Fureimu Oukoku Koubouki Chapter 2 F

Volume 1
Chapter 2 Bagian 6

Penerjemah : Zen Quarta
Editor : –
Sumber English : Daikyun Translations

“…… [Meskipun mungkin ini akan merepotkanmu, tapi tolong bantu aku]…”

Erica, menghela nafas, dan dengan bingung melemparkan surat itu ke atas meja. “Yang mulia mengatakan untuk memberikan ini kepadamu”, Kouta mengatakan hal itu dan menyerahkan surat permintaan maaf itu. Jika mereka adalah keluarga yang menjunjung tinggi etiket dan protokol, bukan tidak mungkin jika sebuah surat akan menjadi pusaka keluarga tersebut.

“Anak itu benar-benar naif. Tidak mengetahui seberapa berbahaya nya berhutang budi kepada [bangsawan]… Itu masuk akal. Dia hanya bertindak manja saat bersamaku… Huft……”

Dia tersenyum putus asa. Liz adalah Ratu Flame. Dia seharusnya tau tentang hal ini… Namun dia mengirimkan surat yang menunjukkan kalau dia benar-benar mempercayai kakaknya, Erica. Erica benar-benar senang dengan hal ini. Siapapun akan mencintai saudaranya, dan perasaan itu menjadi semakin kuat karena jarak di antara mereka.

“Tidak peduli sudah berapa umurnya, dia tetap tidak berubah, huh. Yah ini mungkin adalah hal yang baik atau hal yang buruk…”

Erica menenggelamkan dirinya kedalam perasaan nostalgia untuk sesaat, dan akhirnya mengambil laporan pemasukan dan pengeluaran. Dia melihat kolom terbaru yang bertuliskan [simbol negatif], dan menghela nafas…”

“…… Rugi, huh. Mau bagaimana lagi. Akhir-akhir ini cuacanya tidak bersahabat.”

Dia melemparkan dokumen itu ke atas meja, dan merosot ke kursi. Saat dia sedang menggosok matanya yang lelah, seseorang mengetuk pintu kantor.

“Erica-sama.”

Pintu itu terbuka dengan perlahan. Mata Erica bertemu dengan sepasang mata berwarna hitam. Erica menurunkan bahunya, dan menunjukkan ekspresi penasaran.

“Bukankah menutmu membuka pintu tanpa menunggu sebuah jawaban membuat ketukan itu tidak ada artinya, Emily?”

“Itu mungkin benar, Erica-sama. Namun, pintu ini sudah terbuka saat saya datang.”

“Itu aneh. Benarkah?”

“Ya. Jika anda tidak ingin dilihat oleh orang lain, setidaknya tolong tutup pintu ruangan anda.”

“Maaf. Namun, tidak ada sesuatu yang tidak boleh dilihat oleh orang lain disini. Kau mau melihatnya?”

Erica menyerahkan laporan itu kepada Emily. Dia memeriksa laporan itu dan wajah tanpa ekspresinya menjadi agak gelap.

“Rugi lagi?”

“Ya. Ini buruk, kan? Lucu, kan?”

“… Ini bukan salah anda.”

“Terima kasih. Bahkan jika itu hanya untuk menghiburku, aku merasa senang.”

“Itu bukan untuk menghibur anda. Bahkan jika tempat ini diperintah oleh keluarga bangsawan dari Flame… tidak, dari seluruh benua Orkena, hasil akhirnya selalu sama. Daerah pesisir memiliki angin kencang berkadar garam tinggi, yang merusak tanaman. Oleh karena itu, hasil panen lokal menjadi sedikit. Tidak ada satupun tempat wisata disini di Rond de Terra, ataupun produk lokal, berkat kebaikan anda lah kita hanya menerima kerugian yang terbilang kecil ini.”

Erica tersenyum pahit menanggapi jawaban Emily yang canggung itu. Seandainya kebaikan dapat membuat sebuah wilayah menjadi makmur, dia akan melakukan apapun untuk mencapainya, tidak peduli sesulit apapun itu… Tapi Erica tidak dapat mengatakan hal itu kepada Emily.

“… Terima kasih, Emily, jadi? Kau datang kemari hanya untuk menghiburku?”

“Saya hampir lupa. Makan malam telah dipersiapkan, tapi… apakah anda ingin melakukannya disini?”

Emily melirik dokumen yang ada di samping Erica, dan dengan baik hati memberikan saran itu kepadanya. Dia melakukan hal itu jelas karena dia mempertimbangkan bahwa tuannya sedang sibuk dengan pekerjaan. Namun, Erica menggelengkan kepalanya.

“Tidak apa-apa. Karena, Kouta baru saja sampai sebagai tamu kita. Aku harus makan malam di ruang makan.”

“Apakah anda yakin?”

“Ini tidak seperti aku sedang begitu sibuk sampai-sampai tidak dapat menunjukkan rasa hormat kepada tamu kita.”

“Saya paham. Kalau begitu, tolong bergegaslah ke ruang makan.”

Emily mengangguk ke arah Erica yang mulai memisahkan diri dari mejanya.

“Ayo. Mari dengarkan cerita yang akan dikatakan oleh pahlawan dari dunia lain kepada kita.”

Erica berdiri, dan mengambil topinya. Emily terlihat seolah-olah ingin mengatakan sesuatu, tapi dia tetap diam. Memakai topi itu bahkan saat makan malam, tingkat ketekunan itu patut dihormati.

 

 

“Ah, Nona Erica.”

“Oh? Kau menungguku? Tidak masalah jika kau makan malam duluan.”

Saat Erica masuk ke ruang makan, Kouta segera berdiri dari tempat duduknya. Erica menghentikannya, dan duduk di kursi yang berseberangan dengannya.

“Tidak… Makan terlebih dahulu sebelum tuan rumah itu sangat tidak sopan.”

“Kau tidak perlu terlalu formal. Tolong santailah.”

“Ini bukan formalitas… Kesopanan dan formalitas adalah dua hal yang berbeda.”

“Itu adalah sikap yang sangat bagus. Apakah itu adalah etiket di kampung halaman… [dunia] asalmu?”

Mendengar hal itu, Kouta menatap Erica dengan ekspresi terkejut… Lebih tepatnya, dia melihat ke arah Emily yang berdiri di belakang Erica. Menyadari reaksinya, Erica mengangguk dan berkata.

“Tolong jangan khawatir. Emily sudah mengetahui identitasmu.”

“…… Apakah itu benar-benar tidak masalah? Aku minta maaf jika aku terdengar tidak sopan.”

“Itu… setidaknya aku yakin bahwa itu tidak masalah. Aku mempercayainya.”

“Maafkan aku.”

Emily menganggukkan kepalanya. Kouta menegakkan postur tubuhnya di kursinya.

“Jika seperti itu, maka aku tidak memiliki hal lain yang harus dibicarakan. Meskipun mungkin terasa aneh bagiku untuk mengatakan hal ini, tapi aku yakin bahwa apa yang aku lakukan tidak termasuk formalitas. Orang akan menunggu orang lain, bukan?”

Pada saat itu, Emily membawa makanan untuk dua orang. Meskipun itu tidak terlihat mahal, tapi mereka menggunakan bahan kelas tinggi. Erica tau bahwa itu mungkin tidak sopan, tapi dia memakan makanan itu sambil sesekali melirik ke arah Kouta. Dia menghela nafas.

“Umm……”

“… Ada apa? Apakah ada yang salah?”

Kouta terkejut mendengar suara itu dan menatap ke arahnya. Dia segera menggelengkan kepalanya, dan berkata.

“Maaf. Sikap makanmu benar-benar menakjubkan, jadi aku terkejut.”

“… Ah, aku hampir lupa. Apakah sikap makan ku tidak sesuai dengan budaya disini?”

“Itu memang sedikit berbeda, tapi itu cukup sopan. Setidaknya itu tidak terlihat aneh pada pandangan pertama. Apakah kau mempelajarinya dari Yang Mulia?”

“Tidak, aku mempelajarinya saat aku sedang masa pelatihan.”

“Pelatihan?”

“Ditempat kerjaku, mereka akan mengajarkan kita tentang sikap makan ini. Karena kami tidak tahu dimana, kapan atau dengan siapa kita akan makan malan dimasa depan, kami mempelajari hal ini terlebih dahulu untuk menghindari hal-hal yang memalukan.”

“Oh?”

“…… Sebenarnya, setelah menjalani pelatihan itu, aku tidak pernah terlibat dalam situasi dimana diperlukan formalitas seperti itu. Aku bersyukur setelah mengetahui bahwa kemampuanku tidak berkarat.”

Kouta tersenyum, tapi senyumannya terlihat sedikit kesepian.

“…… Selain sikap makan, ada juga beberapa hal yang berbeda.”

“…… Aku minta maaf.”

“Eh? Ah, tidak! Aku tidak bermaksud seperti itu! Maaf telah mengatakan sesuatu yang aneh! Aku hanya berpikir bahwa [memang ada sedikit perbedaan antara dunia ini dan duniaku] setelah membaca buku-buku itu… Ah, sekarang aku ingat. Terima kasih banyak telah meminjamkan buku-buku itu.”

Ekspresi Kouta yang kebingungan terlihat lucu dan membuat Erica tertawa.

“Kau benar-benar suka meminta maaf, bukan? Sudah kukatakan sebelumnya, kau bisa sedikit keras kepala, kau tau?”

Mendengar orang lain terus meminta maaf membuat Erica merasa canggung. Karena, sebenarnya, pihak Erica lah yang salah… Lebih tepatnya, Kerajaan Flame lah yang salah.

“Maaf.”

“Lihat?”

“Ah… Umm, ini semacam kebiasaan… Orang normal dari negaraku semuanya seperti ini.”

“Meminta maaf menjadi sebuah norma sosial? Itu benar-benar sebuah negara aneh yang menarik.”

“Itu tidak benar-benar permintaan maaf… Akan lebih tepat untuk mengatakan bahwa orang tidak suka mengatakan apa yang ada di dalam hati mereka, atau akan menahan diri untuk tidak mengatakan apa yang mereka pikirkan tergantung pada situasinya.”

“… Maksudmu, itu adalah sebuah negara yang penuh dengan kemunafikan?”

“Apakah ada negara yang sama sekali tidak memiliki kemunafikan?”

Itu adalah kebenaran. Kemunafikan adalah dasar dari diplomasi.

“Itu benar… Kau memahami bahasa Flame? Meskipun terlihat aneh karena baru menyadarinya sekarang, tapi kau memang memahaminya, kan? Jangan-jangan cerita tentang kau yang [berasal dari dunia lain] itu adalah kebohongan?”

“Aku tidak menunjukkan satupun bukti kepadamu, jadi aku hanya bisa mengatakan [tolong percayalah padaku]…… [paham] sebenarnya tidak terlalu tepat. Sejujurnya, ini lebih seperti [aku mengetahui apa maksudnya saat aku membacanya].”

“…… Itu… Bagaimana aku harus mengatakannya…… Itu sangat membantu.”

“Yap. Sejujurnya, aku tidak tau kenapa seperti itu… Tapi karena akan sangat tidak nyaman jika aku tidak dapat berbicara bahasa lokal, maka tidak masalah jika seperti ini.”

“Itu benar. Jika itu adalah sesuatu yang buruk, kami harus menyelidikinya. Tapi karena itu adalah sesuatu yang bagus, tidak masalah jika kita membiarkannya begitu saja, kan?”

“Seharusnya itu harus tetap diselidiki meskipun itu adalah hal yang bagus. Meskipun, jika itu adalah sesuatu yang tidak dapat kita jelaskan maka kita tidak dapat berbuat banyak tentang hal itu, kan?”

“Kalau begitu mari kesampingkan hal itu. Jadi? Apakah kau sudah lebih banyak mempelajari tentang Kerajaan Flame kami?”

“Hmm……”

Kouta sedikit mengangkat kepalanya dan menatap ke kejauhan.

“Kerajaan Flame adalah sebuah monarki konstitusional yang didirikan pada saat [Pembubaran Besar Kekaisaran] yang terjadi selama masa pemerintahan kaisar kelima Kekaisaran Flame, Kaisar Dietrich. Dan karena Raja-Raja yang mewarisi Kerajaan semuanya memiliki hubungan darah langsung dengan Kaisar—Keluarga Flame, kerajaan ini diberikan julukan seperti [Penerus Sejati dari Kekaisaran Flame] dan [Kerajaan Milenium]. Ibukota nya adalah Rarkia. Itu juga merupakan ibukota dari Kekaisaran Flame, dan memiliki banyak bangunan dari Orkena abad pertengahan.. Oleh karena itu, Rarkia juga disebut sebagai [Ibukota Tua].
Bahasa resminya adalah Flame, tapi banyak pemilik berbagai penginapan dan restoran di Flame dapat berbicara dalam bahasa umum Orkena. Dengan begitu, mereka yang hanya bisa berbahasa Orkena juga bisa bertahan hidup di Flame. Selain itu, karena bahasa Flame merupakan turunan dari Orkena, dan ada banyak kesamaan diantara mereka, menggunakan bahasa Orkena sudah cukup untuk melakukan percakapan di Flame, selama percakapan itu tidak terlalu spesifik.
Bentuk mata uangnya adalah koin platinum, emas, perak, dan perunggu. Satu koin platinum sama dengan dua koin emas, satu koin emas sama dengan 5 koin silver, dan 1 koin silver sama dengan 10 koin perunggu. Sebuah keluarga biasa berjumlah empat orang di Rarkia kira-kira membutuhkan sekitar 300 sampai 400 koin platinum, tapi hal itu akan berbeda jika kau memperhitungkan dimana mereka tinggai. Biaya hidupnya sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan negara lain.
Dalam hal keamanan, kota besar seperti Rarkia, Tidan, Lola, dan Wendeska menjadi markas besar Penjaga Kerajaan. Dengan demikian, keamanannya cukup baik. Namun, ada juga beberapa preman gang-gang gelap, jadi seseorang harus lebih berhati-hati…. Jadi, bagaimana?”

Erica membeku dalam keterkejutan.

“…… Wow……”

Dia akhirnya mengeluarkan sebuah kata setelah tertegun selama beberapa saat.

“Ini adalah pengetahuan umum yang harus dipelajari.”

“…… Izinkan aku mengajukan sebuah pertanyaan… Di Flame, tempat mana yang harus dikunjungi?”

“Jika kau mengunjungi Flame, maka bermalam di ibukota tua Rarkia adalah sebuah keharusan. Bukan hanya itu adalah asal dari budaya Orkena, beberapa bangunan bersejarah seperti Aula Besar Akademi Kekaisaran Flame, Gereja Besar Rarkia, dan Gereja St. George Rarkia telah dipertahankan. Selain itu, jika kau berangkat dari Rarkia menggunakan kereta cepat, akan memakan waktu sekitar satu hari untuk mencapai pusat kebudayaan, Tidan disebelah utara. Disana, kita dapat merasakan budaya Tidan yang eksotis yang berbeda dengan budaya Orkena. Bagi mereka yang lelah melihat-lihat, aku merekomendasikan kota Lola di sebelah selatan. Lola adalah satu-satunya kota di Flame dimana perjudian adalah hal yang legal, kedua setelah kasino yang ada di Dukedom Persena. Bagaimana jika mengambil kesempatan untuk lari dari kenyataan di Lola, kota yang tidak pernah tidur?”

“Itu sempurna. Bagaimana kau bisa mengingat semua itu dengan begitu jelas?”

“Terima kasih untuk pujiannya, tapi buku apa itu? [Berwisata di Orkena: Kerajaan Flame]… apakah itu adalah majalah wisata?”

“Meskipun itu adalah buku terbaru dan paling laris akhir-akhir ini? Kau belajar tentang sejarah, geografis, dan budaya kami, kan?”

“Itu mungkin benar. Disisi lain, tentang tempat ini, Rond de Terra……”

“[Terra]. [Rond de Terra] itu terlalu panjang Orang biasanya menyingkatnya menjadi Terra.”

“Apakah Terra memiliki produk lokal… atau tempat wisata terkenal atau sejenisnya? Barusan, saat aku sedang berada di kereta, aku diberitahu [tidak ada hal yang spesial disana] oleh nona yang menemaniku. Namun, jika apa yang dia adalah salah, aku berharap dapat mengunjungi beberapa tempat itu…”

Setelah dia mendengar Kouta menanyakan hal itu, wajah Erica menjadi gelap. Bagaimanapun, masalah inilah yang dia khawatirkan.

“…… Akui sudah mengatakan bahwa buku itu adalah majalah wisata terbaru, kan?”

“…… Begitu.”

Apa yang ingin Erica sampaikan adalah, “tidak ada hal spesial disini, jadi tempat ini tidak disebutkan didalam majalah itu”. Kouta memahami hal itu. Erica tampak sedikit tidak senang.

“…… Karena kebetulan kita sedang membicarakan hal ini, izinkan aku memberitahumu. Terra tidak memiliki satupun produk lokal, ataupun tempat wisata. Kota ini dibangun menghadap laut. Disini hanya ada sedikit lahan datar dan angin laut membuat tanaman sulit untuk tumbuh. Sejujurnya, ada sedikit daya tarik dari tempat ini, Meskipun aku mampu memerintah wilayah ini karena statusku sebagai Kakak sang Ratu, pemasukan yang kudapat lebih sedikit dari pada para baron dan viscount. Jadi, aku benar-benar minta maaf untuk memberitahumu bahwa hidup dengan mewah disini adalah hal yang hampir mustahil. Aku minta maaf… Namun, aku menjamin bahwa kami bisa memberikan makanan 3 kali sehari ditambah tidur siang untukmu. Sekali lagi, aku minta maaf.”

Erica menunjukkan senyum samar ke arah Kouta. Untuk hal semacam ini, semakin kau membicarakannya, hal itu malah akan semakin menyedihkan.

“……”

“……”

“……”

“…… Aku akan senang mendengar tanggapanmu.”

“…… Umm…… Bagaimana aku harus mengatakannya…”

Kouta menatap ke ruang kosong.

“Jaminan makan 3 kali sehari dan tidur siang itu bagus… Tapi selanjutnya apa?”

“…… [Selanjutnya]?”

“…… Umm…… Kau adalah penguasa wilayah ini, bukan? Apakah kau memiliki rencana untuk membuat wilayah ini menjadi lebih menarik?”

Erica langsung duduk tegak di kursinya saat mendengar pertanyaan Kouta. Dari bagaimana dia tidak segera marah, itu menunjukkan bahwa dia menerima pendidikan yang baik…… Namun, mampu menerima perkataan seperti itu adalah masalah yang benar-benar berbeda. Meskipun dalam hari dia sangat marah, dia berhasil terus menjaga senyum diwajahnya.

“…… Aku minta maaf. Aku tidak terlalu memahami apa yang kau katakan. Bisakah kau mengulanginya?”

Erica menyentuh topinya dengan ringan, dan dengan tenang menatap kota dengan marah. Pada saat itu, Emily memutuskan untuk menempatkan dirinya di antara mereka berdua, dan menghalangi pandangan Erica.

“Kouta-sama.”

“Err…… Maaf, kau adalah Nona Emily, kan?”

“Saya minta maaf karena tidak memperkenalkan diri saya. Saya adalah pembantu yang ditunjuk oleh penguasa Rond de Terra, Emily Notesfilt.”

“Senang bertemu denganmu. Aku Matsushiro Kouta. Tolong bersikap baiklah kepadaku.”

“Apakah saya akan [bersikap baik kepada anda] akan tergantung pada jawaban anda… Meskipun saya tidak berniat untuk mengulangi perkataan milady, tapi apa yang maksud anda saat menanyakan pertanyaan itu?”

“…… Pertanyaan?”

“[Apakah kau memiliki rencana untuk membuat tempat ini menjadi lebih menarik?]”

Mendengar jawaban Erica, mata Kouta terbuka lebar karena terkejut, dan segera menundukkan kepalanya untuk meminta maaf.

“….. Aku minta maaf atas ketidak sopananku. Jika aku membuatmu tersinggung, aku benar-benar minta maaf.”

“Apa maksud dari [apakah kau memiliki rencana untuk membuat tempat ini menjadi lebih menarik?]? Selain itu, anda bahkan menambahkan [kau adalah penguasa wilayah ini, bukan?]. Perkataan itu berarti bahwa milady, Erica Aurenfert Fan Flame, tidak melakukan tugasnya sebagai penguasa, dan tidak memiliki kualitas untuk memerintah wilayah ini. Apakah anda menghina milady?”

“Tidak, aku tidak bermaksud begitu…”

Kouta menggaruk kepalanya dan membungkuk untuk kembali meminta maaf. Reaksinya itu membuat Emily menjadi semakin marah.

“Kau tidak perlu meminta maaf. Terra adalah wilayah yang dekat dengan laut, dengan angin laut yang berhembus sepanjang tahun. Angin laut membahayakan tanaman, jadi hasil panen tahunan menjadi sedikit. Selain itu, sejak berdirinya Flame, ini adalah sebuah desa nelayan terpencil, dan tidak ada tempat wisata yang dapat menarik para wisatawan. Bahkan dibawah kondisi itu, Erica-sama bekerja keras untuk melindungi dan membimbing penduduk Terra agar mereka bisa hidup dengan lebih baik. Saya, sebagai maid yang dipekerjakan oleh keluarga duke, tidak akan menoleransi siapapun yang menghina milady, khususnya seseorang yang acuh seperti anda.”

Emily berhenti, dan tiba-tiba membungkukkan kepalanya. Rambutnya yang tidak terlalu panjang bergoyang saat dia melakukan hal itu.

“…… Saya minta maaf. Saya telah melewati batas.”

Saat sesuatu harus dikatakan, dia akan mengatakannya dengan keras; saat permintaan maaf diperlukan, dia akan membungkukkan kepalanya untuk meminta maaf. Tidak peduli seberapa tidak sopan perkataannya, tidak peduli seberapa marah dirinya, fakta bahwa Kouta adalah tamu disini tidak akan berubah. Emily menilai bahwa dia sudah berlebihan dan meminta maaf.

“…… Mengelola sebuah bisnis membutuhkan skill, tapi ada sesuatu yang lebih penting dari pada skill. Itu adalah [kemauan abadi yang membara seperti nyala api].”

Emily yang hendak mengangkat kepalanya berhenti. Kemudian, dia kembali mengangkat kepalanya, dan menatap ke arah Kouta dengan mata yang dipenuhi kemarahan.

“Di duniaku, seorang pengusaha yang menciptakan salah satu perusahaan akuntansi di dunia pernah mengatakan hal itu. Itu juga merupakan salah satu masalah yang orang sepertiku—mereka yang bekerja di [industri perbankan]—harus selesaikan. Disatu sisi, perusahan kecil, menengah dan besar, dan bahkan toko yang dikelola oleh keluarga, semuanya sama… Tentu saja, [negara] dan [wilayah] juga sama. Tidak peduli sebagus apa kondisi suatu wilayah, tidak peduli seberapa kaya sumber daya nya, jika sang penguasa tidak memiliki kemauan, maka itu semua akan terbuang sia-sia.”

Kouta menarik nafas.

“…… Sebagai seorang pengusaha, kau tidak menghadapi masalah ini secara langsung, tapi menggunakan alasan [tempat ini memang seperti ini] untuk membenarkan tindakanmu. Hal itu tidak dapat diterima.”

Kouta yang tidak menerima sebuah bogem mentah benar-benar sebuah keajaiban.

“Seseorang se-acuh anda tidak berhak mengatakan hal itu! Erica-sama adalah kakak sang Ratu, anggota keluarga kerajaan, dan seorang duke. Tekanan yang dia dapat dari mengelola Terra…… anda berani mengatakan bahwa anda memahami semua itu?”

“Tidak, aku tidak memahaminya. Dan karena aku tidak memahaminya, aku mengatakan hal-hal yang seharusnya tidak kukatakan karena [kebiasaan]. Untuk itu, aku minta maaf.”

“Jika begitu, kenapa anda tidak mengakhiri percakapan ini sekarang juga!”

“Kau bertanya kepadaku, [Apa yang anda kau maksud dengan hal itu?], bukan? Aku mengakui bahwa awalnya aku telah salah bicara, tapi seseorang yang bertanya tentang pendapatku adalah hal yang berbeda. Aku berpikir, mengelola sebuah wilayah memiliki banyak masalah, bahaya, dan resiko, tapi apakah kau mempersiapkan solusi untuk masalah-masalah itu? Contohnya, kau menyebutkan bahwa pertanian disini buruk dan sama sekali tidak menguntungkan. Jadi kenapa kau masih bersikeras melakukannya? Dari apa yang kau katakan, tanaman tidak tumbuh dengan baik, kan? Jika seperti itu, kenapa kau tidak menyerah dalam hal pertanian?”

“Apakah anda berniat membuat orang-orang kelaparan!”

“Aku tidak bermaksud seperti itu. Namun, pertanian sangat menguras sumber daya. Melakukan begitu banyak usaha, tapi hasilnya sedikit… Dengan kata lain, itu adalah sebuah bisnis yang tidak menguntungkan. Sebaliknya aku ingin bertanya kepadamu, apakah kau berniat membuat penduduk kelaparan? Hentikan departemen yang tidak memberikan keuntungan, menyerah pada bisnis yang hanya membawa kerugian, ini adalah dasar dari manajemen bisnis. Kenapa kau tidak melakukan hal itu?”

“…… Bagaimana caraku melakukan hal itu?”

Erica yang terus terdiam sampai beberapa saat yang lalu akhirnya berbicara. Kouta menatap ke arahnya, mendesaknya untuk terus berbicara.

“Aku, sebagai duke Rond de Terra, bertanggung jawab atas hidup penduduk disini. Seperti yang kau katakan, pertanian bukanlah hal yang mudah disini. Aku mengetahui hal itu bahkan tanpa kau beritahu. Aku juga berencana untuk membuka bisnis baru, melakukan hal yang akan menghasilkan keuntungan, dan membuat kebijakan yang akan membuat penduduk Terra hidup dengan lebih mudah. Namun, melakukan hal seperti itu memerlukan uang. Perdagangan, industri, dan juga usaha lainnya… Tidak peduli apa yang kulakukan, aku memerlukan uang. Kemauan abadi yang membara seperti nyala api? Jika hanya itulah yang kubutuhkan untuk mengelola wilayah ini, aku tidak akan ragu untuk melakukannya.”

“Kau benar. Tidak peduli seberapa tangguh kemauan seseorang, pada akhirnya, dia tetap harus bertindak berdasarkan dana. Namun, Nona Erica, bukan itu yang ingin kubicarakan.”

Sebuah kilau rasa penasaran muncul di mata Erica yang penuh dengan kemarahan. Di bawah tatapannya, mata [mengantuk] milik Kouta memeriksa ruang makan itu, dan akhirnya berhenti pada satu titik.

“Mari kita gunakan lukisan itu sebagai contoh. Aku tidak memiliki banyak pengetahuan tentang seni, tapi karena itu ditampilkan secara terbuka di ruangan yang digunakan untuk menerima tamu, aku menduga bahwa itu memiliki harga yang sangat tinggi. Apakah aku salah, Nona Emily?”

“Itu adalah sebuah masterpiece yang dilukis oleh seorang seniman 200 tahun yang lalu. Sejujurnya, harga dari lukisan itu hampir tidak dapat dihitung. Anda dapat mengatakan bahwa itu telah menjadi pusa—“

“Jual itu.”

“—ka Keluarga……. Terra? Ap-Apa yang anda katakan? J-Jual itu? D-Dasar kurang ajar… Apakah anda tidak mendengar apa yang saya katakan? Lukisan itu adalah pusaka milik keluarga duke! Itu adalah hadiah yang diberikan kepada Erica-sama oleh Raja Flame sebelumnya! A-Anda berani mengatakan kepada kami untuk menjualnya!”

“Jadi ada cerita rumit seperti itu di belakangnya? Bagus. Kalau begitu, lukisan itu bisa dijual dengan harga yang lebih tinggi.”

“Itu adalah pusaka keluarga! Apakah anda berniat terus menghina Keluarga Terra!”

“Keluarga itu layak mendapatkan penghinaan yang diberikan kepadanya. Bagaimanapun, itu tidak memiliki uang. Ego, kehormatan, ketekunan, dan sebagainya…… Apakah mereka dapat mengisi perut yang kosong?”

“K-Kau……”

“Dihantui oleh keuntungan yang negatif, tapi tidak melakukan tindakan yang sesungguhnya… lebih tepatnya [tidak dapat] melakukan tindakan yang sesungguhnya…… Tidak peduli bagaimanapun kau melihatnya, kau telah jauh melewati titik dimana kau memiliki hak untuk memiliki, kau tau? Kau harus menjual semua aset yang tidak berguna dan tidak penting. Meskipun aku tidak tau berapa harganya, tapi setidaknya itu bisa menutupi sedikit kerugianmu, kan? Sebuah lukisan yang diberikan oleh sang Raja? Benar, sulit untuk menjual sesuatu seperti itu. Bagaimanapun, itu adalah seorang bangsawan yang menjual barang pribadinya. Itu jelek, itu adalah penghinaan, itu memalukan, kan? Tapi, bagaimana bisa terjadi reformasi tanpa pengorbanan? Kau tidak ingin dihina, tapi kau menginginkan uang. Apakah kau pikir sikap kekanak-kanakan itu bisa membuat semuanya menjadi lebih baik? Jika kau ingin mendapatkan sesuatu, kau harus bekerja keras untuk hal itu. Itulah yang ingin kukatakan. Meskipun demikian, jika kau tetap ingin bersikap egois, jika kau tetap ingin menimbun aset tak berguna itu bahkan di dalam kuburmu, apakah kau masih tetap mengatakan, [Aku telah mencoba]? Nona Erica, apakah kau benar-benar—“

 

—mengatakan bahwa kau memiliki kemauan abadi yang membara seperti nyala api?

 

Saat dia menanyakan hal itu, dia mengalihkan pandangannya ke arah Erica. Tatapan mereka bertemu.

“Seperti yang saya katakan—“

“Emily!”

Emily ingin membalas perkataan Kouta, tapi dihentikan oleh celaan singkat dari Erica.

“…… Kouta, lukisan itu memang tidak bisa dilepaskan dengan begitu mudah.”

“Meskipun menjualnya akan benar-benar meningkatkan keadaan keuanganmu?”

“Ya. Kau mengatakan bahwa ego tidak bisa mengisi perut yang kosong. Aku setuju dengan perkataan itu…… Namun, bagi kami keluarga kerajaan dan para bangsawan, ego adalah hal [penting] yang tidak dapat diabaikan untuk menjaga [wilayah] dan [kebangsawanan] nya.”

“…… Begitukah? Kalau begitu, lukisan itu tidak dapat dijual.”

“Benar.”

Erica menganggukkan kepalanya.

“…… Tapi, jika itu adalah permata atau lukisan dari koleksi pribadiku… Mereka dapat dijual.”

“E-Erica-sama! Apa yang anda katakan, Erica-sama! Anda adalah kakak dari Ratu Flame! Anda adalah kerabat dekat sang Ratu! Sebagai seseorang dengan status setinggi itu, bagaimana anda bisa menjual koleksi permata dan lukisan milik anda? Bagaimana anda bisa melakukannya!”

“Aset tak berguna dan tak penting, kan?”

“Ya, itu dia. Jika seperti itu, maka jual saja mereka.”

“T-Tapi! Keluarga Kerajaan… Keluarga Rond de Terra menjual permata dan lukisan karena mereka kekurangan uang? Ini…… Penghinaan seperti ini…… Bagaimana anda bisa melakukan sesuatu yang begitu memalukan!”

“Emily…”

“Itu dia! Erica-sama, bukankah anda sudah bekerja keras sampai saat ini!”

Itu benar. Erica benar-benar bekerja keras dimasa lalu.

Dia dengan giat mempelajari ilmu pertanian, berharap bahwa itu bisa membantu para penduduk.

Untuk mempersiapkan dana untuk menanam gandum, dia bahkan bersedia membungkukkan kepala kepada adiknya.

Dia ingin agar keadaan di wilayahnya menjadi lebih baik, jadi dia bekerja keras siang dan malam.

“Erica-sama, anda benar-benar tidak bisa melakukan hal seperti ini yang dapat membuat orang lain mempergunjingkan anda!”

Gambaran Erica yang sudah bekerja keras di mata Emily mulai berkedip. Mendengar perkataan Emily, Erica merasa senang, tapi dia menunjukkan senyum kosong.

“Terima kasih, Emily. Tapi…… Tidak ada pilihan lain. Kouta?”

“…… Ada apa?”

“Jika…… jika kita menjual koleksi permata dan lukisanku…”

 

Apakah Terra akan menjadi lebih baik?

 

“Tidak.”

Kouta langsung membantah pertanyaan Erica.

“Jika semudah itu, maka kita tidak perlu bekerja begitu keras. Untuk saat ini, menjual aset tak berguna dan tak penting hanya akan memberikan uang sementara kepada kita. Jika kita tidak mengubah struktur pemasukan secara menyeluruh, itu semua akan sia-sia belaka. Dana kita cepat atau lambar akan habis. Jika kita memutuskan untuk sekali lagi menjual aset saat kita mencapai titik itu, apa yang kita dapatkan masih tetap uang. Lalu, uang itu akan kembali habis, dan kita harus menjual aset lagi. Cepat atau lambat kita akan berakhir dengan tidak memiliki apapun yang dapat dijual.”

“Jika seperti itu, kita lebih baik tidak menjual apapun! Anda berani meyakinkan Erica-sama untuk—“

“Jika kita tidak melakukan tindakan drastis, maka kita lebih baik tidak menjual apapun. Saat kita menjual aset kita, kita akan mendapatkan uang. Uang adalah aset saat ini, dan dapat berpindah dari satu tempat ke tempat lain… Dengan kata lain, itu dapat digunakan untuk menciptakan sebuah departemen pendapatan yang baru.”

“… Jika…… Jika kita membuat [departemen pendapatan yang baru], apakah Terra akan menjadi lebih baik?”

“Hmm. Jika kita menjadikan itu sebagai pusat pemasukan, itu bisa saja. Tentu saja, aku tidak bisa menjaminnya.”

“…… Begitukah.”

Erica menghela nafas.

“…… Kalau begitu…… apakah kau mau membantu kami, Kouta?”

“Erica-sama!”

“Emily, diamlah. Kita tidak pernah berpikir untuk [menjual permata dan lukisan untuk mendapatkan uang] dimasa lalu, kan?”

“Tentu saja! Berdasarkan akal sehat, seorang bangsawan menjual barang pribadi mereka itu—“

“[Akal sehat bangsawan] inilah yang membuat Terra menjadi begitu miskin. Status sebagai anggota keluarga kerajaan atau bangsawan atau sejenisnya…… Mereka adalah hal-hal yang [tidak dapat mengisi perut kosong], kan?”

Perkataan Erica membuat Emily terdiam. Erica menatap Kouta. Tatapan matanya penuh dengan tekad, dan membuat Kouta duduk tegak di kursinya.

“…… Aku tidak bisa melakukan hal ini sendirian. Bahkan dengan bantuan Emily, ini masih tidak mungkin. Kami memerlukan bantuanmu bagaimanapun caranya. Kouta, apakah kau mau membantu kami?”

“Langkah selanjutnya setelah hal ini hanyalah menjalankan operasi. Kau tidak benar-benar memerlukan bantuanku untuk hal itu.”

“Jangan begitu merendah. Ditambah, kau juga bertanggung jawab untuk hal ini.”

“Aku bertanggung jawab? Apakah ini karena aku telah berbicara omong kosong?”

“Bukan begitu. Tentu saja tidak. Dengar baik-baik, Kouta. Kau—“

 

—baru saja menyulut [tekad] ku.

 

“Kau telah mengubahnya menjadi [kemauan abadi yang berkobar seperti nyala api]. Aku merasa senang sekarang, karena Terra bisa diselamatkan. Aku pernah berpikir bahwa Terra tidak bisa diselamatkan bagaimanapun aku mencobanya. Tapi sekarang, ada kesempatan untuk membuat tempat ini menjadi lebih baik. Aku benar-benar bersemangat, jantungku semakin berdebar…… Aku benar-benar menantikan masa depan. Untuk itu, Kouta—“

—kau harus membantuku.

Sebagai seseorang yang memegang gelar ‘duke’, Erica tidak perlu membungkukkan kepalanya. Melihat penampilan mengalah milik tuannya, Emily mengeluarkan erangan tak terdengar. Kouta menatap sosok Erica yang sedang membungkuk.

“…… Aku harus mengatakan hal ini terlebih dahulu. Nona Erica, aku, secara pribadi—“

 

—benar-benar suka mendengar orang lain mengatakan “aku benar-benar memerlukan bantuanmu].

 

Erica mendongak. Ucapan dan tatapan Kouta membuatnya tersenyum. Dan Kouta, yang melihat senyuman Erica yang secantik bunga matahari, juga ikut tersenyum.

“Begitukah… Kalau begitu tolong perlakukan saya dengan baik, [Hero-sama].”

“Sama-sama.”

Kedua orang itu berjabat tangan.

P 106

← PREV | Table of Contents | NEXT →


Jika kalian menemukan kesalahan pengetikan atau kesalahan penerjemahan jangan ragu untuk memberikan komentar di bawah postingan ini atau di FP Facebook.

Advertisements

4 Comments Add yours

  1. kakiindah says:

    mirip sama realist hero sih, cuman…….terlalu banyak basa basinya, klo bisa nama si MC diganti jdi maaf-san(gomenasai-san)

    Like

    1. Fayori Akbar says:

      mungkin ini alur cerita pertama realist hero yang pernah dilihat Ratu (Hero hanya dijadikan penasihat bukan pemimpin). MC cuma penasihat wajar saja banyak basa-basinya supaya pemimpin mengerti apa yang MC inginkan.

      Like

  2. swarakula says:

    Yak kembali lagi ke cerita reformasi kawasan kere. Sepertinya bulan ini ane keseringan baca cerita-cerita ginian, macam Altina, Realist Hero, ama Flame Kingdom. Ditunggu PDFnya min, semangat nerjemah ama skripsinya min.

    Like

  3. Libra White says:

    Hmm…. “milady” jadi inget Rieze yang selalu manggil Krusty “milord”.
    ma~ sayangnya updatenya lama :v

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s