Infinite Dendrogram Volume 5 Epilog A

Volume 5
Epilog A – Para Superior

Penerjemah: Zen Quarta
Editor: –
Sumber English: J-Novel Club

Journalist/Death Shadow, Marie Adler

Beberapa jam telah berlalu sejak permainan kecil mengesalkan milik Franklin dimulai, dan fajar sebentar lagi akan tiba.

Malam ini, Aku telah bertarung melawan King of Orchestra, mengumpulkan dan menghancurkan perangkat pelepas monster yang ada di seluruh Gideon, melindungi kota dari Seri Bunuh Diri, menerobos bombardir yang dilakukan King if Destruction untuk sampai ke Pandemonium, menyelamatkan Ellie, dan menyerahkan dirinya yang pingsan kepada Royal Guard yang tersisa.

Tentu saja, aku benar-benar kelelahan, khususnya sudah dua malam berturut-turut aku berlari kesana-kemarin untuk melakukan suatu hal. Memang, Superior Job milikku memberiku bonus stats yang besar, tapi meski begitu, aku tetap memiliki batas.

Sudah jelas bukan hanya aku yang merasa kalau malam ini sangat melelahkan. Ray dan Rook juga telah memalui sejumlah pertempuran sengit. Bahkan, Ray telah kehilangan kedua tangannya.

Death penalty yang dialami Franklin membuat Pandemonium menghilang, dan membuat Ray jatuh bebas ke tanah yang ada di bawahnya. Untungnya, dia diselamatkan oleh Nemesis dan Prims Steed milik mereka, yang sepertinya bernama “Silver.”

Gadis itu mengambil tangan kanan Ray, dan Master yang ada di panggung pertempuran berhasil menyambungkannya kembali menggunakan sihir penyembuh tingkat tinggi. Akan butuh waktu beberapa hari sampai Ray bisa menggerakkannya dengan mudah seperti sebelumnya, tapi itu bukan masalah besar. Namun, aku tidak bisa mengatakan hal yang sama pada tangan kirinya.

Tangan itu sudah benar-benar gosong dan berubah menjadi abu karenanya, jadi tangan itu tidak bisa disembuhkan lagi. Dan bagian tubuh yang hilang tak dapat disembuhkan hanya dengan sihir penyembuh tingkat tinggi.

Tapi, skill ultimate milik high-rank Embryo mungkin bisa mengakalinya, tapi sejauh yang kutahu, kerajaan tidak memiliki satupun high-rank yang memiliki skill ultimate yang berfokus menyembuhkan orang lain.

Ada satu orang yang dapat menyembuhkan luka Ray. High Priestess, Tsukuyo Fuso, seorang pemilik Superior Job dari priest grouping dan Superior Embryo, yang dapat mengembalikan tangan kiri Ray dalam sekejap mata.

Tapi aku tidak menyarankan untuk bergantung padanya.

Dia adalah ketua sebuah sekte keagamaan, dan kemungkinan dirimu berhutang budi kepadanya adalah hal yang menakutkan. Dalam kasus terburuk, hal itu urusan itu mungkin bisa merembet keluar Infinite Dendrogram.

Berdasarkan hal itu, aku menyarankan agar dia mengambil death penalty, karena hal itu akan membuatnya sembuh sepenuhnya.

Namun, Ray tidak menunjukkan niat untuk melakukan hal itu, dan memberiku sebuah jawaban liar, “Aku masih memiliki tangan kananku, dan aku menemukan kalau aku bisa menggunakan mulutku jika memang diperlukan. Aku bisa melalui hal ini.”

Setelah mendengarnya menyebutkan menggunakan mulutnya. Nemesis menunjukkan tatapan jauh dan bergumam “Apakah itu dihitung sebagai ciuman…?”

Secara pribadi, kupikir menggigit gagang pedang dari bentuk greatsword-nya sama sekali tidak mirip dengan ciuman.

Pokoknya, setelah percakapan itu, Ray roboh dan log off, semakin memperjelas seberapa lelah dirinya, dalam hal fisik dan juga mental. Tidak ada seorangpun yang bisa menyalahkannya atas hal itu.

Rook juga sangat kelelahan, jadi dia langsung log off setelah memberi Liz sedikit mithril untuk memulihkan volumenya.

Dan dengan begitu, aku berakhir menjadi satu-satunya orang di party kami yang masih online untuk menyambut fajar.

Aku sendiri juga sangat ngantuk, tapi sebagai seorang Journalist dan mangaka, aku tidak bisa membuang kesempatan indah untuk mengumpulkan bahan-bahan berkualitas ini.

Maksudku, tidak setiap hari kau terlibat dalam kejadian penaklukan teroris, pikirku.

Pokoknya, sekarang saatnya menyingkat semua yang terjadi.

Sekitar satu jam setelah monster terakhir dari Seri Bunuh Diri dikalahkan, Count Gideon menyatakan bahwa secara resmi masalah sudah berakhir.

Dengan penyelamatan Ellie dan kehancuran pasukan Franklin, dia tidak memiliki alasan untuk tidak berkata demikian.

Yah, ada beberapa player killer yang berhasil melarikan diri, tapi tak ada satupun dari mereka yang cukup bodoh untuk melakukan sesuatu saat ini, kemungkinan besar karena mereka takut akan dimusnahkan oleh King of Destruction atau Over Gladiator.

Bicara soal King of Destruction, Count Gideon menyatakan bahwa dia berencana untuk memberikan hadiah kepadanya, Ray, dan semua Master yang telah membantu menangani situasi itu. Aku merasa itu mengejutkan, mengingat dia juga harus membayar perbaikan kota. Sulit untuk mengatakan apakah dia hanya orang yang terlalu kayak atau hanya karena dia adalah orang yang baik.

Berpikir soal perbaikan kota membuatku bertanya-tanya berapa biaya yang dibutuhkan untuk memperbaiki wilayah yang telah dihancurkan olehku dan King of Orchestra dan…

Ya, mungkin aku tak ingin mengetahuinya, pikirku.

Sejauh yang kutahu, kerusakan yang ada di sana sepertinya jauh lebih besar dibanding wilayah manapun, dan aku hanya bisa bersyukur pada fakta bahwa mereka tidak mengetahui siapa yang bertanggung jawab atas hal itu.

Pokoknya, setelah pernyataan Count Gideon, para penduduk bereaksi dalam dua cara.

Para ksatria, penjaga, dan pejabat publik menjadi sibuk dengan laporan kerusakan dan urusan pra-pertempuran lainnya, sementara penduduk sipil dan para Master sedang mengadakan pesta.

Itu sudah wajar. Franklin telah menghancurkan event besar mereka dan menggantikannya dengan malam yang mengerikan, jadi bergembira adalah tanggapan yang wajar setelah melihat pria yang bertanggung jawab atas ha itu telah dikalahkan sepenuhnya.

Kesampingkan para Master, aku cukup kagum dengan para penduduk yang bisa pulih dengan cepat.

Kurasa penduduk kota duel sangatlah tabah, pikirku.

Tapi, setelah langit menjadi cerah, gerobak dan kereta naga dalam jumlah besar terlihat sedang meninggalkan Gideon, dan aku tidak benar-benar bisa menyalahkan mereka atas hal itu. Bagaimanapun, bahkan kota yang dikatakan terkuat di kerajaan, kota yang paling jauh dari kekaisaran, tetap tidak lolos dari insiden semacam itu. Sudah wajar jika beberapa pedagang menjadi takut kemudian membawa kekayaan mereka dan pergi ke negara lain.

Kemungkinan besar mereka pergi ke Caldina, jadi insiden ini sebenarnya berakhir menguntungkan bagi negara itu. Itu sudah bisa diduga, tapi tetap saja.

Hm? Sekarang kalau kupikir-pikir, perang ini sangat menguntungkan bagi mereka, pikirku.

Bukan hanya Caldina adalah tujuan utama bagi orang-orang kaya untuk mengungsi, mereka juga mengalami peningkatan perdagangan dengan Kerajaan Altar. Tentu saja, kerajaan tidak mengekspor sedikitpun makanan dari Dryfe, jadi Caldina ada di sana untuk membeli semua itu.

Altar juga tidak bisa lepas dari barang yang mereka jual. Caldina telah menjual banyak perlengkapan perang, seperti item sihir dari Huang He atau senjata dari Tenchi kepada kerajaan.

Tapi cukup soal mereka. Sungguh, sudah wajar bagi “negeri para pedagang” untuk memanfaatkan situasi seperti itu.

Kembali pada dampak dari permainan Franklin.

Dia berniat untuk menunjukkan ketidakberdayaan para Master kerajaan, untuk menghancurkan semangat negara ini, dan untuk membuatnya menyatu dengan Dryfe melalui cara “diplomasi” sebelum perang kembali dimulai.

Namun, berkat kerja keras dari para newbie dan Master yang tidak terperangkap di dalam barrier, Rencana A dan B telah benar-benar digagalkan.

Event paling berpengaruh selama rentang waktu itu adalah siaran pertarungan antara Ray dan monster unik milik Franklin, karena itu memiliki pengaruh yang berlawan dari yang diinginkan. Meskipun Franklin berencana untuk menghancurkannya sepenuhnya dan mematahkan semangatnya, Ray berhasil meraih kemenangan menakjubkan yang kemudian malah meningkatkan semangat para penduduk.

Pertarungan itu juga sangat populer dikalangan para Master, mendapatkan banyak tanggapan dan komentar di forum diskusi dan situs video.

Itu adalah berita ketiga terbesar yang berhubungan dengan Infinite Dendrogram, dengan peringkat pertama tentu saja adalah kemunculan King of Destruction dan pertarungannya melawan Franklin, dan peringkat kedua adalah Clash of Superior antara Figaro dan Xunyu.

Insiden ini tentu saja memberi Ray satu atau dua julukan. Bahkan, orang-orang sudah bertukar pendapat baik di sini maupun di forum diskusi dunia nyata. Bahkan ada pertemuan yang di adakan di arena pusat menyangkut hal itu.

Biasanya, pertemuan seperti itu hanya di adakan bagi orang-orang yang melakukan debut pertama mereka di arena, tapi kali ini, mereka sedang mengumpulkan saran julukan untuk Ray, Rook, dan King of Destruction, yang tidak lagi menjadi “Unknow.”

Julukan yang disarankan untuk Ray antara lain, tapi tidak terbatas pada: “Dark Paladin,” karena dia adalah seorang Paladin yang tidak ada mirip-miripnya dengan hal itu; “Pangeran Penunggang Kuda Perak,” tentu saja karena dia menunggangi Silver; dan “Pahlawan Pengendali Cahaya dan Kegelapan Berpakaian Violet dan Crimson,” yang membuatku penasaran dengan siara yang mengusulkan nama yang… cukup berkebalikan itu.

Setiap dan semua julukan itu mungkin akan membuat Ray merangkak ke dalam lubang.

Tapi, ada beberapa julukan sederhana dan cocok dengannya yang cukup kusukai.

Pokoknya, kembali ke hasil dari rencana Franklin.

Setelah kegagalan Rencana B, Franklin telah memulai Rencana C, yang jauh lebih buruk dari dua rencana sebelumnya, jelas-jelas untuk menunjukkan bawah “perlawanan hanya akan membuatnya jadi semakin buruk.” Aku dan beberapa Master lain telah berada di sana untuk mengulur waktu, tapi sudah jelas kami tak akan bertahan lama, dan damage yang akan diterima kerajaan pasti sangat besar.

Masuklah King of Destruction, yang dalam sekejap membalikkan itu semua.

Ribuan monster yang ditujukan untuk menghancurkan Gideon telah menjadi tak lain hanya sarung tinju bagi King of Destruction untuk memamerkan kekuatannya.

Franklin berniat untuk menunjukkan betapa tak berdayanya para Master kerajaan, tapi hal itu malah berakhir sebaliknya. Setidaknya, sekarang sudah jelas bahwa kerajaan tidak akan menyerah tanpa bertarung.

Tapi sulit untuk dikatakan apakah hal itu bagus bagi negara ini.

Insiden ini tidak hanya menunjukkan kekuatan para Master kerajaan, tapi juga mengonfirmasi sebuah kebenaran sebuah hal yang selalu ada di pikiran penduduk kerajaan… dan hampir semua orang di Infinite Dendrogram.

Pada dasarnya, kekuatan tempur dengan Superior di dalamnya benar-benar berada di level yang berbeda dengan yang tanpa Superior.

Seorang Superior mampu untuk menghancurkan sebuah kota, atau bahkan mungkin seluruh negara.

Franklin telah membuat monster dengan jumlah lebih dari 50,000, sementara King of Destruction telah benar-benar memusnahkan mereka semua. Tampaknya, mereka hanya bisa melakukan pertarungan sebenarnya karena mereka berdua adalah Superior, sementara kami yang bukan Superior hanya menunggu untuk dibantai.

Sudah dapat dipastikan bahwa Superior hanya bisa dihadapi oleh Superior.

Tentu saja, ada beberapa pengecualian, diantaranya adalah avatarku, Marie Adler.

Marie memiliki Superior Job, tapi dia bukanlah seorang Superior karena dia tidak memiliki Superior Embryo, dan alasan kenapa dia mendapat julukan “Superior Killer” adalah karena dia berhasil mengalahkan seorang Superior dan mengirim penjahat itu ke gaol.

Perlu kalian catat, kemenangan itu merupakan hasil dari banyak faktor, seperti kemampuanku, kemampuan Superior itu, berbagai kondisi yang ada, dan banyak taktik. Semua itu digabungkan, membuatku bisa meraih kemenangan melawan King of Plague, Candy Carnage—Master jenis penekan dan pemusnah berskala luas yang menyandang predikat “pembunuh terbesar” dan julukan “Legions Lost.”

Sejujurnya aku masih sulit untuk mempercayai bahwa aku bisa menang, pikirku.

Kembali ke masalah perang. Kerajaan telah benar-benar dikalahkan dalam pertempuran sebelumnya karena tidak ada seorangpun yang bisa melawan Superior kekaisaran. Dalam insiden ini, kerajaan bisa menang karena miliki King of Destruction, secara efektif menunjukkan bahwa hasil dari perang diputuskan oleh hadir tidaknya Seorang Superior. Karena hal ini, hal utama yang harus dipertimbangkan di perang selanjutnya adalah jumlah Superior yang akan berpartisipasi.

Kekaisaran pasti akan memiliki tiga Superior yang telah berjasa di perang sebelumnya: orang yang sudah sangat akrab, Giga Professor, Mr. Franklin, “The Weakest, The Worst”; Hell General, Logan Goddhart, sang “Contradictory Equation”; dan King of Beast, sang “Physically Strongest.”

Jika tak ada yang berubah, hanya mereka bertigalah yang akan berpartisipasi, tapi kita juga harus memperhitungkan bahwa kekaisaran telah memenangkan peperangan sebelumnya dan memberikan hadiah besar kepada mereka yang melakukan kerja bagus, jadi mungkin saja ada lebih banyak Superior yang berpindah ke sisi Dryfe.

Kerajaan, di sisi lain, paling banyak hanya akan memiliki dua: Lei-Lei sang Prodigal Feast, yang hanya sesekali online, dan King of Destruction, yang penampakan dirinya di anggap sebagai bukti bahwa dia akan ikut berpartisipasi. Jumlah itu dapat dengan mudah turun menjadi satu jika Lei-Lei tidak online pada saat perang.

Tentu saja, bukan hanya mereka Superior yang ada di kerajaan.

Kerajaan memiliki Over Gladiator, Figaro. Dia adalah lambang duel city dan orang yang baru saja menang melawan Xunyu, Superior dari negara asing.

Lalu ada juga High Priestess, Tsukuyo Fuso—ketua dari klan terbesar di Kerajaan dan pengguna Lunar Divider Filed, yang dikatakan sebagai skill paling licik yang bisa seseorang hadapi dalam pertempuran berskala besar.

Jika mereka berpartisipasi, mereka akan menjadi kekuatan tek tergantikan saat melawan kekaisaran.

Namun, Figaro telah dikenal luas sebagai solo player, jadi sudah jelas bahwa dia tidak memiliki niat untuk terlibat dalam pertempuran yang melibatkan banyak orang. Tsukuyo Fuso, juga, telah menolak untuk berpartisipasi karena kerajaan tidak menerima persyaratan tak masuk akalnya—untuk menjadikan sekte keagamaan-nya menjadi agama negara.

Yang pertama karena kepribadiannya, sementara yang kedua karena Tuan Putri Kaguya yang banyak meminta, membuat partisipasi mereka menjadi hal yang hampir mustahil.

Bahkan, Tsukuyo bahkan mungkin berpindah ke sisi kekaisaran jika mereka bisa menerima persyaratan yang tidak bisa dipenuhi kerajaan.

Belum lagi bahwa Dryfe memiliki lebih banyak pasukan non-Superior, baik itu para Master maupun tian.

Kerajaan tidak akan menyerah tanpa bertarung, tapi kekalahan sepertinya tetap tidak dapat dihindari.

Aku penasaran tentang bagaimana pendapat para Superior itu tentang hal ini, renungku.

***

Duel city Gideon, distrik kedua belas, King of Destruction, Shu Starling

“Man, aku lelah,” gerutuku. “Aku butuh alkohol untuk menahannya.”

“Kerja bagus tadi,” kata Figaro. “Minumlah sepuasmu. Aku yang traktir. Kau juga, Xunyu.”

“MakAsih,” jawabnya. “Aku mAsih diBawah uMur, siH, jAdi aKu akAn memEsan jus ajA.”

Aku dan kedua rekan Superior-ku sedang duduk di sekitar meja, menikmati minuman kami. Kami sedang berada di sebuah tuang private di sebuah club bintang lima di distrik kedua belas Gideon.

Figgy telah memesan tempat ini sebelumnya. Dia berencana menggunakannya tepat setelah Clash, tapi berkat seorang bajingan berjubah lab tertentu, pada akhirnya kami baru bisa kemari jauh setelah waktu pesanan habis. Untungnya, toko ini cukup baik untuk mengizinkan kami menggunakan ruangan ini setelah insiden itu berakhir.

Aku sedikit kagum dengan profesionalitas manajemen toko ini. Tidak semua orang punya nyali untuk terus buka di situasi seperti ini.

“Sejujurnya, aku sangat lega kita bisa mendapatkan tempat ini,” aku mengutarakan pikiranku. “Jika kita diluar, jumlah orang yang ada di sekitar kita akan membludak.”

Perlu kau ingat, aku mengamuk dengan penampilan yang benar-benar berbeda dari penampilanku saat ini, jadi mereka mungkin tidak menyadari kalau itu adalah aku. Pakaian mirip berserker Skandavia itu memang enak dipakai untuk bergerak, tapi kostum yang kukenakan selalu membuatku merasa tenang.

“Ya, itulah sebabnya aku memesannya,” kata Figgy. “Tentu saja, kita bisa tinggal log out, tapi pertarungan yang bagus selalu membuatku ingin mendinginkan diri seperti ini.”

“Aku pAham yAng kAu makSud,” Xunyu bergabung. “Tapi wow, tEmpat ini pUnya juS yAng eNak.” Dia mengosongkan gelasnya dan memesan jus lainnya.

Yah, itu tindakan yang cocok dengan umurnya, pikirku. Aku tidak tau apa yang harus kurasakan tentang dirinya yang dua kali lebih tinggi dariku.

“Wajah dibalik jimat dan Fu Pengubah Suara itu membuatku ragu, tapi kau benar-benar seorang bocah, kan?” tanyaku.

“UmUrku jAdi sEpuluh tAhun di taHun ini,” jawabnya. “Itu duA diGit, jAdi sEkarAng aKu sudAh jadi waniTa dewAsa.”

“Benarkah?” kataku.

Lengan dan kakinya yang terlalu panjang mungkin adalah hasil dari keinginannya untuk bepergian jauh dan menjadi dewasa. Humpty, control AI yang menangani Embryo, mungkin bisa memberikan analisis yang lebih detail, tapi apa yang dia lakukan hanyalah menuntunku menuju masalah dan menyaksikanku berjuang untuk menanganinya.

“Apa rencanamu mulai saat ini, Xunyu?” tanya Figgy.

“Aku mAsih punYa kerjAan unTuk melinDungi pAngeran, jAdi aKu akAn menginAp di ibukotA,” jawabnya. “KuRasa aku juGa akAn menjeLajahi dungEon kerAjaan.” Item yang di dapatkan dari hal itu berbeda di setiap negara kau berada, jadi itu adalah ide yang bagus.

… Bicara soal item, aku masih harus mengumpulkan bahan untuk amunisi Baldr. Pertempuran tadi membuatku mengeluarkan sekitar 3,300,000,000 lir.

“Oh, tApi mEnjelajAhi dungEon sEndiriAn akAn cuKup suLit, apAlagi sAat perGi jAuh ke dalAm duNgeon buAtan,” tambah Xunyu.

Kau harus menjadi Figaro untuk bisa secara efektif menjelajahi dungeon sendirian. Balum lagi kau juga harus memiliki Embryo yang bisa kau ajak berbicara hanya supaya kau tidak terlalu kesepian.

“Ada yAng mau nEmenin aKu?” tanyanya.

“Aku player solo murni,” jawab Figaro.

“Dan aku tidak bisa meninggalkan Gideon untuk sementara waktu-kuma,” kataku.

“Man, kAlian bErdua jAhat.”

Aku tidak bisa pergi begitu saja saat kedua bom berjalan itu masih di sini, pikirku.

“Jika kau mau, aku bisa mengenalkan beberapa duel ranker di sini kepadamu,” kata Figgy, mengusulkan sebuah rencana alternatif. “Mereka mungkin juga ingin bertarung melawanmu.”

“Kalau begitu, apakah aku harus mempertemukanmu dengan kill ranker yang kutau-kuma?” Aku ikut bergabung. “Oh, tapi aku tidak terlalu mengenal mereka-kuma.”

Aku penasaran apa yang Catherine Kongou lakukan saat ini, pikirku.

“Ya, iTu akAn sAngat memBantu.” Angguk Xunyu. “TunggU, uhh… Figaro adAlah duelist no. 1 kerajaan, sementara bEruang adAlah no. 1 di kill ranking, kan?”

“Ya,” angguk Figaro.

“Benar sekali-kuma,” kataku dan melakukan hal yang sama.

Oh boy, aku tau arah percakapan ini…

“Lalu bAgaimana dengan no. 1 di clan rAnk—“

“Jauhi dia,” Aku dan Figgy memotong perkataannya secara bersamaan.

“… ApakAh dia bErmasalah?” tanyanya.

Menanggapi hal itu, kami berdua hanya bisa mengangguk.

Kami sudah cukup malang dengan sudah mengenal serigala sekte licik itu, dan aku secara pribadi pecaya bahwa seseorang lebih baik tidak menemuinya. Selamanya.

“Aku mEmahami hAl itu,” lanjut Xunyu. “SepErtinya pEmilik klAn terAtas di sEtiap nEgara adAlah bEritA buRuk.”

“Ayolah, itu agak berlebihan…” aku mulai berbicara. “Tapi, tunggu?”

Serigala di kerajaan… tidak.

Bajingan berjubah lab di kekaisaran… tidak.

Maniak militer di Granvaloa… tidak.

Lolicon dan shotacon bertopeng di Legendaria… yang satu itu pantas mendapatkan kartu merah.

Aku tidak terlalu tau soal Tenchi, dan perkataan Xunyu mengimplikasikan bahwa pemilik klan teratas di Huang He juga tidak bagus.

Wtf, benar-benar tidak ada satupun pemilik klan teratas yang baik di luar sana.

Pemilik Sefirot di Caldina sepertinya ok-ok saja, tapi dia agak menakutkan. Seperti seekor kelinci yang hidup dengan kebanggaan seekor singa.

Oh, bicara soal Caldina…

“Hei, ini tidak ada hubungannya, tapi… apakah ada orang di arena yang melakukan pergerakan-kuma?” tanyaku.

Pertanyaanku akan terkesan ambigu bagi kebanyakan orang, tapi itu sudah lebih dari cukup bagi dua orang dihadapanku.

“Aku mEnghanCurkan iNti mIlik mAkhluk yAng ada dibAwah sEbelum diA dapAt mElakukan apApun, dan selEsai sAmpai diSana,” kata Xunyu.

“Sang Physically Strongest tidak melakukan apapun,” tambah Figgy. “Tapi Magically Strongest dari Caldina sepertinya ikut terlibat.”

Apakah dia baru saja mengatakan “sepertinya”?

“Ada apa dengan ketidak yakinan itu?”

“MonSter yAng kuBunuh tiDak bergErak sAma sekAli,” jawab Xunyu. “Aku kEmudian mEnggunAkan skill uNtuk menggAli tAnah di sEkitarnya dan.. iNi dia.”

Dia meletakkan sesuatu di atas meja. Benda itu seukuran kerikil dan juga terlihat sangat mirip dengan kerikil.

Aku mengambilnya dan meremasnya menggunakan sekitar sepersepuluh dari kekuatanku, tapi itu tidak cukup untuk menghancurkannya.

“Hnrgh!” Aku mengerang saat aku menggunakan sepertiga dari STR-ku, atau sekitar 60,000, yang akhirnya dapat menghancurkannya. “Ini adalah tanah yang dibuat menggunakan sihir pengikat yang dia perkuat beberapa kali lipat. Masuk akal kenapa makhluk itu tak dapat bergerak.”

Itu sama seperti berada di peti mati yang sangat sempit, pikirku. Aku sangat memahami hal itu. Orang itu pernah melakukannya sekali kepadaku…

“Aku tidak terlalu pintar, jadi aku tidak terlalu memahaminya,” kata Figgy. “Lagi pula, kenapa mereka datang kemarin?”

“TentU sAja, untUk meNyaksikAn pertArungan kitA,” jawab Xunyu. “Aku tiDak tau kenApa Physically Strongest tidAk membAntu jubAh lab itu. BagAimanapun, mEreka bErdua sama-sama dari Dryfe.”

“Mh…” Aku terdiam dan merenung.

Aku sudah mengetahui Superior lain yang ada di bangku penonton bahkan sebelum pertandingan antara Xunyu dan Figaro dimulai. Aku bahkan memberi tahu Figgy tentang mereka.

Kehadiran mereka di sini sama sekali tidak aneh. Sudah wajar bagi seorang Superior untuk menyelidiki kemampuan Superior lain, karena itu adalah musuh utama mereka di dunia ini. Perburuan UBM, event spesial, perang—ada banyak situasi dimana para Superior dapat berkompetisi dengan Superior lain, jadi mengetahui kemampuan mereka sebelumnya tida akan pernah jadi hal yang buruk.

Jadi sudah wajar bagi mereka berdua untuk datang dan mengamati duel antara dua orang Superior, dan sejujurnya, aneh karena kami tidak melihat satupun dari Legendaria di sini. Negara itu sama-sama bertetangga seperti Dryfe dan Caldina.

Figaro dan Xunyu sama-sama sadar bahwa mereka sedang di letakkan di bawak kaca pembesar, dan kemungkinan besar tidak menggunakan kartu As milik mereka. Figgy tidak menunjukkan skill ultimate-nya—yang bahkan tidak kuketahui—dan meskipun Xunyu menggunakannya, sudah jelas bahwa dia masih menyembunyikan sesuatu.

Kesampingkan itu…

“Ini hanya dugaan,” kataku. “Tapi kupikir sang Physically Strongest, King of Beast, datang kemari dengan tujuan yang tak ada hubungannya dengan rencana Franklin, sementara Magically Strongest, The Earth, datang kemari karena dia tau bahwa Franklin hendak meneror Gideon.”

“… BukAnkah itu tErlalu bErlawanan?” tanya Xunyu, dan itu adalah pertanyaan yang masuk akal.

“King of Beast dikenal luas sebagai yang terkuat di seluruh tiga negara barat. Jika rencana teror Franklin melibatkan dirinya, maka rencana itu juga akan dirancang fokus padanya,” kataku.

Fakta bahwa Permainan Franklin begitu berlapis dan begitu berfokus pada penggunaan sedikit mungkin kekuatan yang dia bisa membuatnya jadi jelas bahwa King of Beast tidak bekerja untuknya.

“The Earth, di sisi lain, ikut campur dalam salah satu rencana Franklin sehingga hampir bisa dipastikan bahwa dia kemari untuk tujuan itu. Perlu dicatat, ini lebih tentang Caldina daripada tentang dirinya. Caldina tak akan senang jika Dryfe menyatu dengan Altar, karena negara yang terpisah lebih mudah untuk dimanipulasi.”

Caldina dikelilingi oleh empat negara darat dan Granvaloa. Mendapati dua dari negara itu menjadi satu akan menyebabkan masalah besar bagi mereka, jadi mereka pasti akan melakukan sesuatu untuk mencegahnya.

Meskipun pada akhirnya, mereka mungkin berencana memanfaatkan perang habis-habisan dan mengambil apapun yang bisa mereka ambil. Tidak sulit untuk membayangkan Caldina menyerang dan menaklukkan negara yang sudah melemah.

Pokoknya, fakta bahwa mereka telah mengirim The Earth telah memastikan bagaimana seriusnya mereka tentang hal ini. Sejujurnya, sangat mungkin dia akan melakukan sesuatu jika aku tidak naik ke atas panggung pertempuran. Jika itu terjadi, Jeand Grassland mungkin akan berubah nama menjadi “Jeand Desert,” “Jeand Wasteland,” atau “Jeand Swampland.”

Yah… bukan berarti tempat itu masih bisa disebut padang rumput saat ini setelah apa yang kulakukan. Baldr milikku telah memporak-porandakan nya.

“Tapi wEw… Physically Strongest dan Magically Strongest, eh?” gumam Xunyu. “ApakAh mEreka benAr-benAr kuAt? Aku jUga beLum pErnah bErtarung melAwan mereka.”

“Aku dengar kalau Shu sudah bertarung melawan The Earth,” kata Figgy.

“Oh bEnar, aku jUga mEndengAr ruMor itu. Siapa yAng mEnang?”

Itu terjadi beberapa waktu sebelum perang… sekitar satu tahun yang lalu dalam waktu Dendro.

“Kurasa, kami seri?”

“Kau ‘rAsa’? Apa MakSudmu?”

“Sama seperti yang kukatakan. Seri. Tidak ada pemenang pasti. Pertandingan gagal. Kami benar-benar harus berhenti karena pihak ketiga-kuma.”

“… PihAk kEtiga mAcam apa yAng bisa iKut cAmpur dAlam pertArungan itu?”

Tepat saat kami hendak mengakhirinya, Humpty dan AI pengontrol lingkungan datang dan menyuruh kami untuk berhenti.

Sejujurnya, kami mungkin layak mendapatkannya, karena pertarungan kami telah menghancurkan sebuah dungeon buatan.

Bagaimanapun, The Earth, eh…? Pikirku.

Aku berkata, “Jika dia datang jauh-jauh kemari, setidaknya dia bisa mengatakan hai.”

***

Sebelah timur duel city Gideon, Cruella Mountain Belt

Cruella Mountain Belt adalah salah satu wilayah perbatasan antara Kerajaan Altar dan negara padang pasir Caldina, dan itu merupakan salah satu jalur perdagangan yang menghubungkan Gideon dan serikat negara perdagangan.

Fajar hendak menyingsing ketika beberapa kereta naga melewati jalan pegunungan di tempat itu. Setiap dan seluruh dari mereka adalah pedagang dari Caldina. Karena negara mereka adalah negeri padang pasir, mereka memutuskan untuk berangkat pagi-pagi agar bisa menempuh jarak sejauh mungkin, saat matahari masih belum tinggi dan hawa panas lebih mudah untuk ditahan.

Seorang pria tertentu sedang menaiki salah satu kereta naga itu. Dia terlihat sangat mirip dengan para pedagang yang menaiki kereta yang sama dengannya. Satu-satunya perbedaan adalah tato di punggung tangan kanannya—tanda dari seorang Master.

Mengemil sebuah sandwich ayam asap, dia memandang pegunungan dan hutan yang sebentar lagi akan disinari oleh cahaya fajar.

“Ini benar-benar enak,” gumamnya.

Makanan asap yang sedang dia makan adalah pemberian dari seorang penonton yang duduk di sebelahnya selama Clash tadi malam. Setelah aksi teror itu berakhir, pria paruh baya, yang sama bersemangatnya dengan penduduk lain, mengambil beberapa makanan asap dari kedai yang dia miliki dan memberikannya kepada pria itu.

Pria di kereta itu meletakkan makanan asap itu di antara sisa roti yang dia miliki dan melakukan perjalanan menuju Caldina sambil menikmati campuran antara camilan malam dan sarapan.

“Sandwich ayam asap,” katanya pada diri sendiri. “Kapan-kapan aku harus meminta ketua kami untuk membuat ini.”

Mengingat ketua dari klan tempat dia bergabung, pria itu mengingat sesuatu dan merogoh inventory-nya.

“Umm, semua oleh-olehnya… sudah ada,” katanya. “Aku mempunyai sesuatu untuk semua orang kecuali Moneygold. Aku tidak berniat menghabiskan satu lir-pun untuknya… tapi seharusnya dia akan puas dengan video pertarungan semalam.”

Dia mengangguk pada dirinya sendiri sambil menggumamkan hal-hal yang aneh bagi seorang musafir… dan mecampurnya dengan hal-hal yang tidak dapat dipahami oleh musafir biasa.

“Magic Activation Acceleration—instant; Magic Multi-Activation—28… tidak, 143; Magic Conceal; Magic Range Extension—8,000 metel… Bottomless Pit.”

***

Di Cruella Mountain Belt, sebuah kelompok tertentu sedang menyaksikan kereta-kereta dagang milik Caldina. Mereka semua adalah Master dan anggota dari klan PK bernama “Goblin Street.”

“Mereka sepertinya adalah pedagang dari Caldina, boss,” kata salah satu dari mereka. “Apa yang akan kita lakukan?”

Tidak ada jawaban. Orang yang diajak berbicara, King of Burglary, Eldridge, menutup matanya dan merenung dalam diam.

Sebagian besar anggota klan telah meninggalkan Caldina dann datang untuk melakukan urusan mereka sebagai bandit tak pandang bulu di kerajaan. Kejahatan kelompok itu selama insiden blokade hanya terbatas pada Master dan tian kerajaan, jadi meskipun mereka masuk daftar pencarian di Altar, mereka masih belum masuk ke daftar pencarian Caldina. Namun, hal itu tentu akan terjadi jika mereka menyerang para pedagang Caldina ini dan membiarkan ada orang yang lolos untuk menceritakan kronologi nya.

Di sisi lain…

Ini mungkin saat yang tepat untuk meninggalkan kerajaan, pikirnya.

Sebelum pindah ke wilayah ini, mereka beroperasi di dekat ibukota, dimana setiap anggota selain Eldridge, yang sedang tidak online, telah sepenuhnya dimusnahkan oleh Lei-Lei sang Prodigal of Feast.

Setelah datang kemari, situasi sama sekali tidak membaik, karena mereka semua—termasuk Eldridge—telah dibunuh oleh Xunyu sang Yinglong. Insiden itu telah membuat beberapa anggota kehilangan kepercayaan pada Eldridge, dan jumlah anggota klan itu turun setengahnya.

Dilihat dari anggota yang hilang di ibukota dan mereka yang pergi atas kemauan sendiri, situasi klan itu tidak terlalu bagus. Tapi, mungkin itu hanya pertanda bahwa sudah saatnya mereka meninggalkan tempat ini dan mencoba menemukan mangsa mereka di tempat lain.

“Kita akan menyerang kereta-kereta itu,” katanya.

“Beneran?” tanya anggota klan-nya.

“Ya,” angguk Eldridge. “Dan setelah kita selesai dengan mereka, kita akan pindah ke Granvaloa… ke lautan. Cukup dengan bandit. Ini saatnya kita menjadi bajak laut.”

Dia berbalik ke arah anggota klan-nya dan menunjukkan senyum gigih.

“Ayo! Katakan selamat tinggal pada Caldina! Kita akan mendapatkan uang dari hal ini dan meninggalkan kotak pasit itu untuk selamanya!”

“Yeah!”

“Ya tentu saja!”

“Setelah penyerangan ini berakhir, aku akan menjadi bajak laut!”

Tepat setelah dia mengatakan hal itu, sebuah lubang besar muncul tepat di bawah kaki mereka.

“Ah?!” Eldridge terkesiap dan melompat dari tempatnya untuk menghindari lubang itu.

Anggota klan-nya tidak seberuntung itu. Mereka semua jatuh ke dalamnya, terkubur hidup-hidup, dan meninggalkan dunia ini karena death penalty.

“Apa yang terjadi?!” teriaknya.

Tidak ada seorangpun yang dapat mendengarnya di pegunungan kosong itu, tapi meski begitu, dia tidak bisa menahan dirinya untuk menyuarakan keterkejutan nya.

*

“Salah satu dari mereka menghindarinya,” gumam pria yang ada di kereta. “Kalau begitu, ayo kita buat lebih besar… Earth Eater.”

*

Eldridge berlari melalui pegunungan.

Sesuatu yang aneh telah terjadi.

Dia sudah jelas sedang menerima serangan, tapi dia tidak bisa melihat musuhnya maupun tanda-tanda bahwa mereka melakukan serangan.

Dia bahkan jauh lebih bingung dibandingkan saat pertarungannya—jika kau bisa menyebutnya pertarungan—melawan Xunyu. Tapi, dia berhasil melarikan diri menggunakan stats-nya yang tinggi dan intuisinya yang kuat.

Tapi dia segera menyadari sesuatu yang aneh.

“Sejauh… ini?” gumamnya.

Langit tampak jauh, seolah-olah mereka menjadi lebih tinggi.

Pegunungan terdekat juga tampak jadi lebih tinggi.

Eldridge merasa hal itu aneh, karena dia masih belum keluar dari area pegunungan.

Sesaat kemudian, dia dikelilingi oleh dinding tanah dari sehala arah.

Tidak—bukan itu…

“Gu-Gunung ini tenggelam ke dalam tanah…!” teriaknya.

Benar sekali. Gunung itu sedang bergerak turun mirip seperti elevator.

Bingung dan tertegun, Eldridge mencoba memikirkan apa yang mungkin bertanggung jawab atas hal ini.

“Ap-Apakah ini adalah The Earth dari Caldi—?!”

Sebelum dia dapat menyelesaikan perkataannya, gunung tenggelam tempatnya berada tertimbun oleh tanah dan pasir yang ada di sekelilingnya, dan langsung memberinya death penalty.

*

“… Oh, aku naik level.” Gumam pria yang ada di kereta. “Apakah ada seseorang yang kuat di antara mereka?”

Sebuah aroma tanah terbawa oleh angin dan mencapai kereta itu, tapi tidak ada seorang pedagang pun yang menyadarinya. Tentu saja pada hilangnya gunung di dekat mereka yang tiba-tiba dan tak bersuara, mereka hanya terus bercakap-cakap seperti biasa.

“Oh, aku sangat lega karena jalur perdagangan sudah aman sekarang,” kata salah satu dari mereka.

“Beneran,” jawab pedagang lainnya. “Kudengar ada sejumlah Master yang menangani bandit di arena ini kemarin lusa. Sungguh kelompok yang berguna.”

Mereka tidak tau. Sementara Gouz-Maise Gang, kelompok bandit paling terkenal di wilayah ini, telah benar-benar dihancurkan, masih ada banyak kelompok bandit lain yang berkeliaran di wilayah ini.

Mereka tidak tau. Sekelompok bandit PK barusan berniat untuk menyerang mereka untuk merampas barang dan kekayaan mereka.

Mereka tidak tau. Kelompok itu dan seluruh bandit lain yang ada di pegunungan sekitar—sejumlah orang yang mencapai angka tiga digit—telah dikubur hidup-hidup, dalam sekejap mata, hanya oleh satu orang.

Mereka tidak tau. Mereka sedang berada di kereta yang sama dengan orang yang mereka sebut “Magically Strongest.”

Pemusnahan seluruh ancaman di wilayah sekitar telah dikonfirmasi, pikirnya. Memasang zona intersepsi otomatis dalam radius dua kilometel.

Fatoum. Dia adalah penyandang julukan dan pemilik Superior Job bernama “The Earth.” Dia menjalankan pikirannya melalui perkataan yang terdengar robotik itu dan mengaktifkan barrier intersepsi otomatis.

Meski begitu, tidak ada seorangpun di kereta yang menyadarinya.

MP dalam jumlah besar telah digunakan untuk mengaktifkan skill Magic Conceal dan membuatnya menjadi mustahil untuk di deteksi. Bahkan para penjaga tian berpengalaman sama sekali tidak menyadari hal itu.

Harus kuakui, kunjunganku ke kerajaan berlangsung lebih lama dari yang kuduga, pikirnya.

Selesai dengan pekerjaannya, dia mengubah pikirannya dari mode bertarung ke mode normal.

Awalnya, ini hanyalah sebuah perjalanan untuk menyelidiki UBM dan Reruntuhan di negara ini sambil memasang sejumlah sihir bereaksi lambat, tapi kemudian King of Toy menyarankan agar aku menyusun teror blokade di sekitar ibukota.

Fatoum memikirkan insiden yang melibatkan pelaku yang masih belum di ketahui oleh orang-orang kerajaan.

Terlebih lagi, aku kemudian menerima informasi tentang rencana teror milik Dryfe di Gideon dan harus pergi untuk menghentikannya. Ya ampun, perjalanan ini berakhir menjadi sangat lama… kuharap dia tidak terlalu marah.

Kunjungannya ke kerajaan telah memakan waktu sebulan lebih lama dari yang diduga. Fakta itu membuatnya membayangkan istrinya, yang menunggu kepulangannya di Caldina.

Yah, aku membawa oleh-oleh, dan kurasa aku bisa menenangkan nya dengan cara mengajaknya berkencan.

Sang Magically Strongest, pasukan terkuat di Caldina, sedang memikirkan sesuatu seperti seorang pekerja kantoran.

Harus kuakui, Clash of the Superior benar-benar sebuah pertarungan yang menakjubkan, bisa dibilang layak untuk di tonton. Dan berkat Franklin, aku bahkan bisa melihat pertarungan Shu lagi. Itu sudah sangat lama sejak terakhir kali. Yang membuat Fatoum mengingat satu hal tertentu.

“Oh, aku benar-benar lupa untuk menyapanya,” katanya. “Tapi mungkin itu adalah hal yang bagus.”

Terlepas dari situasinya, dia hanya tidak bisa menyapa kenalan lamanya. Bagaimanapun…

“Bertemu dengannya hanya akan membuatku ingin bertarung melawannya. Dan, yah…”

… ini masih terlalu awal untuk menghancurkan kota itu.

Tidak ada kota yang dapat bertahan setelah pertarungan antara dirinya dan Shu.

Sambil memikirkan hal itu, sang Terkuat yang telah menyelinap ke Altar kembali ke Caldina, meninggalkan beberapa trik miliknya di kerajaan.

PREV | Table of Content | NEXT


Jika kalian menemukan kesalahan pengetikan atau kesalahan penerjemahan jangan ragu untuk memberikan komentar di bawah postingan ini atau di FP Facebook.

Advertisements

5 Comments Add yours

  1. alone698 says:

    haha trik apa yak di tinggal earth ? jd penasaran!

    Like

  2. Enzy says:

    Next. makasih tl nya

    Like

  3. arcryser says:

    Nice Dark Paladin wkwkwk Ray ngalahin superior levelnya jd Max 50 mungkin yaa, berarti bakal ganti atau nambah job yaa
    Itu The Earth ngeri amat sihir bumi nya..

    Like

    1. Zen Quarta says:

      Paladin itu high-rank job, level maks nya 100

      Like

  4. Kefvin says:

    Thanks, kuma

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s