Infinite Dendrogram Volume 2 Chapter Penghubung

Volume 2
Chapter Penghubung

Penerjemah: Zen Quarta
Editor:
Sumber English: J-Novel Club

Area di sekitar gerbang timur Gideon, city of duels

Tengah malam.

Hari ketika Ray bertarung dan menang melawan Revenant Ox-Horse, Gouz-Maise telah mencapai akhir.

Daerah di sekitar  gerbang timur Gideon—yang benar-benar tanpa orang kecuali beberapa penjaga yang sedang mendapatkan shift malam—tiba-tiba diganggu oleh kemunculan dua orang yang memancarkan cahaya redup.

Salah satu dari mereka adalah seorang pria yang memakai seragam militer mirip dengan pakaian pilot—Hugo Lesseps, High Pilot dari Kekaisaran Dryfe. Di sebelahnya terdapat Embryo-nya, Cocytus.

Setelah kejadian terakhir, Hugo telah log out untuk menghindari interogasi lebih lanjut dari Kerajaan, dan sekarang sudah kembali log in setelah menunggu waktu yang tepat.

Setelah log in, mereka berdua segera berjalan menjauh dari gerbang, memasuki sebuah gang kecil, dan mulai menunggu sesuatu. Kurang dari satu menit berlalu sampai seseorang datang ke arah mereka.

Dia bukan orang mabuk atau preman.

Melainkan, dia adalah seseorang yang memakai kostum penguin.

Dia adalah orang yang sama dengan yang muncul di depan Ray pagi sebelumnya, memperkenalkan dirinya sebagai “Dr. Flamingo”, dan menghilangkan debuff yang diterima Ray sambil memberikan sepasang telinga anjing kepadanya.

“Maaf membuatmu nunggu,” kata penguin itu.

“Tidak masalah,” jawab Hugo. “Aku juga baru saja log in.”

“Kau cukup sibuk hari ini, kan? Menangani bandit yang bawa masalah buat kota ini, eh?”

“Kau menyadarinya?” tanya Hugo.

“Tentu saja,” kata penguin itu. “Aku melakukan sedikit penyadapan pada Ray, kau tau.”

“Penyadapan terhadap Ray? Bagaimana caranya?”

“Nggak akan kukasih tau. Aku telah dengerin apa yang dia omongkan seperti pada sebuah drama radio, dan wew, bukankah dia orang yang baik. Dia benar-benar seorang Master Maiden sama seperti dirimu, Hugh.” Penguin itu menggoyangkan tubuhnya dan tertawa kecil.

“Baik, jika kau tau apa yang kulakukan, ada sesuatu yang ingin kutanyakan…” kata Hugo.

“Yap, dia menang,” penguin itu memberikan jawaban sebelum Hugo sempat menanyakannya. “Kemenangan menjadi miliknya. Dia benar-benar melawan seekor UBM secara solo.”

“Begitu. Senang mendengarnya.” Hugo tidak berbohong saat mengatakan hal itu. Namun, sentimen itu diikuti oleh pemikiran yang benar-benar berlawanan.

Jika UBM itu memberikan death penalty kepadanya, kami mungkin tidak perlu saling berhadapan di hari berikutnya. Bagaimanapun, orang dengan kepribadian seperti itu pasti akan berusaha menghentikan rencana kami. Tunggu, sejak awal, apakah aku harus ambil bagian dalam rencana yang akan coba Ray hentikan?

Sedikit demi sedikit, keraguan mulai menyelimuti pikiran Hugo.

“Jadi, Hugh, apakah kau siap untuk rencana beso—tidak, rencana hari ini?” tanya penguin itu, seolah-olah sadar dengan apa yang Hugo pikirkan.

Hugo segera menahan keraguannya, dan melaporkan sesuatu. “Marshall II sudah hancur.”

“Begitu,” kata penguin itu. “Kalau begitu, ini garasi untuk cadangannya. Itu adalah Marshall II Revised—sebuah versi yang sudah ditingkatkan dari Marshall II yang kau gunakan sebelumnya. Defense dan AGI-nya 30% lebih tinggi dari pada sebelumnya. Penyesuaian yang bagus juga sudah dilakukan.”

Penguin itu merogoh inventory-nya dan mengeluarkan sebuah gulungan lembaran logam besar yang mirip dengan yang Hugo gunakan sore sebelumnya.

“Terima kasih banyak,” kata Hugo berterima kasih. “Oh, aku baru ingat.”

Hugo mengeluarkan sekumpulan kertas dari inventory-nya. Itu adalah cetak biru ilmu sihir yang dia temukan di tempat persembunyian Gouz-Maise Gang.

“Oh iya, sihir yang menciptakan UBM itu, eh?” kata penguin itu.

“Yah, karena clan sudah membatalkan rencana pemanfaatan tenaga dendam, kupikir itu mungkin tidak akan berguna bagi kita,” komentar Hugo.

“Yah, kau memang benar,” kata penguin itu. “Bagaimanapun, kita mendapatkan bantuan dari King of Tartarus untuk rencana itu, jadi penelitian sihir yang dilakukan oleh high-rank tian itu…”

“Ketua?”

Penguin itu menatap ke arah cetak biru itu dan memeriksa teks yang ada di sana dalam diam. “Begitu… Jadi karena ini adalah dendam, itu tidak perlu… Ini harus di periksa kebenarannya, sih…”

Setelah membuat beberapa kesimpulan, penguin itu memasukkan cetak biru itu ke dalam inventory-nya.

“Kembali ke masalah yang ada,” kata penguin itu. “Dengan garasi yang kuberikan kepadamu, kau sudah siap menjadi hati dari rencana ini. Persiapan yang lain juga hampir selesai.”

Penguin itu mulai menghitung menggunakan jarinya untuk mengonfirmasi apa yang sudah dan belum selesai. Karena kostum itu tidak memiliki satupun jari yang bisa digunakan untuk menghitung, dia sudah pasti melakukannya menggunakan jari manusia yang ada di dalamnya.

“Penyebaran Castling dan semua gadget sudah selesai. Pengaturan agar kita bisa mempengaruhi device sudah selesai. Keriting, Veldorbell, sudah berada di kota ini sejak beberapa hari yang lalu. Dan tentu saja, persiapanku—Wajik—juga telah selesai…. Atau itulah yang ingin kukatakan. Tapi ada sesuatu yang harus kulakukan. Yah, itu tidak seperti aku akan terlambat melakukannya.”

Menambahkan nama lambang dari kartu poker disana-sini, penguin itu berbagi informasi dengan Hugo.

Meskipun itu terdengar seperti kata sandi, tapi kenyataannya itu lebih sederhana dari hal itu. Saat membuat sebuah rencana, penguin itu memiliki kebiasaan memberikan nama alias berdasarkan kartu poker kepada mereka yang memiliki peran penting.

“Satu-satunya masalah disini adalah apakah Joker akan benar-benar melakukan tugasnya atau tidak, tapi itu semua tergantung pada keberuntungan,” kata penguin itu. “Tapi, dia mungkin akan bergerak selama sumber informasi kita benar dan tuan putri pertama benar-benar datang.”

“Umm, siapa yang menjadi Sekop dalam rencana ini?” Hugo menyadari bahwa lambang itu belum di sebutkan, dan memutuskan untuk menanyakannya.

Itu karena, setiap kali menggunakan kartu poker sebagai nama alias, penguin itu selalu memberikan Sekop kepada kartu as maupun peran dengan kekuatan penghancur terbesar di dalam rencananya.

Jawaban penguin itu sederhana. “Ah, yah… aku tidak memiliki Sekop. Tidak ada Sekop kali ini.”

Dia kelihatan seperti sedang menyembunyikan sesuatu, tapi Hugo tidak repot-repot untuk meragukannya.

“Tapi, aku lega. Event itu benar-benar berlangsung.” Seolah-olah untuk mengganti subjek pembicaraan, penguin itu mengangguk dan kembali berbicara. “Serius, aku tidak bisa merasa lebih lega dari ini. Aku tidak tau siapa bajingan yang bertanggung jawab atas hal itu, tapi pemblokiran yang disebabkan oleh peristiwa PK itu hampir saja membatalkan event itu dan rencana kita disaat bersamaan.”

Peristiwa PK. Itu adalah kejadian dimana tiga buah klan PK da Superior Killer menyebabkan pemblokiran menuju tempat perburuan pemula di sekitar ibukota. Meskipun keempat Superior Kerajaan telah menangani masalah itu, kejadian itu telah mempengaruhi kekuatan Kerajaan secara keseluruhan.

Di internet, di rumorkan bahwa hal itu dilakukan oleh Kekaisaran, yang sedang berada di ujung perang dengan kerajaan. Namun, penguin itu lebih mengetahui hal itu dari pada orang lain bahwa itu tidaklah benar.

“Caldina, kalau begitu?” tanya Hugo.

Caldina, negara kesatuan perdagangan.

Itu adalah sebuah negara dagang yang mencakup seluruh padang pasir yang terletak di tengah benua dan menyatakan bahwa uang adalah segalanya.

Karakteristik negaranya adalah setiap orang yang berada disana bisa memperoleh produk spesial dari seluruh negara lain—meskipun dengan harga yang sangat mahal. Karena hal itu, banyak high-end player yang pindah kesana, membuatnya menjadi negara terkuat jika dilihat dari jumlah Master yang mereka miliki.

“Untuk tujuan apa mereka melakukannya?” tanya Hugo.

“Yah, kurasa mereka hanya ingin memperburuk reputasi Kekaisaran,” jawab penguin itu. “Tempat itu memiliki para tian dan Superior yang benar-benar tau bagaimana cara menggunakan kepalanya. Mereka bisa saja menggunakan Sefirot—kebanggaan mereka—tapi mereka malah bermain-main dengan metode tidak langsung seperti itu. Sungguh merepotkan.”

Sefirot adalah nama klan teratas di negara kesatuan perdagangan Caldina. Meskipun jumlah anggotanya hanya sepuluh orang, sembilan di antaranya adalah Superior.

Di antar kesembilan orang itu adalah The Earth AKA “Magical Strongest,” King of Termination AKA “Seven Death Transformation,” God Hunter AKA “Multifariously Invincible,” dan Ace AKA “Blue Sky Songstress,” mereka semua terkenal memiliki kekuatan tempur yang luar biasa.

Karena hal itu, Sefirot dianggap sebagai Klan terkuat di seluruh Infinite Dendrogram.

“Apakah ada kemungkinan kalau Sefirot akan muncul saat rencana ini dimulai?” tanya Hugo.

“Aku sangat yakin mereka tidak menyadari rencana ini,” kata penguin itu. “Bagaimanapun, jika rencana ini berhasil, kemungkinan besar kerajaan akan menyerah bahkan sebelum perang dimulai. Ini seperti serangan akhir milik Kekaisaran. Jika mereka mengetahui hal ini, mereka pasti sudah melakukan sesuatu.”

Setelah mengatakan hal itu, penguin itu mulai merenung.

“Namun, ada kemungkinan kalau beberapa dari mereka akan datang untuk melihat event itu… Clash of Superior. Jika itu terjadi, aku hanya perlu menghancurkan mereka menggunakan Sekop.

Perkataan penguin itu membuat Hugo mulai merenung.

Setelah melihat hal itu, penguin itu berbicara kepadanya dengan nada lembut. “Tidak perlu terlalu memikirkan hal itu, Hugo. Jika semuanya berjalan lancar, perang ini akan berakhir dengan korban paling minimal.”

“Minimal?”

“Benar. Yang Mulia Jenderal(lol) menginginkan perang habis-habisan, tapi hal itu hanya akan buang-buang sumber daya. Hal seperti itu lebih baik ditangani dengan cara yang pintar dan menarik.” Sambil mengatakan hal itu, penguin itu melepaskan kostumnya. Di saat bersamaan, dia merogoh inventory-nya, mengeluarkan sebuah jaket lab, dan memakainya.

Hasilnya adalah seorang pria ramping berkacamata yang terbalut dalam jaket lab. Dia merentangkan tangannya ke samping dan membuat pernyataan keras.

“Besok, kita—Triangle of Wisdom—akan mengakhiri peperangan antara kekaisaran dan kerajaan.”

Bersambung ke volume berikutnya…

PREV | Table of Content | NEXT


Jika kalian menemukan kesalahan pengetikan atau kesalahan penerjemahan jangan ragu untuk memberikan komentar di bawah postingan ini atau di FP Facebook.

4 Comments Add yours

  1. alone698 says:

    lanjut bro tl-nya

    Like

  2. yuu shion says:

    Kayanya triangle of wisdom bakal hancur di volume berikutnya….

    Like

  3. Manusia says:

    Makin seru aja ini, penasaran dengan volume 3nya. Lanjut..

    Like

  4. Manusia says:

    Makin seru aja ini, penasaran dengan volume 3nya. Lanjut..

    Like

Leave a Reply to alone698 Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s