Ini bukan seperti saat aku kehabisan stok ketika sedang melawan monster, tidak seperti saat aku tidak dapat melakukannya cukup cepat ketika melawan Xunyu, tidak seperti saat Marie memanfaatkan kelemahanku di pertarungan ulang kami, dan tidak seperti saat barrier itu hancur dalam sebuah latih tanding.

Meskipun dia mungkin akan menangani skill ini dengan cara yang sangat berbeda, aku merasa kalau wanita ini akan membuat Counter Absorption tidak berarti apa-apa.

“Oh tidak, maaaf,” dia menyatukan tangannya dan terkikik meminta maaf. “Aku terlalu berlebihan menggodamu.” Sejujurnya, gerakan itu sangat manis, dan kebanyakan lelaki pasti akan tergoda karena hal itu. Jika keadaan perasaanku tidak seperti saat ini, bahkan mungkin aku juga akan terpikat.

Namun, rasa takut yang kurasakan saat dia menyentuhku sepertinya jauh lebih efektif dari pada gerakan imut itu.

“Jadi kau adalah Ray Starling dan Maiden-nya, Nemesis,” kata wanita—atau lebih tepatnya, setan berbentuk wanita itu.

“Kau sungguuuh polos,” lanjutnya. “Aku suka itu. Aku sangat menyukai itu.”

Dia menunjukkan senyum yang sama dengan yang kulihat di dalam kristal, dan mulai memperkenalkan dirinya.

“Aku adalah High Priestess, Tsukuyo Fuso. Aku adalah ketua Lunar Society. Mari mengakrabkan diri, ok?”

FrontMatter1

Shu, Lei-Lei, Figaro, dan sekarang dirinya. Kami sedang berhadapan dengan Superior terakhir milik Kerajaan Altar.

Setelah pengenalan dirinya, Tsukuyo Fuso memanggil beberapa orang untuk membersihkan meja.

Selama mereka melakukan pekerjaan mereka, aku terus menggenggam Nemesis dan hampir tidak menggerakkan satu ototpun.

Aku dan Nemesis sama-sama terdiam, tidak yakin bagaimana harus bereaksi kepada dalang utama dibalik penculikan kami.

Namun, orang yang memecah kesunyian tegang itu tidak lain adalah orang yang menyebabkan semua ini.

“Tangan kirimu itu…” katanya sambil menunjuk lenganku yang telah hilang dalam pertarungan melawan Franklin, yang sekarang telah digantikan oleh pengait buatan. “Jadi kau benar-benar belum menyembuhkannya.”

“Sayangnya, aku tidak mengenal seorangpun yang bisa melakukannya untukku,” kataku.

Ngomong-ngomong, Marie telah mengatakan bahwa High Priestess mampu melakukannya. Bagaimanapun, dia memegang Superior Job dari priest grouping. Meski begitu, aku sama sekali tidak berniat untuk meminta setan ini menyembuhkanku. Aku sekarang bisa benar-benar memahami kenapa Marie sangat tidak merekomendasikan hal itu.

Serius, orang waras mana yang mau meminta sesuatu dari… makhluk ini? Itu sama saja kau membuat kontrak dengan iblis. Bahkan iblis mungkin akan memberikan kesepakatan yang lebih bagus kepadamu.

“Sebagai seseorang yang hampir tidak pernah berbicara dengannya, kau sungguh menganggapnya sebagai bahaya,” komentar Nemesis secara telepati.

Jika kau bertanya padaku, diculik olehnya sudah lebih dari cukup untuk berpendapat demikian, tanggapku.

Selain itu, hanya dengan disentuh olehnya dan bertukar beberapa kata dengannya sudah cukup bagiku untuk mencapai kesimpulan itu.

Dia sama buruknya, jika tidak lebih buruk dari, Franklin.

“Heh, setuju,” kata Nemesis. “Aku juga merasakan hal yang sama tentang keberadaan yang ada di belakangnya.”

Aku bisa merasakan Nemesis mengalihkan perhatiannya ke arah suatu tempat di belakang Tsukuyo—area yang tidak dapat kami lihat dari posisi kami saat ini.

“Hmm…” Setan itu hampir tidak memikirkan Nemesis dan diriku yang sedang sangat waspada. Sepenuhnya mengabaikan hal itu, dia melanjutkan pertanyaannya. “Kau bisa menyembuhkannya, tetapi kau tidak melakukannya… Kenapa kau tidak mendapatkan death penalty saja? Hm?”

“Apa?” aku mengangkat alisku.

“Maksudku, jika kau mendapatkan death penalty, kau akan sembuh sepenuhnya setelah 24 jam, kan? Aku tidak melihat alasan bagimu untuk menghabiskan sepuluh hari… sebulan penuh dalam waktu dunia ini… dengan kecacatan seperti itu.”

Oh iya, Marie mengatakan hal yang sama, ingatku. Tapi, kupikir itu bukan sebuah pilihan.

“Orang bodoh mana yang mati hanya untuk menyembuhkan tangannya?” tanyaku.

Jika aku akan mati di masa depan, aku tidak mau jika kematian itu hanya demi menyembuhkan tanganku. Itu akan jadi hal yang tak masuk akal.

“Ha ha!” Tsukuyo Fuso tertawa dan matanya terbuka lebar. Itu bukanlah sebuah tawa keras—suara yang keluar dari mulutnya hanyalah sebuah tawa mirip seperti suara lonceng.

Aku tidak tau apakah perkataanku itu lucu atau dia tertawa karena alasan lain, tapi aku merasa bahwa memanfaatkan celah ini adalah ide buruk, jadi aku hanya berdiri diam di tempat.

“Ini.. sangat bagus.” Gumam Tsukuyo Fuso saat dia berhenti tertawa dan kembali melihat kami.

Tatapannya benar-benar berbeda dengan sebelumnya.

Aku merasa solah-olah ada api di matanya, dan hal itu membuatku membeku ketakutan.

“Kau tau, manis,” katanya. “Sebenarnya aku membuatmu datang kemari untuk mengundangmu bergabung ke dalam klan ku. Bagaimanapun, kau sangat terkenal.”

“Tidak akan.”

Jika aku mau masuk ke sebuah klan, sudah jelas itu bukan klan ini.

Sekte itu menakutkan dengan caranya sendiri, tapi lebih dari itu, aku hanya begitu ketakutan dengan… hal yang ada di depanku, dan perasaan itu hanya tumbuh semakin kuat semakin banyak kami berbicara.

“Aku akan menyembuhkan tanganmu jika kau bergabung, sih,” tawarnya. “Aku adalah satu-satunya orang di negara ini yang bisa melakukannya, kau tau?”

“Tetap… tidak akan.”

“Hmmm…” dia berbalik dariku.

Fakta bahwa dia tidak lagi menghadap ke arahku menenangkanku, meski hanya sedikit.

Aku tidak tau apakah dia menyadari keadaan emosiku saat ini, tapi Tsukuyo Fuso terus berbicara.

“Aku tidak menginginkan siapapun yang memilih death penalty yang ‘logis.’”

Tunggu… apa-apaan perasaan tidak enak ini? Pikirku.

“Aku tidak menginginkan siapapun yang alasannya untuk tidak memilih death penalty terkesan membosankan.”

Dia sedang membelakangiku, akan tetapi…

“Dan aku tidak menginginkan siapapun yang tidak manis.”

Tetapi rasa takut yang menyelimutiku terus menguat.

“Jadi, jujur…” katanya sebelum berbalik dengan cepat, membuat rambut panjangnya berkibar. “Aku benar-benar menginginkanmu.

Perkataan itu, digabungkan dengan tatapannya, memenuhiku dengan rasa takut yang jauh lebih besar dari sebelumnya.

“… Gh! HELLISH MIASMA!” teriakku.

Masih menggenggam Nemesis di tangan kananku, aku mengarahkan bracer kanan Gardranda ke arah Tsukuyo Fuso dan menembakkan kabut triple debuff. Aku tidak peduli bahwa kami ada di dalam ruangan atau dia berada di dekatku. Setan itu jauh lebih menakutkan dari pada semua debuff yang ada.

“Oh, jadi ini adalah Legendary yang mereka bicarakan itu,” katanya. “Holy Zone Horizon.”

Dalam sekejap, miasma yang kutembakkan langsung menghilang. Kabut ungu gelap itu menghilang seolah-olah tak pernah ada disana.

“Apa?!” aku ternganga.

Area di sekitar kami terselimuti cahaya dan dipenuhi udara yang dimurnikan. Rasanya seolah-olah dunia itu sendiri telah dibuat ulang.

“Ini adalah salah satu skill High Priestess milikku,” jelasnya. “Skill ini meniadakan semua debuff berbasis penyakit dan kutukan dalam radius tertentu!”

“Meniadakan mereka… semua?!” teriakku.

High Priestess adalah Superior Job dari priest grouping, yang berfokus pada penyembuhan dan pemurnian. Aku seharusnya sudah menduga bahwa dia dapat melakukan hal ini!

“Sayang sekali. Itu mungkin akan bekerja jika kau sedang melawan orang lain.” Dia menutupi mulutnya dan kembali tertawa.

Ohh tidak, aku masih belum menyerah! Pikirku.

Dia adalah Superior Job tipe support, jadi seharusnya dia memiliki stats yang lebih rendah dari pada job vanguard. Tentu saja, aku tidak berpikir bahwa dia selemah Franklin, tapi dalam pertarungan 1vs1, seharusnya aku punya kesempatan…

“Oke, sekaraaang giliranku!” katanya saat dia menjejak tatami yang ada di bawahnya dan berlari ke arah samping. “Lunar Reduction Field.” Dunia langsung terselimuti malam.

Kami berada di dalam ruangan, akan tetapi di atas kami, aku melihat langit malam dengan sebuah bulan purnama besar berwarna biru. Sebuah ruang tidak wajar—sebuah dunia abnormal.

“Ini sama seperti yang ada di Crys… tal… Gh?!” kataku. Atau setidaknya itulah yang kucoba, tapi sesuatu yang aneh mulai terjadi.

“Ray?!” seru Nemesis.

Saat malam yang pernah kulihat di Crystal yang ditunjukkan Marie mengambil alih dunia, tubuhku mulai mengalami malfungsi. Aku tidak mendapatkan sedikitpun udara… Tidak, aku bernafas dengan normal, tapi paru-paru dan jantungku tidak menyalurkan oksigen seperti yang seharusnya. Bukan hanya itu, tapi tubuhku segera menjadi dingin!

“Ini adalah skill unik milik Kaguya… Superior Embryo milikku,” katanya saat dia menatap ke bawah ke arahku, yang sedang menggeliat di lantai dan memegangi dadaku. “Namanya adalah ‘Lunar Reduction Field.’ Skill ini sangat terkenal. Kau tidak mengetahuinya?”

Tidak. Aku tidak mengetahuinya sialan!

“Pada dasarnya… skill ini menciptakan sebuah area dimana semua nomor yang menurutku merepotkan akan dikurangi menjadi seperenam dari nilai aslinya.”

Nomor… yang merepotkan?

“Skill ini membagi enam stats musuh, membagi enam damage yang mereka berikan, membagi enam detak jantung mereka, membagi enam suhu tubuh mereka… dan lain sebagainya. Oh, dan itu mungkin enam karena skill itu memiliki kata ‘Lunar (Bulan).’ Gravitasi di bulan itu enam kali lebih lemah, kau tau?”

“Ap…?!”

Apa-apaan itu?! Tidak akan ada orang yang bisa melawan hal itu!

Damage yang dia terima akan dibagi 36—kombinasi antara pembagian stats dan damage. Belum lagi bahwa fungsi tubuh milik musuhnya akan menurun sampai pada titik yang tak bisa di toleransi.

“Yah, orang-orang berlevel tinggi bisa menahannya. Sedikit,” tambahnya.

Pada dasarnya itu berarti bahwa newbie berlevel dibawah 100 sepertiku akan merasakan efek penuhnya.

“Tapi… Aku…!” kataku terengah-engah saat aku mengingat salah satu skill-ku.

… Aku memiliki cara untuk melawan hal ini!

“Neme… sis!”

“Baiklah!” teriak Nemesis saat dia berganti dari bentuk Black Blade menjadi bentuk Flag Halberd.

Di saat bersamaan, aku mengaktifkan skill Like a Flag Flying the Reversal. Itu adalah salah satu skill unik milik Nemesis, dan itu memutar balikkan efek dari debuff yang diberikan kepadaku.

Sekarang, aku akan mengubah debuff Superior Embryo ini untuk melawan Masternya, dan…

“Khh…” Aku mengerang dan menyadari bahwa ada sesuatu yang salah.

Reversal sudah aktif, akan tetapi aku masih kesulitan bernafas. Memang hal itu menjadi sedikit lebih mudah, tapi hanya sebatas itu.

“Apa… ini…?” kata Nemesis, suaranya penuh dengan keterkejutan. “Aku… aku tidak bisa membalikkannya? Tidak bisa mendorongnya? Outputnya terlalu…”

“Ada apa, Nemesis?!” teriakku, tapi apa yang kudapatkan hanya kediaman, seolah-olah dia benar-benar tercengang karena sesuatu.

“Kau punya ide yang bagus,” kata setan itu. “Kaguya-ku berfokus pada debuff, jadi skill milik Nemesis ini adalah, yah, nemesis-nya.”

Aku tidak tau apakah dia sudah mengetahui tentang Reversal-ku sebelumnya atau dia baru saja mengetahuinya, tapi dia jelas mengetahui apa yang kami lakukan.

“Tapi…” Dia menceramahiku. “Itu hanya berlaku saat kau dan Aku… dan Nemesis dan Kaguya kita… berada di level yang sama.”

“Ap-Apa…?” gumamku.

Apa yang dia maksud?

“Nemesis-mu masih sebatas low-rank, sementara Kaguya milikku adalah sebuah Superior Embryo.”

Menyeringai dengan cara yang paling menakutkan, dia membuka matanya dengan gembira dan menatapku dengan sinar mengerikan di matanya.

“Kekuatan dasar mereka berada di level yang benar-benar berbeda, manis,” dia terus terkikik. “Kau tidak bisa mengangkat beban 100 ton hanya karena kau bisa mengangkat 100 kilo, kau tau? Sama halnya dengan ini. Meskipun, dari pengamatanku, dia mungkin bisa membalikkan debuff dari high-rank job dengan mudah. Heh heh.”

“Gh!” teriakku.

Deskripsi yang ada pada Reversal memang mengatakan bahwa efek skill itu bisa dipengaruhi oleh level musuh dan level skill mereka. Tapi… skill itu telah membalikkan begitu banyak debuff yang pernah kuterima. Skill itu bahkan membalikkan semua status effect menakutkan yang ditumpukkan Lich itu kepadaku, jadi bagaimana mungkin skill itu tidak bekerja disini?

“Sampai saat ini, kau menang melawan musuhmu karena kompatibilitas yang kau miliki, bukan?” Katanya dengan suara lembut yang mengerikan saat dia berjalan mendekatiku. “Yah, ada sesuatu yang harus kau ingat, darling. Kompatibilitas… tidak cukup untuk menang melawan seseorang yang memiliki kekuatan absolut.

Lalu dia menjulurkan kaki telanjangnya dari dalam junihitoe-nya dan menendang langsung ke arah daguku.

“… Hh,” aku tersentak saat kesadaranku memudar dengan paksa.

PREV | Table of Content | NEXT


Jika kalian menemukan kesalahan pengetikan atau kesalahan penerjemahan jangan ragu untuk memberikan komentar di bawah postingan ini atau di FP Facebook.

6 Comments Add yours

  1. Bambang Ariwibowo says:

    Marie boleh menang duel dari Ray berturut turut. tapi dia tidak bakal menang dari Ray soal keberuntungan hidup hahahaha

    Like

  2. tsukuyo says:

    Dimain-mainin jir…wkwkkw

    Like

  3. ..... says:

    Lanjutt minn..

    Like

  4. SA IDUN says:

    ditunggu inggu depan min.. thanks

    Like

  5. Kefvin says:

    Thanks, kuma

    Like

  6. Michaelve says:

    Greget anjir

    Like

Leave a Reply to Michaelve Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s